• May 26, 2024
‘Lebih menyenangkan di tim rugby Filipina

‘Lebih menyenangkan di tim rugby Filipina

Ingin tahu siapa tim rugby nasional paling bahagia di dunia? Itu tidak lain adalah gunung berapi Filipina.

MANILA, Filipina – Salah satu keunikan bermain di turnamen rugby HSBC A5N adalah semua tim menginap di satu hotel. Setelah saling menyerang secara fisik di lapangan, para pemain kembali ke hotel yang sama berbagi kolam renang, ruang makan, dan fasilitas lainnya.

Saat para pemain berjalan melewati satu sama lain di lorong, ucapan selamat dan rasa simpati dipertukarkan. Tidak ada dendam yang disimpan; semua orang tersenyum meskipun beberapa tim pasti lebih banyak tersenyum daripada yang lain.

Ini permainan yang aneh, bukan? Liar di lapangan, sebaliknya orang baik. ‘Permainan preman yang dimainkan oleh tuan-tuan’ begitu kata mereka. Musuh dalam pertempuran, namun menjadi sahabat setelah pertempuran. Ini adalah budaya rugby dan hampir sulit dipercaya, khususnya bagi orang Filipina.

Pelajaran paksa dalam kerendahan hati

Tidak mungkin sebaliknya, karena kekalahan dalam rugby adalah pelajaran yang dipaksakan dalam kerendahan hati. ‘Dikalahkan’ di papan skor menandakan bahwa Anda juga kewalahan secara fisik di lapangan. Bagi yang kalah tidak ada alasan dan usaha apa pun akan sia-sia. Satu-satunya solusi saat ini adalah tertawa dan menikmati kebersamaan. Perang akan berlanjut hingga minggu depan.

Selama tiga tahun saya sebagai pelatih kepala, saya mengamati dinamika tim di hotel-hotel ini dengan penuh minat. Saya memantau tim saat makan, saat latihan, dan selama waktu luang. Saya dapat mengatakan satu hal dengan pasti; tidak ada tim yang tertawa seperti Vulcan kami. Mereka benar-benar menikmati waktu dalam hidup mereka. Lebih menyenangkan di tim rugby Filipina!

Ini mungkin tampak mengejutkan karena para pemain hanya berkumpul seminggu sebelum setiap turnamen. Tim nasional lainnya berlatih dan terikat bersama sepanjang tahun. Nampaknya, jarak yang lama hanya membuat kebersamaan yang singkat itu semakin berharga. Mereka selalu bersemangat untuk bersatu kembali. Hanya ada banyak hal yang perlu dikejar.

‘Saudara laki-laki dari ibu lain’

Para pemain Volcanoes selalu makan bersama. Sesi perbaikan kolam dibumbui dengan olok-olok ringan, tidak ada yang dikecualikan. Saat tim lain sibuk melakukan latihan lain, Gunung Berapi berkumpul di bioskop atau bermain bowling. Kami memiliki rekor menang-kalah terbaik kedua di rugbi Asia.

Apakah kita tertawa karena kita menang? Saya ingin berpikir sebaliknya.

Mereka saling memanggil ‘saudara dari ibu lain’. Saudara yang sudah lama tidak tertawa bersama, yang sudah lama tidak bertengkar bersama. Kekuatan gunung berapi terletak pada kesatuannya. Itu ditempa dari lapangan dan didemonstrasikan di atasnya. Setiap orang bekerja menuju tujuan yang sama, dengan cara yang sama, pada waktu yang sama.

Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa tidak ada kepribadian yang sulit dalam tim atau bahwa Manila adalah semacam nirwana rugbi. Faktanya, saya dapat mengingat dengan jelas sejumlah pertengkaran sengit antar pemain selama berbagai sesi latihan. Namun pada akhirnya, ego dikesampingkan dan sifat nyaman kita mengambil alih.

Sumber keunggulan kompetitif yang nyata

Ini adalah ciri khas orang Filipina. Di satu sisi dapat menjadi penyebab kinerja yang biasa-biasa saja, di sisi lain dapat menjadi sumber keunggulan kompetitif yang nyata. Kita tentu harus banyak belajar dari budaya lain, tapi mungkin inilah yang bisa kita tawarkan kepada seluruh dunia.

