• July 14, 2024
Miriam mempertanyakan peran Puno, asisten di BAC

Miriam mempertanyakan peran Puno, asisten di BAC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagai wakil menteri operasi kepolisian, Rico Puno berperan aktif dalam menentukan kontrak senjata api untuk polisi, kata Senator Miriam Defensor-Santiago

MANILA, Filipina – Seorang senator mempertanyakan peran pensiunan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Rico Puno dan konsultannya dalam komite kepolisian yang meninjau tawaran pembelian senjata api untuk Kepolisian Nasional Filipina.

Meskipun ia menjabat sebagai wakil sekretaris operasi kepolisian, Puno tidak punya urusan dalam pertemuan yang diadakan oleh Komite Penawaran dan Penghargaan (BAC) PNP untuk menentukan siapa yang mendapat kontrak untuk memasok pistol dan senjata api kepada polisi, kata Senator Miriam Defensor-Santiago.

Salah satu kesepakatan tersebut akhirnya dibatalkan oleh Presiden Benigno Aquino III, yang menganggap senjata api itu terlalu mahal melalui pencarian Google miliknya. Puno, teman lama dan rekan penembakan presiden, adalah mantan pemasok senjata dan amunisi.

Puno yang diperiksa Santiago saat pemeriksaan Senat pada Jumat, 14 September, mengaku konsultannya, Ramiro Lopez (lebih dikenal dengan Myro Lopez), seorang penggila senjata, juga duduk sebagai pengamat di BAC. Puno mengatakan Lopez sedang melakukan “penelitian” untuknya sebagai konsultan.

Puno mengatakan dia menugaskan Lopez untuk mewakilinya sebagai “pengamat” di BAC. Puno mengatakan dia sendiri juga merupakan “pengamat” di komite yang mewakili mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo.

Namun Santiago, ketua komite Senat yang memulai penyelidikan, mencatat bahwa Robredo memiliki perwakilannya sendiri di BAC, seorang Angel Ojado, yang mendorongnya untuk bertanya kepada Puno apakah dia mendapat izin tertulis dari Robredo.

Puno bilang dia tidak punya. Dia menjelaskan bahwa dia hanya memberi tahu Robredo bahwa dia akan duduk di BAC sebagai “pengamat”.

Namun, sebagai pengamat, baik Puno maupun Lopez dapat membuat rekomendasi mereka sendiri ketika BAC bertemu untuk menguji para penawar kesepakatan tersebut, menurut Santiago. Itu “tidak biasa,” kata Santiago.

Rappler mencoba menelepon Lopez di sisinya, tetapi teleponnya dimatikan.

Presiden Aquino sebelumnya membela peran Puno di BAC. Presiden mengatakan ingin tender penjualan senjata api itu transparan, maka dari itu kehadiran Puno sebagai pengamat BAC.

Bepergian ke Israel

Puno mengaku di Santiago bahwa dia berada di Israel pada bulan Mei tahun ini, ketika petugas polisi berada di sana untuk melihat senjata yang ditawarkan oleh perusahaan Israel, IWI. Puno bersikeras bahwa dia berada di Israel untuk berlibur bersama keluarganya, dan hanya kebetulan bahwa para pejabat juga ada di sana.

Puno mengatakan Lopez bersamanya dalam “liburan keluarga” itu, yang memicu tanggapan marah dari Santiago. “Dia milik keluargamu? (Apakah dia pengasuh keluarga Anda?),” tanya senator wanita itu. “Salah satu fungsinya bersama saya adalah mengatur beberapa perjalanan saya,” jelas Puno.

Puno mengatakan Lopez mampu ikut bersamanya dalam perjalanan itu. Lopez membayar sendiri, kata Puno. Santiago menyatakan ketidakpercayaannya.

Investigasi Senat dilakukan menyusul tuduhan bahwa Puno terlibat dalam penyimpangan terkait pembelian senjata api dari PNP. Santiago mengatakan dia tidak punya rencana untuk melanjutkan penyelidikan karena temuannya hari ini “cukup”. Selain itu, katanya, rekan-rekan senatornya juga tidak mendengarkannya.

Santiago mengatakan dia akan mempelajari apa yang menurutnya merupakan perubahan yang harus dilakukan oleh Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Empat sekretaris kabinet yang dipanggil ke sidang menolak usulan tersebut. Surat kepada Santiago dari Kantor Kepresidenan menyatakan tidak ada dasar hukum untuk penyelidikan tersebut. Pemerintahan Arroyo juga melarang sekretaris kabinet memberikan kesaksian di sidang Senat mengenai isu-isu sensitif.

Puno mengundurkan diri sebagai sekretaris DILG setelah penunjukan Sekretaris Manuel “Mar” Roxas ke DILG.

Dia mendapat kecaman karena mencoba memasuki unit apartemen Robredo sehari setelah pesawat Robredo jatuh di Kota Masbate. Namun presiden mengatakan Puno bertindak atas perintahnya.

Sudah menjadi rahasia umum di Camp Crame bahwa Puno dan Robredo terus-menerus berselisih mengenai kendali Puno atas PNP. – Rappler.com

Data Sidney