• February 25, 2024
Lopez Holdings sedang mempertimbangkan investasi listrik di luar negeri

Lopez Holdings sedang mempertimbangkan investasi listrik di luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lopez Holdings tidak ingin mengambil lebih banyak utang, namun mempertimbangkan untuk membiayai usaha internasional secara tunai

MANILA, Filipina – Setelah mengambil langkah besar untuk bebas utang pada akhir tahun ini, Lopez Holdings Corp mempertimbangkan untuk berinvestasi lebih banyak dalam bisnis pembangkit listrik tenaga nuklirnya, namun hanya jika hal tersebut berarti tidak mengambil pinjaman lagi.

Pembangkit listrik utama Lopez Holdings dan anak perusahaannya yang terkait dengan energi, First Gen Corp, telah “berhasil meletakkan dasar bagi operasi internasional,” kata Ketua Manuel Lopez, yang saat ini menjabat sebagai duta besar Filipina untuk Jepang, dalam pertemuan pemegang saham tahunan perusahaan tersebut pada hari Jumat. 1 Juni.

“Setelah menandatangani perjanjian dengan perusahaan Australia untuk bersama-sama mengembangkan sumber daya panas bumi di Chile dan Peru, First Gen juga mempertimbangkan Indonesia sebagai kemungkinan lokasi ekspansi,” ujarnya.

Namun, konglomerat tersebut tidak ingin mengambil lebih banyak utang setelah menghabiskan hampir satu dekade untuk menyelesaikan kewajiban yang timbul dari pinjaman dalam mata uang dolar pada akhir tahun 1990an dan awal tahun 2000an.

Perusahaan menargetkan bebas utang pada akhir tahun dan akhirnya mengumumkan dividen kepada pemegang saham untuk pertama kalinya pada tahun 2011.

“Ada usulan, tapi Anda harus mempertimbangkan sentimen pemegang saham. Kami tidak ingin mengambil pinjaman tambahan untuk investasi tambahan. Jadi jika kami berinvestasi di perusahaan atau proyek lain, kami ingin itu (mungkin) pembayaran tunai atau dihasilkan secara internal oleh pemegang saham kami,” kata Asisten Wakil Presiden Milani Caimol di sela-sela rapat pemegang saham tahunan.

Caimol lebih menyukai investasi tunai, dengan menyatakan bahwa “hingga bulan Maret, kami masih memiliki uang tunai sebesar P1 miliar.”

Masih mendambakan PPP

Lopez menegaskan kembali ketertarikannya pada kemitraan pemerintah-swasta (KPS) yang besar dan melibatkan pembangkit listrik.

Dari 22 proyek yang dicanangkan pemerintah melalui skema KPS, hanya satu yang melibatkan energi – yaitu proyek perkiraan Proyek senilai P1,6 miliar yang melibatkan pembangkit listrik tenaga air Angat di Bulacan.

Generasi Pertama yang dipimpin Lopez sebelumnya mengajukan tawaran pada proyek tersebut melalui kemitraan bersama dengan konglomerat Ayala dan Pangilinan. Namun, mitra-mitra kuat tersebut tereliminasi oleh tawaran dari Korea Water Resources Development Corp (KWater) dari Korea Selatan. Penghargaan tersebut dihentikan dan sedang diputuskan oleh Mahkamah Agung di tengah tuntutan tersebut penawaran untuk KPS tidak transparan.

Lopez Holdings tampaknya tidak kehilangan minat terhadap proyek tersebut.

“Partisipasi dalam bidang infrastruktur, dalam KPS adalah untuk mendukung unit-unit yang beroperasi,” kata Caimol.

Dia mengatakan perusahaan tidak mungkin melakukan usaha di luar bisnis intinya. “Jika kita mempunyai rencana, maka rencana tersebut akan mengarah pada apa yang kita miliki sekarang, dan memperluas apa yang kita miliki,” katanya. – Rappler.com

Result SDY