• May 29, 2024
Alasan bunuh diri

Alasan bunuh diri

MANILA, Filipina – Bunuh diri tidak terjadi karena satu alasan saja. Ketika seseorang melakukan bunuh diri, hal itu selalu merupakan akibat dari “pertemuan peristiwa atau serangkaian peristiwa yang terjadi dalam jangka waktu yang lama,” jelas konselor dan pendidik duka Cathy Babao pada #TalkThursday Rappler.

pendiri American Association of Suicidology (AAS). Edwin Shneidman selalu mengatakan dalam kuliahnya bahwa tidak mungkin satu teori bisa melakukan hal tersebut pernah menjelaskan secara memadai keragaman dan komplikasi fenomena yang melibatkan perilaku manusia yang merusak diri sendiri.

Otopsi psikologis dapat dilakukan setelah kejadian bunuh diri. Itu bisa memberi pencerahan tentang keadaan yang menyebabkan seseorang menarik pelatuknya.

Otopsi psikologis sangat ilmiah. Untuk memahami bunuh diri, seseorang harus memahami masa kanak-kanak orang tersebut, mekanisme koping yang telah dikembangkannya dari waktu ke waktu, susunan psikologis orang tersebut, pemicu stres di lingkungannya, dan bahkan kecenderungan genetik.

Artinya, kematian tragis mahasiswa Universitas Filipina Manila, Kristel Tejada, tidak boleh dikaitkan dengan masalah sekolahnya saja. Ini mungkin tampak seperti pemicunya, tapi itu bukan keseluruhan cerita.

Jangan pernah menganggap remeh

Tejada mencoba memperingatkan orang yang dicintainya tentang rencananya untuk bunuh diri.

Beberapa minggu menjelang insiden bunuh diri, remaja berusia 16 tahun itu bercanda dan menyebutkan kematian kepada keluarga dan teman-temannya. Ibunya, Blesilda ‘Bles’ Tejada, berbagi contoh ketika Kristel mengisyaratkan untuk bunuh diri.

“Dia bertanya kepada saudaranya apakah menurutnya surga itu nyata,” kata Bles dalam bahasa Filipina.

Teman sekelas Kristel di SMA juga menyebutkan bagaimana Tejada muda, menjawab pertanyaan dalam percakapan online tentang kapan reuni mereka berikutnya, dengan bercanda menyiratkan bahwa reuni mereka berikutnya akan diadakan di pemakaman salah satu dari mereka.

Romeo Y. Enriquez, mantan presiden Asosiasi Psikiatri Filipina (PPA), menjelaskan bahwa lelucon seperti itu harus ditanggapi dengan serius.

“Seorang teman harus memberi tahu keluarga terdekat atau orang terdekatnya tentang hal ini sesegera mungkin,” kata Enriquez.

Sekitar 70% dari mereka yang mengancam bunuh diri benar-benar mencobanya. Komunikasi yang terbuka dan jujur ​​selalu membantu, kata konselor Cathy Babao.

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

Satu-satunya rasa sakit adalah, aku berharap dia berbicara kepadaku bahwa dia merasakan sesuatu… Ya, tidak. Hanya saja, apa, itu hanya dangkal… Saya pikir dia bercanda,” kata Blesilda sambil menangis. (Itu menyakitkan bagiku. Kuharap dia memberitahuku tentang apa yang dia rasakan… Tapi tidak, itu semua hanya petunjuk. Aku pikir dia bercanda.)

Dalam wawancara terpisah, Babao mengatakan pernyataan tentang kematian dan bunuh diri “menunjukkan masalah yang lebih dalam.” Teman yang mendengarkan harus “menyelidiki” alasan di balik pernyataan tersebut. Bantuan profesional harus dicari, terutama jika orang tersebut menolak mengungkapkannya.

LOA sebagai pemicu?

Sekilas melihat barang-barang pribadi Kristel menunjukkan keterikatannya yang kuat terhadap pendidikan. Sebuah catatan tentang mengapa dia ingin menjalani Korps Pelatihan Perwira Cadangan (ROTC) mengungkapkan mimpinya menjadi seorang dokter militer.

Program ini merupakan beban keuangan tambahan karena harus berangkat ke UP Diliman di Kota Quezon. Dia bisa saja memilih alternatif layanan masyarakat yang lebih murah.

Kebangkitan Tejada ditampilkan dengan medali dan seragam ROTC.

CINTA PENDIDIKAN.  Kebangkitan Tejada ditampilkan dengan medali dan seragam ROTC.  Foto oleh Buena Bernal

Surat kepada anggota dewan kota yang meminta bantuan pendidikan juga ditemukan dari harta miliknya.

Satu-satunya hal yang benar-benar dia pedulikan adalah ketakutannya, ketakutannya, terhadap LOA. Seolah-olah dia juga bertanya pada dirinya sendiri kenapa dia harus seperti ini, apa yang dia lakukan (Yang paling membebani dia, yang dia takuti, adalah cuti. Seolah-olah dia bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia harus berada di posisi itu, apa yang dia lakukan untuk pantas mendapatkannya),” kata Bles, menggemakan sentimen yang dijelaskan putrinya. bersama. dia dalam salah satu percakapan intim mereka.

Peran keluarga

Orang tua Tejada yakin bahwa berhenti mengajar akan berdampak buruk pada Kristel. Namun Babao menjelaskan bahwa pemicunya sangat jarang dapat diketahui dengan tepat. Tidak mungkin hal itu dapat diselidiki setelah kematian.

KEADILAN BAGI KRISTUS.  Pasangan Tejada, yang memimpin demonstrasi, yakin bahwa putus sekolah memang berdampak buruk pada Kristel.  Foto oleh Rafael Ligsay

Namun Dr Enriquez mengatakan pemicunya bisa jadi merupakan pemicu stres sepele jika pasien menderita depresi klinis atau psikosis. Bagi “individu yang tampaknya waras”, pemicunya bisa berupa sesuatu yang sangat penting, misalnya skandal.

Enriquez juga menyoroti peran keluarga sebagai support system. Keluarga, kata dia, adalah pencegah terbaik untuk bunuh diri.

“Cinta harus menang dalam keluarga. Orang yang ingin bunuh diri mungkin tidak akan meneruskan idenya, karena dia tidak ingin orang yang dicintainya menderita,” jelasnya.

Apa yang bisa dilakukan

Meninggalnya Kristel membawa isu pendidikan dan kesehatan mental menjadi sorotan. Sebuah organisasi yang menawarkan layanannya kepada individu yang mungkin mengalami gejolak batin seperti yang dialami Tejada adalah Yayasan Natasha Goulbourn (NGF-Harapan).

Dr Enriquez, yang juga menjabat sebagai ketua NGF, berharap Asosiasi Psikiatri Filipina bersama NGF dapat berkolaborasi dengan lembaga pemerintah, seperti Komisi Pendidikan Tinggi dan Departemen Pendidikan, untuk mengembangkan pedoman lokal tentang pencegahan bunuh diri. intervensi, dan manajemen untuk sekolah.

“Saat ini, sebagian besar negara bagian AS sudah mempunyai pedoman,” tambahnya.– Rappler.com

Pengeluaran Hongkong