• May 24, 2024
LP berbohong tentang Ny. Binay

LP berbohong tentang Ny. Binay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

UNA menegaskan Sandiganbayan mencabut perintah pencopotan istri Wakil Presiden Jejomar Binay

MANILA, Filipina – Aliansi Persatuan Nasionalis (UNA) memukuli anggota Tim koalisi pemerintahan PNoy karena diduga memutarbalikkan fakta tentang legalitas izin perjalanan yang diberikan kepada istri Wakil Presiden Jejomar Binay.

Sekretaris Jenderal dan Manajer Kampanye UNA Toby Tiangco mengatakan Sandiganbayan-lah yang mengeluarkan izin perjalanan yang mengizinkan mantan Walikota Makati City Elenita Binay untuk melakukan perjalanan ke Kota Vatikan.

Ibu Binay telah mendapat perintah dari Pengadilan Tipikor sehubungan dengan dugaan tersebut pembelian perlengkapan dan furnitur yang tidak normal ketika dia menjadi walikota.

Faktanya, mantan Walikota Makati Elenita Binay diizinkan oleh Sandiganbayan untuk melakukan perjalanan ke Roma bersama Wakil Presiden Binay. Sekretaris (Keadilan) De Lima sendiri mengatakan dia memberikan lampu hijau untuk mengizinkan Dr. Binay melakukan perjalanan berdasarkan otoritas perjalanan yang dikeluarkan oleh Sandiganbayan,” kata Tiangco.

Keputusan Tiangco bertentangan dengan anggapan De Lima bahwa dia memerintahkan Biro Imigrasi untuk mencabut perintah penundaan—kewenangan yang terbatas pada pengadilan. Biro Imigrasi berada di bawah Departemen Kehakiman.

Tiangco mengatakan dia melihat adanya upaya untuk mencoreng reputasi Presiden UNA Binay, yang putrinya, Nancy, sedang mencari kursi senator.

Ia juga mengkritik Ben Evardone, juru bicara tim PNoy, perwakilan Samar Timur. “Reputasi. Evardone adalah mantan wartawan, jadi dia harus mengetahui pentingnya memeriksa fakta. Kecenderungannya mengabaikan fakta, memutarbalikkan kebenaran, dan menyebarkan kebohongan merupakan hal yang memalukan bagi profesi media,” katanya.

Kemunafikan?

DIAM.  Aliansi Nasionalis Bersatu mengatakan Partai Liberal harus menjawab pertanyaan yang diajukan terhadap senator Bam Aquino, yang tetap berada di tengah kontroversi sebagai ketua Komisi Pemuda Nasional di bawah pemerintahan Arroyo.

Tiangco mencoba membalikkan keadaan. Ia mengatakan, yang harus dilakukan Tim PNoy adalah mengkaji masuknya calon senator Bam Aquino ke dalam Tim PNoy. Dia mengatakan Aquino yang lebih muda memilih untuk tetap menjabat sebagai ketua Komisi Pemuda Nasional di bawah pemerintahan Arroyo di tengah terungkapnya kecurangan besar-besaran dalam pemilu tahun 2004.

“Ini dilakukan oleh rezim yang sangat membenci Presiden Noynoy. Rezim yang sama yang memeluk Bam Aquino dengan penuh semangat pada tahun 2005 hingga 2006,” ujarnya.

Aquino mengaku tidak mengetahui maraknya penipuan yang terjadi pada masa Arroyo.

Tiangco juga mengkritik upaya sen. Francisco “Kiko” Pangilinan membela Bam Aquino, dipertanyakan. Tiangco mengatakan kelompok masyarakat sipil yang dipimpin Pangilinan, “Kaya Natin,” hanya mendukung empat kandidat dalam koalisi Tim PNoy.

Mereka Aquino, Senator. Aquilino “Koko” Pimentel III, mantan Senator. Ramon “Jun” Magsaysay Jr., dan mantan Perwakilan Akbayan. Risa Hontiveros-Baraquel.

Apa yang Pangilinan dan kelompoknya ‘Kaya Natin’ perlu jelaskan kepada mitra koalisi mereka adalah keputusan mereka untuk mendukung hanya 4 taruhan dari koalisi yang dipimpin LP. Mereka bilang itu bukan sampah. Itu adalah kemunafikan. Sekali lagi,” kata Tiangco. – Dengan laporan oleh Jerald Uy/Rappler.com

pengeluaran hk hari ini