• July 16, 2024
Lihatlah keputusannya, bukan upacara benderanya

Lihatlah keputusannya, bukan upacara benderanya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim SC Antonio Carpio mengatakan masyarakat harus melihat keputusan hakim, bukan kehadiran mereka pada upacara bendera, untuk mengukur dukungan mereka terhadap kepemimpinan baru.

MANILA, Filipina – Mengapa upacara bendera di Mahkamah Agung pada Senin lalu dibesar-besarkan dan diabaikan oleh para hakim?

Di tengah pembicaraan tentang perpecahan di Mahkamah Agung, Hakim Madya Antonio Carpio, mantan saingan Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno untuk posisi Ketua Mahkamah Agung, mengatakan pada hari Senin 24 September bahwa dukungan hakim terhadap kepemimpinan baru paling baik diukur dengan keputusan.

“Jangan terlalu memikirkannya,” kata Carpio kepada wartawan ketika ditanya tentang ketidakhadiran hakim agung dalam upacara bendera tiga hari Senin terakhir yang dihadiri ketua hakim. “Anda melihat keputusannya. Pada akhirnya, Anda akan melihat keputusan para hakim, cara mereka memberikan suara, dan posisi yang mereka ambil dalam suatu permasalahan. Itu yang paling penting,” katanya di sela-sela pencarian hakim dan panitera berprestasi tahun 2012 di Manila Hote. “Kamu lihat hal-hal itu. Hal-hal lain bersifat periferal.”

Dalam kasus-kasus yang sensitif secara politik, Carpio dan Sereno sebelumnya merupakan bagian dari kelompok minoritas yang berbeda pendapat di bawah masa jabatan Hakim Agung Renato Corona, dan secara konsisten memberikan suara menentang mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo dan sekutu-sekutunya.

Namun, sejak Sereno diangkat menjadi Ketua Mahkamah Agung pada Agustus lalu, muncul wacana perpecahan internal di Mahkamah Agung. Bagaimanapun, Sereno mengungguli setidaknya 5 hakim senior yang juga dicalonkan untuk jabatan tersebut.

Carpio adalah hakim SC yang paling senior, diangkat pada tahun 2001. Sereno bergabung dengan SR pada tahun 2010; pada usia 52 tahun, ia akan menjabat sebagai hakim agung selama 18 tahun, atau ketika ia mencapai usia pensiun wajib 70 tahun bagi hakim.

Carpio dan hakim senior lainnya (kecuali Hakim Roberto Abad dan Jose Perez) tidak hadir dalam upacara bendera mingguan (pada hari Senin) sejak Sereno menjadi hakim agung. Sebelumnya, Carpio menjabat sebagai penjabat hakim agung sejak Mei, saat Corona dipecat, hingga Agustus.

Ketidakhadiran hakim agung dalam upacara bendera dinilai sebagai tanda kurangnya dukungan terhadap Sereno.

Carpio mengatakan dia telah menghadiri upacara bendera berkali-kali selama 12 tahun terakhir dan mengatakan dia mungkin menghadiri lebih banyak dari “orang lain”.

Ketika ditanya mengapa dia tidak menghadiri upacara bendera sekarang, dia berkata: “Itu bukan masalah besar.” – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Pengeluaran Sydney