• February 23, 2024
Mengapa mendorong reformasi pajak?

Mengapa mendorong reformasi pajak?

Bapak Ahli Pajak yang terhormat,

Saya penggemar berat #AlDub dan saya tidak melihat ada yang salah dengan itu. Namun setelah membaca postingan Anda yang menyerukan kepada penggemar AlDub untuk mendukung seruan penurunan pajak penghasilan, saya bertanya pada diri sendiri apa artinya bagi pengangguran seperti saya jika pemerintah menurunkan pajak.

Namun terima kasih telah bergabung dalam perayaan Hari Golf Pabebe Nasional kami. Dengan segala permasalahan dan keputusasaan di sekitar kita, trending di Twitter sedunia menunjukkan bahwa masyarakat Filipina akan selalu memilih untuk bahagia. Faktanya, saya menangkap postingan Anda di sini dengan #ALDubEBforLOVE dengan pesan yang sangat jelas, “IBABA ANG BUWIS” (“LOW THE TAX”).

Tampaknya Anda sangat ingin mendapatkan dukungan dari lebih dari 25 juta penggemar AlDub yang men-tweet pada tanggal 26 September, tapi sejujurnya, meskipun Anda mendapatkan dukungan kami, saya rasa pemerintah tidak akan mendengarkan kami.

Seperti halnya kaum elit dan intelektual, pemerintah mengkritik kami karena membuang-buang waktu untuk hal-hal yang “tidak masuk akal”. Saya juga mendengar komentar Kepala Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) yang mengatakan bahwa masyarakat miskin tidak membayar pajak. Apakah itu benar? Jadi, kita hanya berguna bagi mereka saat pemilu?

Pemerintah mengklaim bahwa anggaran tahun 2016 akan mencapai pembangunan inklusif dengan meningkatkan perekonomian kita menjadi 7% hingga 8% dan mengurangi kemiskinan menjadi 18% hingga 20% populasi. Apakah itu termasuk kita?

Kini setelah pemilu sudah dekat, banyak politisi yang mendukung advokasi pajak Anda, terutama presiden, kecuali mungkin Mar Roxas yang berjanji untuk melanjutkan “Daang Matuwid” yang berarti lebih banyak pajak untuk mencapai pertumbuhan inklusif.

Apa sebenarnya arti pajak lebih banyak? Apa manfaatnya jika pajak rendah? Mengapa Presiden Aquino, yang berjanji untuk mendengarkan “para atasannya”, tampak acuh tak acuh terhadap seruan Anda untuk menurunkan pajak? Apa artinya bagi kami jika kami mendukung usulan Anda untuk menurunkan pajak? Apakah itu akan memberi saya pekerjaan?

Maaf karena egois. Saya membaca tentang kelompok Anda (CSR Filipina) dan advokasi Anda untuk mendorong pengembangan usaha kecil dan menengah serta reformasi pajak nyata menuju pertumbuhan inklusif. Tapi saya tidak melihat bagaimana hal itu akan membantu saya mendapatkan pekerjaan atau membayar sewa.

Saya harap Anda dapat menjelaskan hal ini sehingga saya dapat mendukung Anda dan meyakinkan #AlDubNations untuk mendukung advokasi Anda guna mendorong reformasi pajak yang nyata.

Berharap untuk menikmati gaya hidup bebas pajak,

Penggemar AlDub

Penggemar AlDub yang terhormat,

Terima kasih telah mengakui upaya kami untuk menjangkau dan merayakan bersama para penggemar AlDub.

Aku seorang “Kapuso” dan juga seorang “Kapamilya”. Ibuku bersertifikat “Kapuso” sedangkan keponakanku lebih “Kapamilya”. Tapi seperti yang Anda tahu, salah satu duta besar kami dan teman baik saya adalah Raja Kapuso Primetime Dingdong Dantes. Dukungannya yang luar biasa dan kontribusinya yang tak ternilai bagi yayasan kami, CSR Filipina, baik sebagai duta dan wali pendiri kami, menyadarkan saya bahwa selebritis dan media sosial tradisional plus memainkan peran yang sangat penting dalam membangun bangsa yang besar melalui informasi dan nilai-nilai yang dibagikan. dengan penggemar mereka. dan pengikut.

Seperti klise mengatakan, “masa-masa sulit memerlukan tindakan yang mendesak.” Saya mungkin sangat ingin mendapatkan dukungan dari penggemar AlDub, namun saya dengan tulus menyadari dampak positif dari hal tersebut seri jalanan Pemerintah, khususnya BIR, harus belajar dari fenomena AlDub bahwa yang kita serukan bukanlah rasa takut, melainkan rasa cinta dan kepedulian terhadap sesama. pahlawan untuk mendukung tujuan yang benar-benar kami yakini.

