• February 23, 2024
LP, ini adalah jam ujianmu

LP, ini adalah jam ujianmu

Perempuan, dan banyak laki-laki baik yang mengadvokasi kesetaraan gender, harus menuntut penghapusan kejantanan yang merasuki politik kita.

Partai Liberal (LP) bermasalah dengan aktivis perempuan di dalam partai, di antara sekutunya, dan di masyarakat umum.

Semuanya bermula ketika, setelah pengambilan sumpah 80 pejabat LP, pembawa acara mengumumkan bahwa Ketua MMDA dan kandidat Senat LP ternama Francis Tolentino memiliki “hadiah” untuk Perwakilan Distrik 4 Laguna Benjamin Agarao, yang juga merayakan ulang tahunnya.

“Hadiah” tersebut adalah penampilan dari grup tari, “Playgirls”, yang kemudian tampil di banyak acara cara-cara yang menjurus ke arah seksual dengan beberapa sukarelawan pria di antara para tamu. Sayangnya, perempuan dan anak-anak juga hadir menyaksikan pertunjukan yang menjurus ke arah seksual tersebut.

Media sosial meledak dalam kecaman. Singkat cerita, Tolentino membantah mengundang Playgirls dan mengatakan pembawa acara hanya bingung. Taruhan presiden LP Mar Roxas dan istri LP mengeluarkan pernyataan menjauhkan diri dari acara tersebut. A permohonan Meminta Presiden Aquino untuk melakukan penyelidikan dan meminta anggota parlemen mengeluarkan permintaan maaf, menerima 5.000 suara yang diperlukan dalam waktu kurang dari 24 jam.

Menutup

Pernyataan anggota parlemen tidak dapat mengendalikan kemarahan karena Tolentino gagal membuat penyangkalan yang dapat dipercaya. Ternyata, Tolentino dan pemimpin LP lainnya menyewa Playgirls untuk menjalankan kampanye. Tampaknya saudara laki-laki Tolentino mempekerjakan perempuan tersebut untuk kampanyenya sendiri pada tahun 2003.

Testimoni dan gambar salah satu dari mereka yang menghadiri acara tersebut mencatat bahwa pembawa acara berulang kali mengumumkan pertunjukan tersebut sebagai hadiah untuk Tolentino dan bahwa dia cukup dekat dengan pembawa acara untuk mendengarkan dan mengoreksinya. Selain itu, meskipun media telah berulang kali mencoba, tidak ada seorang pun yang mengakui bahwa dialah yang menunjuk kelompok tersebut. Bahkan orang yang merayakan ulang tahun itu sendiri tidak dapat mengatakannya.

Banyak yang merasa bahwa kecaman dari pimpinan LP dan perempuan di dalamnya tidaklah cukup. Beberapa orang percaya bahwa sanksi diperlukan Anggota Kongres Agaraoyang membela program tersebut dengan pernyataan seperti, “Saya laki-laki dan saya menyukai hal-hal ini.”

Dia menambahkan bahwa tindakan seperti itu biasa terjadi di Manila dan para politisi menyaksikannya “sampai subuh”. Faktanya, Agarao semakin menunjukkan kecanggihan maskulinnya dengan mengatakan bahwa para wanita di Manila menari “di dalam sangkar”.

Seksi itu tidak pemalu

Hikmah dari seluruh masalah ini adalah persatuan di antara para feminis dan banyak netizen bahwa Playgirls sendiri tidak boleh dikutuk.

Menurutku tidak ada yang salah dengan Playgirls. Mereka adalah para profesional yang, tampaknya, dibayar dengan layak dan dilindungi dengan baik dari bahaya yang biasa dihadapi para penghibur “seksi”. Penting juga untuk mempertimbangkan pandangan mereka, dan melihat pendapat mereka halaman Facebook menunjukkan bahwa mereka tidak melihat diri mereka sebagai korban yang dieksploitasi.

Mereka bahkan bukan orang munafik yang berpura-pura bahwa apa yang mereka lakukan tidak bersalah atau baik, meskipun saya membayangkan beberapa pelanggan mereka akan menuntut kemunafikan seperti itu dari mereka.

Selain itu, banyak orang, termasuk saya sendiri, menganggap tidak ada yang salah dengan penggambaran erotis selama orang dewasa memilih untuk bertindak dan bersedia melihat penggambaran tersebut.