Ini adalah tantangan bagi setiap pemain dalam lingkungan tim. Tetap berpegang pada rencana permainan. Ikuti instruksi. Bermainlah untuk tim, bukan untuk diri Anda sendiri. Lakukan upaya ekstra ketika tampaknya mustahil. Jika diperlukan perubahan, komunikasikan perubahan tersebut dengan jelas, namun bersedia menerima pendapat yang berbeda. Jadilah rendah hati. Bersatu.

Tantangan bagi staf pelatih dan manajemen adalah menciptakan lingkungan sehingga para pemain secara konsisten berperilaku seperti ini dalam setiap aspek kehidupan mereka. Itu harus menjadi rutinitas, sebuah kebiasaan, sebuah respons otomatis yang terwujud di dalam dan di luar lapangan.

Pelatih hidup dan mati berdasarkan hasil. Terkadang hal ini tampak tidak adil karena para pemain juga harus bertanggung jawab atas penampilan buruk mereka. Namun performa buruk tersebut juga bisa disebabkan oleh staf pelatih yang tidak memberikan peluang dan skenario berbeda bagi para pemain tersebut untuk tampil konsisten.

Jadilah kreatif dan bersenang-senanglah

Baik itu pembinaan, manajemen bisnis, atau peran kepemimpinan apa pun, prinsipnya sama. Jadilah kreatif dan bersenang-senanglah! Melakukan hal yang sama, namun dengan cara yang sangat berbeda. Biarkan mereka merenungkan dan memahami apa yang sebenarnya ingin mereka capai. Biarkan mereka menjadi peserta aktif dalam membangun strategi dan tujuan tim. Ikatan bersama di dalam dan di luar lingkungan kerja normal.

Tentu saja, hal ini memerlukan investasi waktu yang sangat besar atas nama semua orang, tidak lebih dari orang yang bertanggung jawab. Dibutuhkan lebih banyak ‘waktu berpikir’. Tuntutan diri kita ini akan tercermin pada orang-orang yang kita pimpin. Hal ini pada gilirannya mengarah pada disiplin dan kesatuan tim yang lebih besar, yang merupakan penawar dari ‘terlalu banyak bersenang-senang’.

Bagaimana dengan pemain berbakat yang tampaknya tidak dapat dilakukan oleh setiap pelatih, tetapi pada saat yang sama terus-menerus meracuni tim dengan perilaku egois. Jawabannya sederhana. Tunjuk ke pintu keluar. Akan lebih mudah untuk meningkatkan pemain lain daripada membuang waktu untuk mencoba mengubah perilaku seperti ini.

Dan jika hal ini benar bagi para pemain, maka hal ini bahkan lebih penting lagi bagi para staf. Jika Anda ingin perubahan dalam organisasi Anda, mulailah dari atas dan lihat apakah semua orang mempunyai pemikiran yang sama. Itu tidak berarti kita harus sama, tapi itu berarti kita semua menuju ke arah yang sama. Untuk meningkatkan lanskap olahraga di negara ini, kita membutuhkan persatuan yang besar di antara para pengelola olahraga kita. Saatnya untuk menemukan sifat luar biasa orang Filipina.

Kesuksesan dimulai dengan staf yang bersatu

Kesuksesan Vulcan dimulai dengan staf yang bersatu. Saya diberi kebebasan untuk memilih asisten pelatih dan staf pendukung saya. Saya memanggil teman baik saya Jarred Hodges, seseorang yang saya lawan dan latih selama bertahun-tahun. Pelatih Jarred adalah ahli dalam mendapatkan ‘dukungan’ dari para pemainnya dan dia adalah kunci dalam membentuk budaya Vulcan saat ini. Kami berperan sebagai ‘polisi baik – polisi jahat’, kemampuan kami berbeda-beda, kami sering berdebat, namun pada akhirnya kami selalu sepakat dalam bertindak.

Vulcan melanjutkan kampanye kualifikasi Piala Dunia Rugbi mereka dengan mengikuti kamp akhir pekan ini. Saya menantikan apa yang akan disajikan oleh Pelatih Jarred dan tim untuk tim elit Rugbi Asia. Saya tahu pasti bahwa mereka akan bersaing dengan sengit, namun saya lebih yakin lagi bahwa mereka akan bersenang-senang dalam prosesnya. – Rappler.com

Hongkong Pools