• May 17, 2024
Lexton Moy tentang pendakian curam Azkals di Nepal

Lexton Moy tentang pendakian curam Azkals di Nepal

Pada bulan Februari 2011, tim sepak bola nasional Filipina memulai upaya mereka untuk memenangkan Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia 2012.

Apa yang tadinya merupakan impian gemilang untuk bisa lolos ke turnamen sebenarnya yang diadakan di Nepal tahun ini kini harus dipenuhi dengan tugas yang berat.

Mengatasi Mongolia adalah agenda pertama dalam pendakian panjang yang menanjak.

Setelah menang dalam dua pertandingan, tim berada di grup kualifikasi yang sulit bersama Palestina, Bangladesh, dan Myanmar.

Setelah menempati posisi kedua di babak kualifikasi grup, tim tersebut mendapat tempat di turnamen AFC.

Dengan lima pertandingan yang diinvestasikan untuk memperebutkan emas dan satu tiket ke Nepal, peluang untuk memperebutkan tempat di podium semakin dekat, namun sejauh ini.

Tantangan besar akhirnya dapat diatasi di Nepal, ketika tim ditempatkan dalam apa yang disebut sebagai “grup kematian” yang tersisa untuk bertarung melawan Tajikistan, India dan juara bertahan AFC Challenge Cup, Korea Utara.

Perjalanan panjang sebelum kami mendarat di Nepal adalah tugas yang sangat sulit bagi tim berkembang yang ingin mengharumkan nama negaranya di dunia olahraga.

Perjalanan pribadi

Sebelum bergabung dengan tim, saya memiliki gambaran tentang pengorbanan dan kerja keras yang didedikasikan untuk tujuan tersebut – tetapi tidak ada yang mempersiapkan saya untuk apa yang akan saya pelajari dan alami dalam perjalanan pribadi seperti itu.

Hal ini masih menginspirasi saya untuk belajar tentang banyak langkah yang telah diambil negara ini ke arah yang benar dalam hal sepak bola. Mendengar cerita dan bertemu dengan orang-orang yang telah terlibat dalam proses ini selama puluhan tahun benar-benar menambah apresiasi saya atas upaya individu dan kelompok yang telah mendedikasikan hidupnya untuk olahraga yang mereka yakini.

Jadi, lolosnya turnamen AFC Challenge Cup 2012 merupakan bukti nyata tidak hanya bagi tim saat ini, namun juga bagi semua orang yang membuka jalan bagi harapan generasi baru.

Dengan rasa syukur yang kuat atas masa lalu, keyakinan pada diri sendiri dan dengan visi penuh harapan untuk masa depan, kami memulai perjalanan Nepal yang akan menulis ulang buku sejarah sepak bola Filipina.

Sebelum mendarat di Nepal, persiapan membawa kami melalui tur ke Dubai dan kembali lagi, melawan pesaing Olimpiade Australia dan Uzbekistan.

Meskipun kami telah mengantisipasi kesulitan-kesulitan yang akan dihadapi dalam Challenge Cup ini, kami tetap memiliki semangat yang tinggi dan optimisme yang mendorong kami untuk terus maju.

Tantangan Nepal

Tiba di Nepal terasa seperti mendarat di base camp pertama kami pada pendakian vertikal.

Berada di sana beberapa hari sebelum kompetisi benar-benar memberi kami keuntungan karena kami memerlukan waktu untuk mempercepatnya. Meskipun kami mengetahui laporan cuaca dan lokasi geografis tujuan kami, sebagian besar tidak siap menghadapi kondisi tersebut.

Rasa dingin yang menghantui kami bahkan di kamar hotel harus dilawan dengan banyak selimut dan lampu pemanas listrik.

Pemadaman listrik yang terus-menerus dan kekurangan air panas yang sering terjadi harus ditanggung dengan sikap menerima yang serendah-rendahnya.

Akomodasi sederhana di minggu pertama kami benar-benar membuat kami menghargai hal-hal dalam hidup yang tidak selalu tersedia bagi orang lain.

Hal ini membuat kami lebih bersyukur, membuat kami lebih lapar dan bertekad untuk sukses, dan yang terpenting, hal ini mendekatkan kami.

Perjalanan ini terasa seperti petualangan luar ruangan yang panjang dengan gawang sepak bola besar-besaran di puncak gunung yang tinggi.

Menulis ulang sejarah

Dalam upaya kami untuk mencapai puncak emas dan tempat di podium, pertama-tama kami harus menaklukkan babak grup dan maju ke base camp berikutnya: babak playoff.

Setelah kalah 2-0 dari juara bertahan Korea Utara, kami tahu kami masih punya peluang untuk mencapai langkah berikutnya, andai saja kami bisa meraih hasil melawan India dan Tajikistan.

