• May 28, 2024
LSM mungkin menghadapi tuntutan lebih banyak, kata penyelidik

LSM mungkin menghadapi tuntutan lebih banyak, kata penyelidik

Namun Visayan Forum Foundation mengatakan pihaknya tidak menyembunyikan apa pun dan akan membuktikan diri di pengadilan setelah USAID menuduh kelompok anti-perdagangan manusia melakukan penipuan.

MANILA, Filipina – Visayan Forum Foundation (VF), yang dituduh melakukan penipuan oleh Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID), mungkin akan menghadapi tuntutan lebih lanjut, kata kepala unit investigasi pada Jumat, 14 September.

Namun organisasi non-pemerintah tersebut mengatakan tidak ada yang disembunyikan. “Hati nurani kami jelas. Tidak ada yang kami sembunyikan. Komitmen kami kuat! Kami akan terus mempertahankan pendirian kami, untuk memberikan layanan kepada para korban dan memerangi pelaku perdagangan manusia,” kata organisasi tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

USAID meminta Departemen Kehakiman pada bulan Agustus untuk menyelidiki kelompok tersebut atas dana yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh kelompok tersebut.

Setidaknya bantuan senilai P210 juta (US$5 juta) yang dimaksudkan untuk membiayai proyek-proyek kelompok tersebut telah hilang, kata kepala divisi investigasi Rachel Marfil Angeles.

“Kami telah merekomendasikan Departemen Kehakiman untuk mengajukan tuntutan pemalsuan dokumen. Tuduhan yang lebih serius mungkin menyusul,” katanya.

Angeles mengatakan temuan ini didukung oleh auditor eksternal yang dipekerjakan oleh USAID, yang meninjau pencairan dana ke Yayasan untuk periode 2005 hingga 2011.

Namun kelompok itu mengatakan, “kami akan membuktikan diri kami sendiri di pengadilan kami.”

“Kami terkejut dengan serangan jahat terhadap reputasi kami—yang telah dibangun selama 20 tahun dengan darah, keringat, dan air mata,” kata FF.

Organisasi ini juga mengeluhkan “kurangnya proses hukum dan terburu-buru mengambil keputusan” menyusul pengaduan yang diajukan oleh USAID.

Rekam jejak

Perdagangan manusia adalah perdagangan global ilegal yang memakan korban 2,4 juta orang setiap tahunnya, menurut PBB. Aktivitas perdagangan manusia, termasuk prostitusi dan kerja paksa, berjumlah $32 miliar setiap tahunnya.

Di Filipina, FF yang berusia 21 tahun secara aktif mengejar pelaku perdagangan manusia bekerja sama dengan USAID, pemerintah Filipina, dan organisasi lainnya.

Dengan bantuan FF, pemerintah Filipina meningkatkan jumlah penuntutan perdagangan manusia, yang menyebabkan negara tersebut dikeluarkan dari Daftar Pengawasan Tingkat 2 Departemen Luar Negeri AS. Status ini berarti bahwa negara tersebut tidak memenuhi standar minimum pemerintah AS untuk memerangi perdagangan manusia dan oleh karena itu dapat menarik bantuan internasional.

Namun USAID mengutip “dokumen palsu” yang disita oleh agen pemerintah dari kantor FF di Kota Quezon. Dokumen tersebut diduga menunjukkan bahwa LSM tersebut bermaksud “menipu” lembaga donor internasional.

Dalam surat perintah yang mengarah pada penggeledahan kantor FF, Hakim Evelyn Corpus-Cabochan mengatakan direktur eksekutif FF Oebanda, serta warga dan karyawan yayasan, mungkin memiliki atau mengendalikan “dokumen pribadi palsu yang digunakan dan sedang digunakan.” digunakan untuk menipu para donor dari yayasan tersebut, khususnya Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID).

Pengadilan mengatakan kepemilikan dokumen-dokumen ini dapat melanggar pasal 172 (2) Revisi KUHP, yang menghukum pemalsuan dokumen pribadi.

Cabochan kemudian memerintahkan penggeledahan barang-barang yang mencakup buku rekening, buku besar, komputer dan laptop perusahaan, serta kuitansi resmi pra-cetak yang tidak terpakai dan voucher kas kecil.

Mereka yang mengajukan surat perintah penggeledahan termasuk pengacara Biro Investigasi Nasional (NBI) Dennis Villasfer dan Erickson Donn Mercado, serta saksi Maria Analie Villacorte dan Celestina Aguilar, menurut Cabochan.

Namun, dalam pernyataannya, FF mengatakan: “Temuan akhir audit tidak disampaikan kepada kami dan kami tidak diberi kesempatan untuk mengklarifikasi dan menjelaskan pihak kami. Tuduhan terhadap direksi adalah salah dan tidak berdasar. Kami akan mempertahankan integritas kami dengan gigih di pengadilan.”

Menurut FF, selain audit tersebut, terdapat juga evaluasi dampak paralel yang bertentangan dengan klaim yang disampaikan lembaga donor AS.

Badan anti-perdagangan manusia tersebut menekankan bahwa “karya kami berbicara sendiri” dan menyangkal bahwa mereka tidak memiliki anak di rumah singgah mereka.

“Kami mengimbau masyarakat untuk tidak menghakimi kami terlebih dahulu, namun melihat kontribusi yang telah kami berikan dalam memerangi perdagangan manusia.” – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

SDY Prize