Adapun pernyataan Komisaris BIR Kim Henares, ia mungkin lupa bahwa masyarakat miskin pun membayar Pajak Pertambahan Nilai (PPN) sebesar 12% atas produk konsumen yang mereka beli di toko serba ada.

Mengenai “berguna” selama pemilu, saya minta maaf, tapi kami hanyalah “bos” mereka ketika mereka membutuhkan suara kami. Oleh karena itu, saat ini kita harus lebih bijak memilih calon yang akan mengutamakan kepentingan kita atau mendukung advokasi kita seperti penurunan pajak penghasilan.

Saya bukan seorang ekonom, namun saya memahami pentingnya tingkat investasi, pertumbuhan ekonomi, produk domestik bruto, dan pengentasan kemiskinan. Yang saya tidak mengerti adalah kemana perginya pajak kita mengingat kita telah membebani pajak secara berlebihan terhadap 13 juta pegawai yang dengan susah payah memberikan kontribusi terbesar terhadap total anggaran pemerintah. Faktanya, pemotongan pajak atas kompensasi karyawan mencapai P232 miliar ($4,98 miliar) dibandingkan pajak penghasilan yang disumbangkan oleh korporasi sebesar P455 miliar ($9,77 miliar) pada tahun 2014. (BACA: Mengapa PH memiliki pajak penghasilan tertinggi kedua di ASEAN)

Pemerintahan Aquino mengatakan bahwa 4,48 juta rumah tangga menerima bantuan tunai sejak tahun 2014; 84.478 ruang kelas baru dibangun; dan 14,7 juta rumah tangga miskin menjadi anggota PhilHealth.

Selain itu, mereka akan menghabiskan P29.075 ($624,01) untuk setiap warga Filipina atau sekitar P8,2 miliar ($179,98 juta) per hari untuk menyediakan layanan bagi seluruh atau total anggaran P3 triliun ($64,39 miliar) untuk tahun 2016.

Jadi, jika Anda tidak merasakan manfaat dari anggaran triliun peso ini, mungkin Anda harus bertanya kepada pemerintah kita: mengapa kita harus membayar begitu banyak pajak, mulai dari PPN 12% hingga pajak penghasilan 32%, di antara pajak-pajak lain yang tidak perlu dan terlalu berat. ? Faktanya, kita mempunyai tarif pajak penghasilan efektif tertinggi di antara negara-negara ASEAN, yaitu 30% untuk korporasi dan 32% untuk individu.

Lebih banyak pajak berarti kelebihan anggaran bagi pemerintah, pengeluaran yang tidak bijaksana, lebih banyak suap dan korupsi. Lebih sedikit pajak berarti lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan bagi masyarakat, lebih banyak anggaran untuk pangan dan pendidikan, lebih banyak tabungan dan investasi per rumah tangga.

Berikut beberapa fakta yang akan membantu Anda memahami mengapa pemerintah enggan menurunkan pajak penghasilan:

  • Perkiraan utang pemerintah pada tahun 2016 adalah P6,42 triliun ($138,78 miliar)
  • Dari P1,5 triliun ($32,19 miliar) pada tahun 2010, usulan anggaran untuk tahun 2016 meningkat menjadi P3,005 triliun ($64,59 miliar).
  • Dari anggaran yang diusulkan sebesar P3,005 triliun, P1,305 triliun ($28,01 miliar) dialokasikan untuk dana tujuan khusus (SFP) sekaligus, termasuk alokasi yang tidak terprogram
  • Ironisnya, pemerintah mengeluarkan dana sebesar P303 miliar ($6,5 miliar) atau 13% dari total alokasi pada tahun 2014, sementara memperkirakan setidaknya P30 miliar ($643,87 juta) kerugian pendapatan akibat pemotongan pajak penghasilan.
  • Dari 103,2 juta jiwa penduduk, hanya 15,35 juta jiwa yang merupakan wajib pajak terdaftar, yaitu:
    • 12.981.926 adalah karyawan
    • Hanya 264.068 yang profesional
    • 2.041.699 adalah wiraswasta atau wirausaha

Pemungutan pajak dan basis wajib pajak.  Infografis dari Abrea Consulting Group

  • Hanya ada 753.174 korporasi yang terdaftar, dan 191.011 di antaranya bebas pajak
  • Dari pendapatan pemerintah nasional sebesar P1,72 triliun ($36,91 miliar), 77,6% dikumpulkan oleh BIR
  • 99,36% dari pengumpulan BIR tahun 2014 diakumulasikan melalui pembayaran sukarela, sedangkan 3,40% berasal dari penilaian awal/akhir (audit).
  • 0,24% berasal dari rekening yang telah jatuh tempo
  • Sebanyak 58,79% dari total pemungutan pajak berasal dari pajak penghasilan, dimana lebih dari 40% dipungut melalui sistem pemotongan pajak.

