• July 23, 2024
PAL dapat membatalkan tuntutan pidana terhadap serikat pekerja

PAL dapat membatalkan tuntutan pidana terhadap serikat pekerja

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Manajemen baru maskapai penerbangan tertua di Filipina ini memancarkan aura positif, yang bisa menjadi tanda bahwa mereka akan lebih reseptif dalam menyelesaikan perselisihan perburuhan yang sudah berlangsung lama.

MANILA, Filipina – Manajemen baru Philippine Airlines (PAL) sedang mempertimbangkan pendekatan yang lebih lembut terhadap masalah ketenagakerjaan yang diwarisinya.

Ketika ditanya apakah PAL akan mempertimbangkan tuntutan pidana terhadap anggota serikat pekerja yang melakukan pemogokan yang melumpuhkan operasi maskapai penerbangan tersebut pada akhir tahun 2011, Presiden PAL Ramon Ang mengatakan kepada wartawan melalui pesan teks, “Ya.”

Gerry Rivera, presiden Asosiasi Karyawan PAL (PALEA), mengeluarkan pernyataan pada tanggal 11 September yang menyerukan kepada manajemen baru, yang dipimpin oleh Ang, untuk “memfasilitasi penyelesaian perselisihan perburuhan yang tertunda agar lebih banyak pihak dapat membatalkan tuduhan palsu terhadap PALEA anggota.”

PAL saat ini dikendalikan dan dikelola oleh konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. di mana Ang adalah presiden dan chief operating officer. Ang menggantikan mantan presiden maskapai penerbangan Jaime Bautista yang memimpin PAL sebelum taipan Lucio Tan, ketua maskapai penerbangan, menandatangani perjanjian penjualan dengan San Miguel pada bulan April.

Di bawah manajemen lamanya, PAL mengajukan tuntutan pidana atas pemaksaan berat ke Kantor Kejaksaan Kota Pasay atas insiden tanggal 29 Oktober yang melibatkan 41 mantan karyawan. Para pengunjuk rasa melarang truk PAL meninggalkan fasilitas yang menampung dapur penerbangan tempat makanan dibuat untuk penerbangan PAL.

Maskapai ini mengklaim blokade tersebut dibentuk untuk memprotes program outsourcing baru maskapai tersebut untuk layanan katering, layanan bandara, dan reservasi pusat panggilan, yang berdampak pada sekitar 2.600 karyawan.

Pada bulan September dan Oktober 2011, pekerja yang terpisah juga berkemah di gerbang Inflight Center PAL di sepanjang Jalan MIA di Kota Pasay, sehingga mencegah karyawan dan kendaraan PAL memasuki dan meninggalkan fasilitas tersebut.

‘Perasaan positif’ dari kepemimpinan PAL yang baru

Rivera terdorong oleh tanda-tanda kecil bahwa kepemimpinan baru mungkin lebih reseptif dalam menyelesaikan perselisihan perburuhan.

“Pengacara mereka (PAL) menelepon kami untuk menanyakan apakah kedua belah pihak dapat berbicara. Kami berharap untuk itu. Mereka memberi kami banyak getaran positif dan kami menganggapnya sebagai pertanda baik,” kata Rivera dalam wawancara sebelumnya.

“Mereka bekerja ekstra untuk menghubungi kami, tidak seperti manajemen sebelumnya,” tambahnya.

PALEA mengatakan tuntutan pidana tersebut merupakan sebuah gangguan, sehingga menghalangi mereka untuk menyelesaikan perselisihan perburuhan. Kelompok tersebut menambahkan bahwa kasus pidana tersebut bertentangan dengan janji Ang pada Rapat Pemegang Saham Tahunan PAL untuk mencari penyelesaian yang adil dan manusiawi atas perselisihan perburuhan yang telah berlangsung lama.

Kelompok buruh akan melanjutkan pawai protes yang dijadwalkan pada tanggal 27 September di Manila dan Cebu dan di kota-kota di luar negeri termasuk: Melbourne, Sydney, Vancouver, Toronto, Istanbul, Mumbai, Lahore dan San Francisco.

“Sebagai bagian dari solidaritas ini, hari aksi global untuk PALEA dan pekerja maskapai penerbangan lainnya akan diadakan pada tanggal 27 September, peringatan protes terhadap outsourcing di PAL,” kata kelompok tersebut. – Rappler.com

Result Sydney