• June 19, 2024
Lim mendistribusikan DVD ‘bajakan’ biopik

Lim mendistribusikan DVD ‘bajakan’ biopik

MANILA, Filipina – Dirty Harry mungkin membuat tangannya kotor, polos atau tidak. Apa yang tampaknya merupakan salinan bajakan dari film kepercayaannya, “Alfredo S. Lim: The Untold Story”, dirilis ke media dari tangan walikota sendiri.

Film yang diproduksi oleh Cesar Montano’s CM Films, dirilis di bioskop pada Februari 2013. Namun, dalam kredit cetak film tersebut, atau setidaknya salinan yang diberikan oleh walikota, “Alfredo S. Lim: The Untold Story” dipersembahkan oleh Star Cinema, bekerja sama dengan ABS-CBN Movie Productions dan diproduksi oleh Charo Santos Concio, presiden jaringan penyiaran raksasa saat ini.

Ini adalah sekumpulan produser yang aneh, mengingat film tersebut didistribusikan – menurut Cesar Montano pada pemutaran perdana – oleh Wilson Cheng dari Solar Entertainment, pesaing ABS-CBN.

Salinan “Alfredo S. Lim: The Untold Story” juga dikemas dengan cara yang hampir sama dengan banyak DVD film bajakan yang menjajakan pejalan kaki di Manila. Disk tersebut dicap dengan wajah Cesar Montano, dicetak dalam selembar kertas terlipat dengan rendering samar dari apa yang tampak seperti poster film di bagian depan. Tidak ada kasing, hanya amplop plastik sekali pakai.

Review film—“Two Thumbs Up!”—dicetak di bagian belakang dan dikreditkan ke “Ebert and Reoper,” salah eja yang mungkin merujuk pada kritikus film populer Roger Ebert dan Richard Roeper. Ebert meninggal pada April 2013, memungkinkan, meskipun tidak mungkin, bagi ahli tersebut untuk meninjau film tersebut bekerja sama dengan Roeper.

Kredit tersebut juga mengklaim bahwa film tersebut adalah “film orisinal fiksi ilmiah”. Situs web yang tercantum dalam kredit tidak ada, judul film salah eja di belakang— “The Untold Sory”—dan film tersebut mengklaim telah dirilis oleh Sony Pictures pada tahun 2008. Ada juga dua klasifikasi audiens terindikasi yang bertentangan, “R” dan PG-13.

Kepala staf walikota, Ric de Guzman, membantah adanya kemungkinan DVD tersebut dibajak.

“Bagaimana CD itu bisa dibajak jika produser sendiri yang memberikannya kepada walikota?” Dia menjelaskan bahwa “orang yang mencetak sampulnya melakukan kesalahan setelah mengingat sampul Cesar (Montano). Kaso nung menyiung Rappler ng kopiya dpa napapakuha ni Cesar yung cover.” “Kesalahan belaka” termasuk penggunaan sejumlah rumah palsu dan apa yang bisa menjadi ulasan palsu.

Walikota secara pribadi menyerahkan DVD tersebut kepada Rappler pada Selasa sore, 30 April, di dalam kantornya sendiri di Balai Kota Manila. Hingga berita ini diterbitkan, Rappler masih mencari pernyataan dari produser Montano.

Walikota Lim diketahui telah bergabung dengan tim Dewan Media Optik untuk menyerang penjual DVD bajakan di Manila.

Asiong adalah penjahat

Film biografi, yang keempat dalam seri, mengklaim sebagai kisah hari-hari awal Lim di kepolisian setempat.

Di sebuah bulan Februari artikel oleh Penyelidik Harian FilipinaMontano menepis kritik bahwa film tersebut adalah film propaganda yang ditujukan untuk pemilu Mei.

“Kami sangat bangga dengan film kami,” katanya. “Ada upaya yang disengaja oleh semua orang yang terlibat dalam produksi untuk menghasilkan film yang menceritakan kisah yang indah. Saat Anda menonton filmnya, tidak ada propaganda yang terlibat. Kami harap Anda akan melihat apa yang kami lihat – seorang individu yang luar biasa, seorang pahlawan dengan haknya sendiri, yang bertujuan untuk menginspirasi dan mengajar hanya dengan menjadi dirinya sendiri.”

Lim mempertahankan kursinya sebagai walikota Manila melawan lawannya mantan Presiden Joseph Estrada.

Estrada mungkin aktor yang populer, kata Lim, tapi itu mungkin bukan keuntungan. “Karakter yang dia perankan, Asiong Salonga, adalah penjahat terkenal dari Tondo.”

Estrada terkenal karena perannya sebagai gangster Tondo yang berperan sebagai Robin Hood bagi orang miskin di Manila. Film pertama dirilis pada tahun 1961, dengan dua lainnya mengikuti setelah yang pertama, keduanya dibintangi oleh Estrada. (Baca: Saat Dirty Harry Bertemu Asiong Salonga)

“Mengapa orang-orang ini terus membuat film tentang gangster dan preman? Mereka harus membuat film tentang kehidupan para pahlawan bangsa. Seperti Andres Bonifacio, atau Jose Rizal, atau Jenderal Emilio Aguinaldo—semua pahlawan kita, agar menjadi panutan para pemuda, warga negara,” kata Lim.

Nilai-nilai yang dijunjung tinggi

Film harus tentang kehidupan seorang pahlawan, kata Lim, agar yang muda terinspirasi. Pelatihan di masa mudalah yang mengajarkan seorang pria “nilai-nilai yang dihargai dan kualitas yang berharga”.

Film Lim – “Turning Cradle” dalam bahasa Inggris yang mengacu pada wastafel di sebuah biara tempat ibunya meninggalkan bayi Lim – membuat Montano berperan sebagai Alfredo Lim yang lebih muda, seorang suami pria yang berbicara keras yang mencari kebenaran dan keadilan yang dipelajari di pangkuan neneknya. Ditinggalkan oleh ibunya, diburu oleh penjahat, diinterogasi oleh istrinya, menghadapi penipuan demi penipuan, dia menghadapi kesulitan dengan mengangkat bahunya. Tidak ada garis kabur dalam potret seorang petugas polisi ini, tidak ada keanehan, tidak ada momen kelemahan, tidak ada kegagalan selain pengejaran keadilan yang dilakukan dengan pikiran tunggal. Orang jahat mati dalam film ini, mereka yang memakai lencana itu baik dan kuat dan benar, dan Alfredo Lim adalah yang paling benar dan terbaik.

“Masih banyak yang harus saya hadapi dalam hidup saya,” kata Montano-as-Lim dengan pengisi suara di akhir film. Aktor itu berdiri di depan cermin, mengancingkan seragamnya, meluruskan topinya, menyisir rambutnya yang dipotong sempurna. “Selama Tuhan bersamaku, aku tidak perlu takut. Mereka yang jahatlah yang seharusnya takut. Orang-orang inilah yang harus kita kejar. Orang-orang inilah yang mengancam masyarakat, yang mengancam kehancuran negara kita. Kami, polisi, adalah satu-satunya yang menegakkan hukum.” – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini