• May 24, 2024
LGBT meminta persamaan hak

LGBT meminta persamaan hak

MANILA, Filipina – Kaye Candoza-Poels sudah mengetahui dirinya perempuan pada usia 6 tahun.

Sekarang berusia 27 tahun, dia hampir terlihat seperti wanita saat berjalan menyusuri jalan utama UP dengan sepatu hak tinggi 5 inci. Sebagai anggota Asosiasi Wanita Transeksual Filipina, Kaye memimpin pawai pada hari Kamis, 17 Mei, ke kantor pusat Komisi Hak Asasi Manusia dalam rangka merayakan Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia, dan Transfobia (Idaho).

Nenek Kaye menjadi pengasuh tetapnya pada usia 7 tahun ketika ayah Kaye mulai melecehkannya karena menjadi transgender. Pada usia 13 tahun, dia memulai terapi penggantian hormon dengan bantuan bibinya. Dia saat ini bertunangan dengan seorang pria Belanda dari Belanda yang keluarganya telah menyambut dan menerimanya dengan hangat.

Ketika ditanya betapa berbedanya pendapatnya jika segala sesuatunya akan terjadi tanpa terapi penggantian hormon, dia hanya berkata, “Saya masih seorang wanita. Kewanitaanku sudah lengkap.” (Saya masih seorang wanita. Kewanitaan saya tetap utuh.)

Untuk melakukannya dengan benar

Beban dan tantangan penerimaan di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik adalah beban yang dihadapi para transgender setiap hari. Penerimaan dan pemahaman – baik terhadap diri sendiri maupun orang lain – akan menjadi lebih sulit tanpa adanya akses yang mudah terhadap informasi.

Hal ini terutama terjadi pada kasus Ira Nunez (26) dan Deiniel Cayosa (22), yang keduanya menjalani terapi penggantian hormon. Sebelum menjalani perubahan, mereka berdua benci disebut lesbian, yang mereka sebut berbeda dari cara mereka memandang diri sendiri. Ira dan Deiniel tahu sejak kecil bahwa mereka berjenis kelamin laki-laki.

Lima bulan menjalani terapi penggantian hormon, Ira tidak bisa lagi langsung terlihat sebagai perempuan. Dengan rambut dipotong pendek, rambut di dagu, dan kemeja polo longgar berwarna gelap, dia terlihat cukup gagah.

Pada awalnya sulit mendapatkan terapi karena kurangnya informasi mengenai transisi gender. Juga tidak ada komunitas yang memberikan dukungan kepada transgender. Dia bahkan tidak tahu ada kata “transgender”.

Baru pada tahun 2007 ia melihat kemungkinan terapi penggantian hormon melalui dukungan STRAP (Society of Transeksual Women of the Philippines). Sebelum menjalani terapi penggantian hormon di Philadelphia, AS, ia berkata: “Aku melihat diriku di cermin dan sepertinya tidak.” (Saya bukanlah orang yang saya lihat di cermin.)

Deiniel Cayosa, sebaliknya, tidak memiliki kesempatan yang sama seperti Ira di Filipina. Meskipun Ira sebagian besar tinggal di AS, Deiniel hanya memiliki internet sebagai cara untuk mengeksplorasi opsi ini. Dia tidak berkonsultasi dengan dokter sampai dia mulai meminum obatnya 8 bulan yang lalu. Dia takut dokter akan menemukan cara untuk menghentikan atau memperlambat transformasinya.

Bersih dengan lekuk wajah yang lebih lembut, rambut dipotong hampir Mohawk, dan tubuh yang lebih tipis, ia sering disangka remaja, jika bukan perempuan. Tapi itu masih lebih baik. “Senang rasanya diakui sebagai laki-laki di depan umum.” (Senang rasanya diakui secara publik sebagai laki-laki.) Namun, perbedaan antara penampilan dan dokumentasi formal meniadakan beberapa keuntungan.

Deiniel menghadapi diskriminasi di tempat kerjanya karena kebanyakan orang bersikeras mengidentifikasi dia sebagai perempuan, mulai dari antrian di ruang cuci hingga lelucon di ruang kantor. Dia berhenti dari pekerjaannya dan sekarang bekerja sebagai instruktur pendidikan online dimana gendernya tidak menjadi masalah.

Ketakutan dan kurangnya pengetahuan yang dapat diakses oleh kaum transgender membuat penerimaan menjadi sulit di beberapa tingkatan. Saat ditanya betapa berbedanya kehidupan mereka sebelum dan sesudah terapi, yang ada hanya keheningan yang canggung.

Tantangan hidup yang lebih penuh

Giney Villar (47) pernah bekerja penuh waktu untuk kelompok advokasi LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transeksual). Saat ini, dia adalah koki eksekutif di Adarna Food and Culture Restaurant. Hal ini masih merupakan isu yang penting, dan kini menjadi isu yang lebih keras dari sebelumnya, dan dia menekankan bahwa kelompok LGBT tidak boleh dikurung oleh gender mereka sendiri. “Seksualitas kita seharusnya tidak menjadi satu-satunya karier kita.”

Bagi Giney, hak-hak LGBT diperoleh dengan susah payah, tidak hanya melalui keterlibatan aktif dalam kelompok LGBT, namun juga melalui keberhasilan pribadi kelompok LGBT itu sendiri. Mereka adalah orang-orang yang telah melampaui batasan ketidakpekaan gender untuk mewujudkan impiannya.

“Beberapa orang, karena pengalaman mereka… mereka merasakannya sudah justru karena homoseksualitas mereka, mereka tidak dapat mencapai apa yang seharusnya mereka capai.” Meskipun diskriminasi memang merupakan suatu kenyataan, diskriminasi pada tingkat tertentu atau memperkuat stereotip tentang diri seseorang masih mungkin terjadi.

Inilah yang Giney peringatkan agar tidak dilakukan. Seorang LGBT harus diberi kesempatan – dan harus memberikan dirinya sendiri kesempatan – untuk berkembang secara holistik. “Mereka harus menyadari bahwa mereka harus berjuang setiap hari,” katanya, menganggap diskriminasi gender sebagai perang politik yang harus dimenangkan. Ini adalah tugas yang sulit, apalagi tanpa bantuan.

Hak yang sama

Kaye Candoza-Poels dulunya adalah seorang mahasiswa keperawatan sampai kekakuan standar pakaian sekolah memaksanya untuk berhenti. Dia tidak diizinkan untuk mengekspresikan dirinya dalam gender yang dia pilih. Ia mengakui ada beberapa penyesalan karena tidak menyelesaikan gelarnya, namun ia tidak akan menukarnya dengan kehidupan yang ia miliki dan pilih untuk dijalani saat ini.

Giney Villar juga menaruh tanggung jawab pada pemerintah dan mengatakan bahwa “merupakan kewajiban pemerintah untuk dapat memastikan bahwa tidak ada diskriminasi terhadap kelompok LGBT dalam hukum.” Diskriminasi terhadap kelompok LGBT merupakan perjuangan yang bagi masyarakat bersifat personal dan politis.

Raffy Antonio, anggota daftar partai Ang Ladlad dan tuan rumah pawai kebanggaan 17 Mei di UP, menyimpulkan dengan baik perjuangan saat ini dengan pemerintah ketika dia berkata: “Hindi spesial yang diminta perlakuan. Hanya persamaan hak. Persamaan hanya apa yang diperlukan.” (Kami tidak meminta perlakuan khusus. Hanya persamaan hak. Kesetaraan adalah satu-satunya hal yang kami minta.” – Rappler.com

Sidney siang ini