• June 16, 2024
Legislator akan bersaksi vs. Rekan DPR

Legislator akan bersaksi vs. Rekan DPR

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan sekutu pemerintah, Navotas Rep. Tobias Tiangco mengaku mengajukan diri untuk menjadi saksi pembela

MANILA, Filipina – Seorang anggota parlemen mengaku akan memberikan kesaksian melawan rekan-rekannya di Dewan Perwakilan Rakyat di hadapan pengadilan pemakzulan pada Senin, 12 Maret.

Perwakilan Navotas Tobias “Toby” Tiangco membenarkan laporan bahwa ia akan menjadi saksi bagi panel pembela. Tiangco mengatakan dalam wawancara di radio dzBB pada hari Senin bahwa dia akan menjadi saksi pertama untuk pembela.

“Ya, ya, Yang Mulia. Ini bersifat sukarela.” (Ya, saya mengajukan diri untuk bersaksi.)

Tiangco diperkirakan akan memberikan kesaksian mengenai dugaan pengaduan pemakzulan yang cacat dan tidak diverifikasi, yang disetujui DPR pada 12 Desember 2011.

Dia tidak menandatangani pengaduan pemakzulan dan meninggalkan koalisi mayoritas, mengkritik dugaan jalur pengaduan tersebut.

Tiangco menjelaskan bahwa dia adalah saksi sukarela dibandingkan dengan dua anggota parlemen lainnya yang mengatakan mereka memerlukan panggilan pengadilan sebelum memberikan kesaksian. Mereka adalah Perwakilan Batangas Hermilando Mandanas dan Perwakilan Cavite Jesus Crispin Remulla. Keduanya juga tidak menandatangani surat dakwaan.

Bedanya dengan saya, saya memberikan pidato yang diistimewakan (soal pengaduan). Jika Anda melakukan itu, Anda memiliki kekebalan parlemen,” kata Tiangco dalam bahasa Filipina. “Jadi saya tidak ingin lawan-lawan saya di Kongres mengatakan bahwa pidato saya tidak benar karena saya tidak dapat mendukungnya di bawah sumpah.”

Dia menambahkan: “Saya ingin membuktikan bahwa apa yang saya katakan adalah benar dan saya tidak berbohong. Saya akan bersaksi di bawah sumpah. Itu saja.”

‘Pemimpin mayoritas menindas saya’

Dalam wawancara tersebut, Tiangco juga memberikan pengecualian terhadap pernyataan media dari pemimpin mayoritas, Rep. Neptali Gonzales II.

Gonzales memperingatkan Tiangco dan anggota parlemen lainnya agar tidak menghina DPR dalam kesaksian mereka. Gonzales mengatakan hal itu dapat “merupakan perilaku yang tidak tertib dan memerlukan tindakan disipliner seperti pengusiran.”

Sebagai tanggapan, Tiango mengatakan, “Apakah menjadi sukarelawan untuk memberikan kesaksian dalam proses hukum dianggap sebagai tindakan permusuhan?”

Saya tidak akan menimbulkan masalah di sana, perilaku ilegal. Siapa yang berperilaku nakal di sini, yang mengancam atau saya yang pergi ke sana?” (Saya tidak akan membuat keributan di sana. Siapa yang melakukan perbuatan melawan hukum di sini, yang mengancam atau saya yang akan bersaksi?)

Tiangco mengatakan meskipun Gonzales dan jaksa lainnya mengklaim bahwa mereka tidak mengancamnya, pernyataan mereka menunjukkan sebaliknya.

“Mereka bilang mereka tidak mengancam saya, tapi apa yang mereka lakukan? Ini mengancam saksi. (Rep. Gonzales) adalah seorang pengacara, dia tahu dia tidak bisa mengancam seorang saksi. Mungkin dia tidak hanya harus diusir dari rumah, mungkin dia juga harus diusir karena mengancam seorang saksi.”

Harus dan akademis?

Gonzales dan jaksa sebelumnya menolak kesaksian Tiangco dan kemungkinan anggota parlemen lainnya.

Mereka mengatakan isu tuntutan pemakzulan sudah menjadi perdebatan dan bersifat akademis setelah Senat menolak mosi pembelaan untuk sidang pendahuluan di awal persidangan.

Namun, pengacara Corona mengatakan mereka akan mengajukan “pembelaan afirmatif” untuk menunjukkan bahwa anggota parlemen yang mendakwa Corona tidak memenuhi persyaratan verifikasi Konstitusi.

Pengacara pembela mengatakan bahwa proses penuntutan memungkinkan adanya pembelaan afirmatif, dimana fakta-fakta tambahan yang bukan bagian dari pengaduan dapat disajikan untuk membantu kasus tersebut.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan pengadilan pemakzulan akan bersifat liberal dan mengizinkan menghadirkan beberapa anggota DPR sebagai saksi.

Sidang pemakzulan dilanjutkan pada pukul 14.00 setelah istirahat selama seminggu. – Rappler.com

Sidney siang ini