Jelas sekali bahwa BIR sangat bergantung pada pembayaran sukarela dan pemotongan pajak, terutama pada kompensasi karyawan. Hal ini seharusnya mendorong BIR untuk lebih berpusat pada klien dalam memberikan bantuan wajib pajak untuk lebih meningkatkan pembayaran sukarela.

Sayangnya, meskipun banyak langkah-langkah pendapatan yang diterapkan BIR, mereka terlalu menekan pembayar pajak yang sangat sempit yang sebagian besar terdiri dari karyawan, sementara para penghindar pajak, penyelundup, dan politisi korup menjalani gaya hidup “bebas pajak” untuk meningkatkan target pengumpulan pajak mereka yang ambisius.

Sebagaimana ditegaskan kembali oleh Bank Dunia, kita perlu memperluas basis pembayar pajak sebelum menurunkan pajak.

Jika pemerintah menurunkan pajak penghasilan, hal ini berarti akan ada lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk setiap rumah tangga dan lebih banyak modal kerja untuk bisnis. Ini berarti semakin banyak perusahaan yang dapat mempekerjakan lebih banyak karyawan atau memberikan kenaikan gaji dan bonus, terutama sekarang setelah bulan ke-13 bebas pajak dan bonus telah ditingkatkan menjadi P82,000 ($1.759,90) setiap tahunnya.

Oleh karena itu saya menghimbau kepada lebih dari 25 juta penggemar ALDub untuk memahami advokasi kami dan bertekad untuk mendukungnya karena hal ini akan berdampak langsung pada setiap karyawan, setiap keluarga. Faktanya, usulan kami adalah membatasi pendapatan bebas pajak hingga P500,000 ($10.731,09) yang saat ini merupakan plafon sebelum Anda dikenakan pajak sebesar PPh 32%:

Dipimpin oleh Asosiasi Manajemen Pajak Filipina (TMAP), CSR Filipina bersama 15 kelompok bisnis lainnya, kamar dagang, koalisi karyawan dan asosiasi profesi menandatangani pernyataan persatuan mengenai reformasi pajak penghasilan. Kami menyerukan kepada anggota parlemen dari House of Commons dan Senat untuk segera menerapkan langkah-langkah berikut:

  • Menyesuaikan dan merestrukturisasi golongan pajak penghasilan untuk perorangan
  • Buat indeks golongan pajak penghasilan berdasarkan Indeks Harga Konsumen (CPI) setiap 3 tahun
  • Mengurangi tarif pajak penghasilan pribadi dan badan

Ketimpangan yang melekat dalam sistem perpajakan disebabkan oleh fakta bahwa kelompok atas P500,000 ($10,731.09) tetap tidak berubah sejak Revolusi EDSA tahun 1986. Jika Presiden Aquino tidak melakukan apa pun mengenai hal ini, ia bahkan lebih buruk daripada diktator Darurat Militer.

Pajak dimaksudkan untuk mengangkat kehidupan masyarakat kita, namun jika pajak menjadi beban dan bukan manfaat, maka pemerintah harus melakukan sesuatu, jika tidak maka pajak akan kehilangan eksistensinya dalam melayani masyarakat.

Saya harap kami dapat memperoleh dukungan dari para penggemar #AlDub dan membantu kami mendorong #TaxReformNow!

Punya pertanyaan tentang pajak? #TanyaPajakWhiz! Menciak @rapplerdotcom atau email kami di [email protected]. – Rappler.com

Mon Abrea adalah mantan pemeriksa BIR dan penganjur reformasi pajak yang nyata. Beliau menjabat sebagai Chief Strategy Officer di perusahaan konsultan sosial pertama di negara tersebut, Abrea Consulting Group, yang menyediakan layanan pembiayaan strategis dan konsultasi pajak bagi dunia usaha dan profesional. Buku Panduan Pajak Mon,Punya pertanyaan tentang pajak? Tanyakan pada Ahli Pajak! kini tersedia di toko buku nasional. Ikuti Senin di Twitter: @askhetaxwhiz atau kunjungi grupnya halaman Facebook. Anda juga dapat mengirim email kepadanya di [email protected].

$1 = Rp46,59


slot online pragmatic