• April 22, 2024
Lebih dari 60 orang tewas pada hari paling mematikan dalam protes di Ukraina

Lebih dari 60 orang tewas pada hari paling mematikan dalam protes di Ukraina




Lebih dari 60 orang tewas pada hari paling mematikan dalam protes di Ukraina



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari 60 pengunjuk rasa ditembak mati pada hari Kamis, hari paling mematikan dalam protes anti-pemerintah di Ukraina, kata petugas medis oposisi, ketika pihak-pihak yang bertikai saling melontarkan tuduhan serangan penembak jitu dan diplomat berusaha menjadi perantara untuk mengakhiri krisis tersebut. Presiden Ukraina Viktor Yanukovych tampaknya siap untuk memenuhi salah satu tuntutan utama para pengunjuk rasa dengan menyarankan kepada para pejabat Uni Eropa yang berkunjung bahwa ia mungkin siap untuk mengadakan pemilihan umum lebih awal. Sementara petugas medis oposisi mengatakan lebih dari 60 pengunjuk rasa ditembak mati oleh polisi pada hari Kamis saja, pihak berwenang di Kiev menyebutkan jumlah korban tewas akibat kekerasan selama 3 hari adalah 75 orang. Pertumpahan darah tersebut mendorong para pejabat Uni Eropa untuk memberlakukan larangan perjalanan terhadap warga Ukraina yang bertanggung jawab atas penggunaan kekerasan. Menteri Luar Negeri Italia Emma Bonino mengatakan kesepakatan juga telah dicapai pada pertemuan darurat Uni Eropa di Brussels untuk membekukan aset milik mereka yang “berlumuran darah”. Sementara itu, Wakil Presiden AS Joe Biden memperingatkan Yanukovych bahwa AS siap menjatuhkan sanksi kepada pejabat yang bersalah memerintahkan pasukan untuk menembaki pengunjuk rasa. Washington telah memasukkan 20 pejabat tinggi Ukraina ke dalam daftar hitam visa dan mengancam akan memberikan sanksi lebih lanjut, termasuk pembekuan aset.

Baca cerita selengkapnya di Rappler.







Result HK