• February 23, 2024
Lindungi bayi baru lahir dan belum lahir

Lindungi bayi baru lahir dan belum lahir

Filipina termasuk di antara 10 negara teratas di dunia dengan kesenjangan kematian bayi baru lahir yang tinggi antara negara terkaya dan termiskin

MANILA, Filipina – Kabar baik yang pertama. Secara global, telah terjadi kemajuan yang signifikan dalam mengakhiri angka kematian anak, atau yang disebut dengan angka kematian anak.

Menurut tahun 2013 Laporan kematian bayi, sejak tahun 1990 jumlah anak yang meninggal setiap tahun sebelum mencapai ulang tahun ke 5 telah berkurang setengahnya dari 12,6 juta menjadi 6,6 juta. (PERHATIKAN: Bantulah anak-anak mencapai ulang tahun ke-5 mereka)

Pencapaian ini berkat kombinasi langkah-langkah intervensi yang mencakup imunisasi, keluarga berencana dan gizi, pengobatan penyakit anak-anak ditambah upaya bersama oleh pemerintah, sektor kesehatan dan organisasi internasional.

Namun, ada satu aspek perawatan bayi yang terabaikan: perawatan dan pemeliharaan kesehatan bayi baru lahir saat lahir dan selama bulan pertama kehidupannya.

Laporan Kematian Anak memperkirakan pada tahun 2012 diperkirakan terdapat 2,9 juta bayi meninggal dalam waktu 28 hari setelah lahir.

“Satu juta bayi di seluruh dunia meninggal dalam waktu 24 jam, hari pertama kehidupannya,” kata Dr. Amado Parawan, penasihat kesehatan dan nutrisi Save the Children, mengatakan.

Kelahiran prematur, komplikasi saat melahirkan dan infeksi telah diidentifikasi sebagai penyebab kematian tersebut. “Tetapi jumlah ini (1 juta) belum termasuk bayi yang lahir mati. Kalau kita hitung jumlahnya akan lebih banyak lagi,” kata Parawan.

Pada tahun 2012, dilaporkan terdapat 1,2 juta bayi lahir mati, yaitu bayi yang meninggal sebelum mereka dilahirkan.

Di seluruh dunia, jumlah gabungan kematian bayi baru lahir pada hari pertama kehidupannya dan bayi lahir mati adalah 2,2 juta.

Laporan Save the Children mengatakan setengah dari kematian pada hari pertama di seluruh dunia dapat dicegah jika ibu dan bayinya memiliki akses terhadap layanan kesehatan gratis dan bidan yang terampil.

Statistik ini dirinci dalam laporan “Mengakhiri kematian bayi baru lahir: memastikan setiap bayi dapat bertahan hidup,” yang diluncurkan oleh Save the Children. Menurut organisasi tersebut, pengurangan kematian bayi baru lahir dapat dicapai dengan mengatasi penyebab utama kematian bayi baru lahir: ketimpangan akses terhadap layanan kesehatan antara masyarakat kaya dan miskin.

Langkah-langkah juga harus diambil untuk mengatasi masalah-masalah terkait seperti malnutrisi ibu, akses terhadap layanan kesehatan reproduksi dan pencegahan kehamilan remaja.

Kematian bayi baru lahir di Filipina

Di Filipina, 12 dari 1.000 bayi meninggal dalam 28 hari pertama kehidupannya.

Filipina termasuk di antara 10 negara teratas di dunia dengan disparitas kematian bayi baru lahir terbesar antara populasi terkaya dan termiskin.

Kelahiran prematur dan angka kelahiran rendah telah diidentifikasi sebagai penyebab utama kematian bayi baru lahir.

“Bayi dengan angka kelahiran rendah memiliki risiko kematian tertinggi,” tegas Parawan.

Filipina dilaporkan memiliki berat badan lahir rendah tertinggi di antara negara-negara ASEAN. (BACA: Lapar dan Hamil di PH)

Pakar pembangunan mengatakan bahwa setengah dari kematian tersebut dapat dicegah jika ibu dan bayinya diberikan layanan kesehatan gratis yang berkualitas, jika persalinan dibantu oleh bidan yang terampil dan akses terhadap layanan kesehatan reproduksi ditingkatkan.

Kurang dari 30% bayi di sektor termiskin di Filipina dilahirkan oleh penolong persalinan yang terampil. Sebaliknya, di kuintil ekonomi terkaya, hampir 100% kelahiran ditolong oleh bidan atau dokter.

“Masalah intinya adalah kurangnya petugas kesehatan yang terampil dengan peralatan dan pasokan medis yang tepat untuk mendukung para ibu, terutama di wilayah paling pedesaan dan terpencil di mana mereka paling membutuhkan,” jelas Country Director Save the Children, Ned Olney.

Sophie Angeles, seorang bidan di Kantor Kesehatan Kota Caloocan dapat membuktikan kesulitan dalam menangani kebutuhan kehamilan dan pra/pascakelahiran di komunitasnya. Desanya, Barangay 176 di Caloocan, dianggap sebagai salah satu barangay terbesar di negara itu dengan populasi sekitar 250.000 jiwa.

“Hanya ada sedikit bidan kami yang melayani seluruh barangay. Kami tidak bisa memperhatikan semua orang – bahkan kami sangat menginginkannya,” kata Angeles. “Untuk situasi darurat, rumah sakit terdekat berjarak sangat jauh dan terkadang memerlukan waktu satu hingga dua jam, tergantung lalu lintas, untuk sampai ke sana.” (BACA: PH harus mempercepat kemajuan kesehatan ibu)

Hubungan antara kesehatan ibu dan kesehatan bayi

Pada akhirnya, tantangan untuk mengatasi kematian bayi baru lahir juga memerlukan peningkatan kesehatan ibu. “Kelangsungan hidup ibu dan bayi mereka terkait erat,” kata Olney. (BACA: Muda, Hamil dan Miskin)

Pada tahun 2009, para ahli pembangunan memperkirakan bahwa Filipina tidak akan mencapai tujuan MDG-nya untuk mengurangi rasio kematian ibu hingga 55 per 100.000 kelahiran hidup.

Menurut yang terbaru tersedia Survei Kesehatan Keluarga tahun 2011Rasio kematian ibu masih tinggi, yaitu 221 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2011 dibandingkan dengan 162 kematian ibu pada tahun 2006.

Save the Children menyerukan agar setiap kelahiran harus dibantu oleh petugas kesehatan yang terlatih dan lengkap pada tahun 2025 dan mengeluarkan deklarasi untuk mengakhiri semua kematian bayi baru lahir yang dapat dicegah dan 1,2 juta bayi lahir mati saat melahirkan. – Rappler.com

Ana P. Santos adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom Dash of SAS (Sex and Sensibilities) miliknya. Ikuti dia di Twitter @iamAnaSantos.

Gambar yang digunakan berasal dari stok foto.

Data Sidney