• June 12, 2024
Lofkamp kepada jaksa kota: Penghambatan kasus

Lofkamp kepada jaksa kota: Penghambatan kasus

Kubu Laude menuduh jaksa Kota Olongapo Emilie delos Santos bersikap ‘bermusuhan dan bias’ terhadap jaksa swasta.

MANILA, Filipina – Kamp perempuan transgender Jennifer Laude yang terbunuh telah meminta jaksa penuntut yang menangani kasus ini untuk mengundurkan diri dari penyelidikan karena dugaan bias dan permusuhannya terhadap pengacara keluarga Laude.

Pada hari Selasa, 9 Desember, saudara perempuan korban Marilou Laude, melalui pengacaranya, mengajukan mosi yang meminta Jaksa Kota Olongapo Emilie delos Santos untuk mengundurkan diri dari penyelidikan awal atas tuduhan pembunuhan yang diajukan terhadap SU Private First Class, Joseph Scott Pemberton, telah diajukan. .

Dalam mosi tersebut, Laude mengatakan bahwa selama penyelidikan, Delos Santos “menunjukkan tindakan dan membuat pernyataan yang – sangat disesalkan – membahayakan dan secara serius merusak kredibilitas dan integritas proses persidangan.”

Kubu Laude mengutip contoh-contoh di mana jaksa kota diduga menunjukkan permusuhan terbuka terhadap pengacara mereka dan membuat pernyataan yang merugikan penyelidikan.

Mereka juga mengecam tindakan Delos Santos selama pengumpulan bukti forensik dan desakannya bahwa hanya dia yang boleh membuat pernyataan publik tentang kasus tersebut.

“Semua hal dipertimbangkan, jelas bahwa jaksa kota yang terhormat menjalankan fungsinya dengan cara yang lalim dan dengan demikian menciptakan suasana permusuhan,” bunyi mosi tersebut.

Dalam meminta penghambatan sukarela Delos Santos, kubu Laude juga meminta agar jaksa lain ditugaskan untuk menangani kasus tersebut.

‘Bermusuhan, berprasangka buruk’

Dalam mosinya, kubu Laude mengatakan Delos Santos membuat pernyataan yang “menunjukkan permusuhan dan prasangka” terhadap penasihat pribadi mereka, terutama pengacara Harry Roque.

Laude mengatakan jaksa penuntut “berulang kali merendahkan orang dan pembela Atty Roque” dan mengklaim bahwa pengacara tersebut menggunakan kasus tersebut untuk “tujuan yang tidak disetujui oleh Delos Santos”.

Laude mengatakan dalam sidang tanggal 28 November lalu, Delos Santos secara terbuka mencaci-maki penyelidik utama kasus tersebut, SPO3 Tyrone DP Tecson, dan menggunakan insiden tersebut untuk mempertanyakan motivasi Roque.

“Dia kembali memberikan kutipan pada SPO3 Tecson tentang subjek yang sama, menyalahkan petugas polisi karena diduga membiarkan dirinya dimanfaatkan oleh Atty. Roque untuk tujuan yang diduga ilegal; ini dia buat agar semua pihak yang hadir dapat melihatnya, termasuk anggota pers.”

Ia menambahkan: “Memang, tak lama setelah persidangan, dia mengadakan konferensi pers di mana dia kembali menyerang motivasi profesional dan pribadi Atty. Roque, dengan balutan SP03 Tecson sebagai batu loncatan menuju pemesanannya.”

Keputusan Delos Santos terhadap Roque merupakan “pelanggaran berat” terhadap Kode Tanggung Jawab Profesional, kata mosi tersebut.

Selama persidangan, Delos Santos memarahi Tecson karena memberikan salinan foto yang diambil di TKP kepada keluarga Laude.

Keluarga tersebut merilis foto-foto tersebut setelah pengacara Pemberton memutuskan untuk menurunkan tuntutan terhadap tentara Amerika tersebut dari pembunuhan menjadi pembunuhan.

Pembebasan ini “dimaksudkan untuk menyampaikan bahwa kematian mengerikan orang yang mereka cintai tidak mungkin hanya sekedar kasus pembunuhan.”

Laude menambahkan, foto yang sama juga merupakan bagian dari bukti yang diajukan untuk membuktikan kemungkinan penyebab pembunuhan terhadap Pemberton.

“(Jaksa Kota) De Los Santos mungkin tidak menyadarinya, namun dalam upayanya mendikte penasihat hukum yang bertanda tangan di bawah ini tentang apa yang harus dilakukan terhadap bukti, ia mencampuri strategi hukum yang diadopsi oleh penasihat hukum yang bertanda tangan di bawah ini pada tahap proses ini demi kepentingan pengacara. Pengadu pribadi,” tambah mosi itu.

Lebih banyak keluhan

Kubu Laude juga menyebutkan beberapa contoh lain di mana Delos Santos diduga bertindak kasar terhadap jaksa swasta.

Salah satu insiden tersebut terjadi segera setelah Delos Santos memerintahkan pengumpulan sidik jari laten dan usapan bukal dari Pemberton untuk pemeriksaan forensik.

Bulan lalu, kubu Laude meminta saksi Mark Clarence Gelviro, alias Barbie, hadir selama prosedur untuk memastikan bahwa tersangka yang sebelumnya diidentifikasi oleh saksi dan orang yang menjalani sidik jari adalah “satu dan sama”.

Namun Delos Santos diduga menghina penasihat Laude ketika mereka mengajukan mosi untuk peninjauan kembali sebagian.

Menurut Laude, Delos Santos mengatakan bahwa mosi tersebut diajukan terlambat dan “bertentangan dengan apa yang (telah) disetujui oleh Amerika”.

“Pengacara yang bertanda tangan di bawah ini tidak pernah diberitahu oleh (Jaksa Kota) De Los Santos tentang perwakilan yang dibuat oleh kantornya kepada otoritas AS melalui Departemen Luar Negeri, sehingga mereka dapat mengatasi kekhawatiran apa pun mengenai pelaksanaan prosedur yang diminta,” bunyi mosi tersebut. . . .

Kubu Laude juga secara terbuka membantah jaminan Delos Santos bahwa bukti yang dikumpulkan berasal dari Pemberton sendiri.

“Ini terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak pernah melihat tentara Amerika itu secara langsung sebelum, selama, atau segera setelah kejahatan itu terjadi,” kata Laude.

Dalam mosinya, kubu Laude juga mengkritik penolakan Delos Santos untuk memberikan mereka salinan bukti yang diserahkan oleh Badan Investigasi Kriminal Angkatan Laut AS, dan desakannya bahwa hanya dia yang diizinkan membuat pernyataan publik tentang kasus tersebut.

“Tanggapan dari jaksa penuntut kota yang terhormat jelas tidak pantas bagi seorang jaksa yang memimpin penyelidikan terhadap pelanggaran publik yang melibatkan beberapa masalah kepentingan nasional,” kata kubu Laude. – Rappler.com

SDy Hari Ini