Fokus kami tertuju pada menembus babak penyisihan grup dan fokus kami tetap menghadapi satu tim pada satu waktu, pertama mengalahkan India 2-0, diikuti dengan kemenangan penuh kegembiraan atas Tajikistan.

Melewati babak penyisihan grup dan memasuki babak berikutnya, kami tidak hanya menulis ulang buku sejarah sepak bola Filipina, namun kami menemukan bahwa kami adalah satu-satunya tim yang memulai dari pra-kualifikasi dan berhasil lolos ke grup kualifikasi. tahapan dan berhasil mencapai babak playoff – dalam perebutan medali.

Saat pertemuan puncak kami membuka peluang baru bagi tim dan pencapaian baru bagi negara, kami mendapatkan angin segar dan kehidupan baru di turnamen ini.

Fokus kami beralih ke semifinal di mana kami akan menghadapi Turkmenistan. Mengalahkan mereka akan menjamin kami meraih medali perak, atau bahkan emas. Kalah berarti kami harus berebut perunggu.

Bagi semua orang, perhitungan seperti itu adalah hal kedua dalam upaya kami untuk menang.

Tujuan dari turnamen ini adalah untuk memaksimalkan setiap pertandingan, memperjuangkan pengakuan dan bermain demi kebanggaan negara, jadi menerima hasil yang lebih sedikit bukanlah suatu pilihan.

Berjuang untuk perunggu

Sayangnya, performa menunjukkan kepada kami kekalahan yang memilukan di menit-menit terakhir pertandingan melawan Turkmenistan dan kami diberi gunung yang sedikit lebih pendek untuk didaki.

Puncak emas yang indah dengan lapisan perak terlihat dengan cepat berubah menjadi perjuangan yang melelahkan untuk mencapai puncak perunggu.

Namun demikian, dengan segala hal yang harus diperjuangkan, kami saling bertukar serangan dengan Palestina selama sembilan puluh menit. Ketika peluit akhir dibunyikan, kami sukses meraih peringkat ketiga dengan mengalahkan Palestina 4-3.

Kami mencapai puncak dalam perjalanan kami dan akhirnya mencapai titik tertinggi dalam ekspedisi kami.

Berdiri di puncak gunung perunggu kami, mau tak mau saya meninjau kembali jalan yang diperlukan untuk sampai ke sana.

Kesuksesan kami di AFC Challenge Cup 2012 mirip dengan tujuan pendakian Everest, karena pencapaiannya merupakan hasil kontribusi dan pengaruh kolektif dari banyak orang, berbagai peristiwa, berbagai keberuntungan, dan banyak sekali kecelakaan.

Berani untuk bermimpi

Meskipun kami gagal mencapai tujuan awal kami, kami berhasil mencapai lebih jauh dari perkiraan kebanyakan orang. Perjalanan ini tidak mungkin terwujud jika tidak ada seluruh pemain, staf, administrasi sebelum kita yang memulai perjalanan ini beberapa dekade lalu.

Keberadaan kami tidak akan sepenuhnya dihargai tanpa pengakuan dari para pendukung setia yang telah memikul beban sejak awal.

Pengalaman kami tidak akan lengkap tanpa mereka yang menentang tim, hanya memperkuatnya dengan kemauan kami untuk menyatukan kesuksesan.

Yang terpenting, semua ini tidak akan mungkin terjadi jika bukan karena mereka yang berani memimpikan kemungkinan-kemungkinan tersebut.

Kami hanyalah sedikit orang yang beruntung yang mempunyai kesempatan untuk mewakili negara pada saat ini.

Kita tetap menjadi bagian kecil dari teka-teki yang berakar kuat di negara berkembang dan saya akan selamanya bersyukur atas kesempatan yang didorong oleh harapan, impian, dan kebanggaan negara sepak bola yang sedang berkembang.

Pengalaman ini adalah contoh perjalanan anak di bawah umur yang akan selamanya mengingatkan kita akan nilai-nilai yang terkait dengan kesuksesan kecil dan jalan luar biasa yang kita ambil untuk mencapainya.

Dari dasar gunung yang penuh dengan pertentangan dan tantangan, saya senang bisa mengalami pendakian yang terus menerus, sehingga kita semua suatu hari nanti bisa menemukan diri kita dalam posisi yang lebih mapan dalam sepak bola, tidak pernah melupakan di mana kita memulai. – Rappler.com

Lexton Moy adalah anggota Azkals, tim sepak bola putra Filipina. Silakan kunjungi SoccerPirrs.com/blog untuk informasi lebih lanjut dari Lexton Moy. Ikuti dia di Twitter @LextonMoy.

Cerita Terkait:

Pengeluaran Sydney