• May 28, 2024
LTE sekarang tersedia secara komersial di PH

LTE sekarang tersedia secara komersial di PH

Gelombang berikutnya dalam teknologi 4G akhirnya tersedia bagi konsumen sehari-hari di Filipina

MANILA, Filipina – Filipina telah bergabung dengan Jepang, Australia, Amerika Serikat, dan Tiongkok dalam menawarkan layanan evolusi jangka panjang (LTE) secara komersial, gelombang berikutnya dalam teknologi 4G, yang dianggap jauh lebih cepat dan lebih konsisten dibandingkan 2G dan 3G.

Pada tanggal 25 Agustus, Smart Communications meluncurkan layanan LTE untuk berselancar Internet berkecepatan tinggi melalui perangkat plug-in.

Dan “dalam sebulan, (Smart) akan merilis WiFi saku (yang akan terhubung ke perangkat lain) termasuk ponsel,” kata Noel C. Lorenzana, wakil presiden eksekutif perusahaan untuk nirkabel konsumen, pada peluncuran publik untuk layanan LTE mereka. .

Rival Globe Telecom juga akan memperkenalkan ponsel dan opsi broadband untuk LTE pada bulan September.

Ramon Isberto, kepala Hubungan Masyarakat Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina, menjelaskan bahwa berselancar dengan LTE akan seperti menaiki Metro Manila Skyway yang lincah, dibandingkan berkendara di EDSA yang padat lalu lintas, sebuah jalan raya utama di ibu kota.

Jaringan LTE seharusnya menawarkan kecepatan unduh hingga 42 Mbps, kata Lorenzana yang menambahkan bahwa jaringan tersebut sangat cepat sehingga ia dapat mengunduh film berdurasi 2 jam dalam 12 menit.

Seperti halnya Skyway, koneksi yang lebih cepat ada harganya. Smart menawarkan Paket 3500 yang membebankan biaya kepada pelanggan P3.500 per bulan untuk 10 gigabyte (GB) data, setelah itu mereka akan dikenakan biaya P450 untuk setiap kelebihan GB. Paket ini dilengkapi dengan dongle gratis dan mengunci pelanggan selama 2 tahun.

Targetkan adaptor awal

Ditujukan untuk pengguna awal, Smart sangat tertarik untuk menarik para penggemar game dan bisnis.

Menurut Isberto, PLDT akan meluncurkan jaringan tersebut di tempat-tempat yang menurut mereka kemungkinan besar akan menjadi trendsetter teknologi, seperti Cebu, Davao, Boracay dan wilayah Metro Manila termasuk Binondo, Mandaluyong, Makati, sebagian Kota Quezon dan sebagian Manila. Di wilayah di mana LTE belum tersedia, perangkat akan menggunakan HSPA+, HSPA, 3G, dan 2G.

Sementara itu, Lorenzana menjelaskan bahwa mereka akan bekerja sama dengan bisnis untuk menyesuaikan paket LTE tertentu untuk mereka tanpa batasan standar konsumen.

“Dalam periklanan, bayangkan file yang dapat Anda kirim dan transfer, atau dalam bentuk BPO. dengan kecepatan seperti itu ada banyak hal yang dapat Anda lakukan… ini merupakan pengalaman yang berbeda secara keseluruhan,” katanya.

DONGLE.  Seorang pemain menggunakan dongle Smart baru untuk mengakses jaringan LTE dan meluncurkan game populer Starcraft II dengan cepat.

Pada saat yang sama, perangkat ini diharapkan dapat diterima dengan baik oleh para penggemar game, membantu perusahaan mendapatkan daya tarik di kalangan generasi muda, jelas Isberto.

“Permainan akan menjadi bahasa yang penting… Apa yang kami pikir akan terjadi adalah Anda akan melihat lebih banyak permainan dalam pendidikan, jadi ini semacam bahasa. (Bagi) anak-anak yang tumbuh di lingkungan digital, permainan adalah kebiasaan,” dia berkata.

Bertaruh pada LTE

Smart ingin menambah 10.000 pelanggan ke jaringan LTE pada akhir tahun ini, menurut Lorenzana.

“3G diperkenalkan pada tahun 2006, namun baru populer pada tahun 2009, dan (benar-benar populer) dengan munculnya ponsel pintar yang lebih terjangkau. Jika kita bandingkan dengan LTE, penundaannya mungkin tidak akan terlalu lama. Ketika (serapan pelanggan) mencapai puncaknya, itu akan menjadi eksponensial,” kata Lloyd Manaloto, kepala layanan broadband dan data.

Mengingat perkiraan peningkatan bisnis, tidak mengherankan jika kedua perusahaan telepon terkemuka di Filipina bertaruh pada LTE dan tidak satupun dari mereka ingin ketinggalan.

Perbedaan utama yang perlu diwaspadai konsumen adalah jaringan LTE Smart akan menggunakan 2,1 gigahertz, sedangkan jaringan Globe akan menggunakan 1800 megahertz. Frekuensi yang berbeda akan berdampak pada ponsel mana yang kompatibel dengan masing-masing merek.

SEMUANYA UNTUK LTE.  Presiden PLDT Napoleon Nazareno (paling kanan) dan Kepala Konsumen Nirkabel Smart Noel C. Lorenzana (paling kiri) semuanya tersenyum saat peluncuran jaringan LTE mereka.  Foto oleh Katherine Visconti.

Rolando Peña, kepala grup teknologi untuk PLDT dan Smart, mengatakan Smart kemungkinan akan mencari kerja sama dengan NTT DOCOMO Jepang yang sudah memiliki ponsel yang beroperasi pada 2,1 gigahertz dan memiliki salah satu jumlah pelanggan LTE terbesar di dunia – menurut 5 juta pelanggan. Pers Harian Jepang.

Sementara itu, CEO Globe Ernest Cu mengatakan bagian penting dari strategi mereka adalah menargetkan “area cakupan luas yang berdekatan,” dimulai dari Makati. Jadi ke depannya, penting bagi konsumen untuk memantau dan melaporkan seberapa komprehensif cakupan antara kedua jaringan tersebut.

Bagaimanapun, seperti yang dikatakan Lorenzana, “Kita harus membentuk masa depan. Kita tidak bisa menjadi korban masa depan. Kita tidak boleh takut dengan teknologi,” – Rappler.com

Keluaran SDY