• July 24, 2024
Sekelompok orang pergi ke sekolah karena menghukum gadis-gadis karena foto ‘bikini’

Sekelompok orang pergi ke sekolah karena menghukum gadis-gadis karena foto ‘bikini’

Kebebasan berekspresi, peraturan sekolah yang ketat, dan bahkan kekerasan terhadap perempuan menjadi topik perbincangan setelah berita tentang seorang gadis di Cebu dilarang menghadiri upacara wisuda karena foto dirinya dalam balutan bikini.

MANILA, Filipina (UPDATED) – Kebebasan berekspresi, peraturan sekolah yang ketat dan bahkan kekerasan terhadap perempuan telah menjadi topik diskusi seiring dengan isu yang sedang berkembang. remaja dilarang dari menghadiri wisuda atas fotonya dalam balutan bikini yang beredar secara online dan offline.

Pada hari Rabu, pengadilan Cebu mengatakan gugatan perdata diajukan terhadap Saint Theresa’s College di kota tersebut karena melarang seorang gadis berusia 16 tahun menghadiri upacara wisuda setelah diketahui bahwa dia memposting foto dirinya dengan bikini di Facebook. .

Gugatan tersebut mengatakan remaja tersebut “tidak bisa tidur di malam hari” sejak dihukum karena foto tersebut, yang diduga menunjukkan dia memiliki “eksposur tubuh yang cukup”.

Di sebuah penyataanAliansi Dewan Mahasiswa Filipina (SCAP) telah menunjuk administrasi St. Theresa’s College (STC) di Cebu “mengutuk”.

Melanggar hak

SCAP mengatakan STC melanggar Bill of Rights yang menjamin kebebasan berpendapat dan berekspresi setiap orang. Kelompok tersebut juga mengatakan sekolah tersebut melanggar Undang-Undang Anti-Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak-anaknya (UU Republik 9262) “karena siswa tersebut menyebabkan kekerasan psikologis yang menyebabkan penghinaan dan trauma.”

Kelompok tersebut juga mengkritik buku pegangan siswa di sekolah tersebut, dengan mengatakan bahwa buku tersebut “penuh dengan peraturan dan regulasi yang melanggar hak-hak siswa dan Konstitusi,” mengutip ketentuan yang “menghalangi urusan pribadi dan pribadi siswanya.”

“STC harus bertanggung jawab atas prasangka dan kefanatikan yang mereka tunjukkan kepada publik, terutama terhadap perempuan dan anak-anak,” kata SCAP.

Mereka mengajukan banding ke pengadilan yang menangani kasus ini untuk mempercepat kasus tersebut, dan meminta Departemen Pendidikan, Komisi Hak Asasi Manusia dan Komisi Pemuda Nasional untuk menyelidiki kebijakan sekolah tersebut.

Komisi Pemuda Nasional juga mengungkapkan kekhawatirannya tentang kejadian tersebut, dan memohon kepada STC untuk mengizinkan siswa tersebut menghadiri latihan permulaannya.

NYC mengatakan bahwa tindakan STC merupakan “pelanggaran dan penyalahgunaan yang jelas terhadap aturan kebebasan akademik,” dan mengatakan sekolah memperluasnya untuk “alasan untuk merugikan hak pribadi dan kebebasan siswanya.”

“Kebebasan sipil dan politik siswa dilindungi oleh Konstitusi berdasarkan Bill of Rights. Itu Kebebasan Akademik tidak diciptakan untuk mengontrol dan mengganggu kehidupan pribadi atau pekerjaan siswa (Kebebasan akademik tidak dirancang untuk mengontrol dan mencampuri kehidupan pribadi siswa),” kata Komisaris Utama NYC Gio Tingson.

Sekolah: Kami menunjukkan belas kasihan

STC kemudian membenarkan tindakannya, dengan mengatakan pihaknya “menunjukkan belas kasihan” dengan hanya menahan siswa tersebut dari kelulusannya, dan menambahkan bahwa gadis tersebut masih bisa lulus.

Sekolah tersebut meminta pengadilan untuk membatalkan kasus tersebut, dengan menyatakan dalam sebuah memorandum bahwa keputusan mereka adalah “seruan untuk pertobatan dan pertobatan sejati, tema sentral Perjanjian Baru dan landasan kehidupan Kristen.”

“Keputusan untuk mengizinkan (siswa) untuk lulus adalah tindakan belas kasihan lainnya, tetapi keputusan untuk tidak mengizinkan dia mengikuti latihan wisuda menempatkan ketertiban dalam kemurahan hati,” Sun .Star Cebu dikutip nota tersebut, yang ditandatangani oleh pengacara STC Romeo Balili.

Tanggapan daring

Di media sosial, Rappler bertanya kepada pengikutnya tentang pandangan mereka tentang masalah ini. Banyak komentar yang mengkritik tindakan sekolah tersebut, meski ada pula yang mengatakan sekolah juga berhak menerapkan aturannya.

“Apa yang dimaksud dengan amoralitas? Haruskah kita menganggap setiap orang yang memakai, memakai dan akan memakai bikini tidak bermoral? ditempatkan Loren Lee, komentari penyataan membuat Balili bahwa peraturan harus “menjaga moralitas sekolah”.

“Apakah mereka mengharapkan dia mengenakan maong dan baju lengan panjang ke pantai?” dia menambahkan.

“Apakah tidak bermoral memakai bikini? Wow,” dikatakan Bingkai Barba.

“Terlalu jauh,” dikatakan Kasihanilah Nicolas.

“Biarawati yang sangat ketat dan konservatif,” tweet Dianne Solmayor.

“Tegurlah gadis itu karena melanggar peraturan, namun jika tidak, maka akan menjadi munafik secara moral ketika para uskup tetap diam mengenai pedofil,” tweet Kaisar Para Raja.

“Sekolah swasta Katolik berhak mempertahankan karakter dan nilai-nilainya sesuai dengan misi yang ingin diwujudkannya. Dan setiap siswa wajib tinggal dan dibentuk olehnya, sejak mereka mendaftar.” dikatakan Eimann Evarol.

Keluarga gadis itu ingin dia diizinkan menghadiri upacara tersebut, dan juga meminta ganti rugi yang tidak ditentukan.

Departemen Pendidikan dikatakan mereka akan menyelidiki masalah ini. – Rappler.com


Pengeluaran Sidney