Sebagai pendukung hak-hak seksual dan reproduksi, saya kesal dengan kecaman moralistik terhadap erotika oleh kubu konservatif seks-itu-kotor-kecuali-Anda-menikah-dan-reproduksi. Saya benar-benar khawatir Playgirls akan mendapat reaksi balik.

Dilema feminis dan kesesatan macho

Namun hal ini menimbulkan dilema mendasar dalam feminisme Filipina, yang juga dihadapi oleh kelompok perempuan di negara lain: jika pertunjukan Playgirls tidak dikutuk, lalu apa yang eksploitatif dari menyewa dan menonton mereka?

Salah satu jawabannya adalah bahwa ada anak-anak di antara penonton yang menganggap “konseling seks” ini akan membuat ngeri bahkan bagi pakar perkembangan anak yang setengah kompeten sekalipun. Ada juga perempuan di antara penonton yang dipaksa dan angkat bicara gundah.

Saya akan terkejut jika saya mengalami nasib sial berada di sana. Bukan penampilan yang membuatku muak, tapi berada di hadapan orang-orang seperti Tolentino dan Agarao saat mereka ternganga.

Dahulu kala, ketika saya pertama kali bekerja dengan para penyintas pemerkosaan, saya bertanya kepada teman laki-laki saya (yang, sebagai teman saya, adalah orang yang baik) mengapa laki-laki memperkosa perempuan. Tentu saja, tanggapan universal pada awalnya adalah, “Saya tidak tahu, Bos. Bukankah begitu, bos!”

Hingga salah satu dari mereka meluangkan waktu untuk memikirkannya agar aku berhenti bertanya dan menulari dia dengan rasa cemasku. Saya tidak dapat melupakan jawabannya yang penuh wawasan dan tidak terduga, “Anda tahu bagaimana ketika saya berada di taman bir dan kami sedang minum-minum dan menyaksikan para wanita menari, berputar-putar, dan merayu kami, saya merasa begitu kuat. Sepertinya aku bisa mendapatkan apa pun yang kuinginkan, wanita mana pun. Yang saya butuhkan hanyalah uang atau bahkan sekadar meraih dan mengambil. Dan bukan berarti aku benar-benar menginginkan wanita itu.”

Dan inilah penguatan hak istimewa dan kekuasaan seksual laki-laki yang saya sesalkan. Bukan penggambaran seksual itu sendiri, tapi konteks pengambilannya. Dalam budaya kita, perempuan tidak “disuguhi” godaan laki-laki yang tugasnya adalah membuat mereka bergairah dan mempermainkan fantasi mereka sehingga mereka begitu diinginkan sehingga bisa memiliki laki-laki mana pun.

Hanya sedikit pria yang mampu memenuhi fantasi kekanak-kanakan wanita bahwa kekuatan kita membuat kita diinginkan untuk memiliki tubuh yang muda dan seksi, tidak peduli berapa pun usia, kemiskinan dan tidak layaknya kita. Laki-laki bukanlah “hadiah” atau “permainan” bagi anggota kongres atau gubernur, setidaknya tidak jika dilihat secara brutal oleh publik. Inilah yang kita merendahkan ketika kita berbicara tentang bagaimana perempuan dikomodifikasi dan diremehkan.

Seperti yang saya katakan kepada seorang teman, setidaknya Playgirls dibayar untuk kiriman mereka. Bagaimana dengan kita para wanita yang dilukis sebagai “barang koleksi” dengan kuas karena masyarakat membiarkan orang-orang macho ini bersikap sombong dan memanjakan diri sendiri? Laki-laki ini berpikir bahwa hanya perempuan yang mereka bayar untuk merayu mereka yang terkena dampaknya, tanpa menyadari bahwa anak perempuan, saudara perempuan, istri dan ibu mereka bahkan lebih terhina dengan sikap mereka karena mereka tidak mengundang atau mengambil manfaat dari hal tersebut, namun mereka tetap menjadi sasarannya.

Seperti yang saya katakan kepada teman saya yang lain: bukan perempuan yang merasa malu dalam situasi ini. Pria seperti Tolentino dan Agarao-lah yang memalukan. Tidak senonoh, egois, dan tertipu.

Perempuan, dan banyak laki-laki baik yang mengadvokasi kesetaraan gender, harus menuntut penghapusan kejantanan yang merasuki politik kita. Saya minta maaf untuk LP tersebut, tetapi waktu ujian mereka sudah tiba. – Rappler.com

Live Casino Online