• July 14, 2024
Lucio Tan memenangkan kasus vs pemerintah

Lucio Tan memenangkan kasus vs pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sandiganbayan memutuskan dengan tegas bahwa pemerintah gagal memberikan bukti yang membuktikan bahwa bisnis Lucio Tan adalah hasil haram

MANILA, Filipina – Divisi Kelima Sandiganbayan pada hari Rabu, 26 September, menegaskan keputusannya tanggal 11 Juni 2012 yang menolak klaim pemerintah atas 60% kepemilikan pengusaha Lucio Tan di berbagai perusahaannya.

Pengadilan menemukan bahwa tidak ada bukti bahwa perusahaan Tan mendapatkan keuntungan dari bantuan yang seharusnya diberikan oleh pemerintah Marcos, dan tidak ada bukti bahwa bantuan khusus tersebut benar-benar dilaksanakan.

Namun, dalam resolusi setebal 70 halaman, pengadilan juga menolak tuntutan balik yang diajukan oleh Tan, rekan-rekan terdakwa dan perusahaan-perusahaan terhadap pemerintah yang meminta pembayaran ganti rugi dan kompensasi biaya hukum sebesar P900 juta.

Tuntutan balik terpisah oleh ahli waris mendiang mantan presiden bank sentral Gregorio Licaros sebesar P205 juta juga ditolak.

Ketua Divisi Associate Justice Roland B. Jurado menulis putusan tersebut dengan persetujuan dari Associate Justice Teresita V. Diaz-Baldos dan Alex L. Quiroz.

Dalam resolusi sebelumnya yang dikeluarkan pada 11 Juni lalu, Sandiganbayan memutuskan bahwa pengacara pemerintah tidak memberikan cukup bukti terhadap Tan dan rekan-rekannya yang dituduh.

Pengadilan mengatakan apa yang disampaikan oleh Kantor Jaksa Agung (OSG) dan pengacara dari Komisi Presiden untuk Tata Kelola Pemerintahan yang Baik (PCGG) hanyalah bukti desas-desus, pernyataan tertulis yang tidak diverifikasi dan dokumen yang difotokopi meskipun faktanya mereka berusia lebih dari dua dekade untuk membuktikannya. kasus. .

Pemerintah memerintahkan penyitaan 60% saham Fortune Tobacco Corp., Himmel Industries Inc., Foremost Farms Inc., Asia Brewery Inc., Grandspan Development Corp, Silangan Holdings Inc. dan Dominium Realty dan Konstruksi Corp.

Ia juga mendoakan pemberian P51 miliar dalam berbagai ganti rugi dan biaya.

Tidak ada bukti baru

PCGG-OSG mengajukan mosi peninjauan kembali pada tanggal 27 Juni lalu yang menantang keputusan pengadilan yang menyatakan bahwa kesaksiannya tidak kompeten dan dapat diandalkan.

Pengadilan menyatakan bahwa aset Tan dapat disita untuk kepentingan negara, meskipun pengacara para terdakwa berpendapat bahwa properti tersebut tidak berasal langsung dari penggerebekan kas negara.

Namun, Sandiganbayan mengatakan pengacara pemerintah gagal memberikan bukti baru atau mengangkat permasalahan hukum yang sah karena semua argumen dalam mosi peninjauan kembali sebelumnya telah disahkan dan dikesampingkan karena tidak berdasar.

“…(I)masalah yang diangkat oleh Republik dalam Mosi untuk Peninjauan Kembali…dibahas dalam Keputusan yang diserang dan kami mengulangi keputusan dan diskusi kami di dalamnya. Tidak ada Mosi instan yang memunculkan permasalahan baru yang material yang memerlukan pembalikan atau modifikasi terhadap keputusan yang dilanggar,” tegas Pengadilan.

Tan, salah satu orang Taipan terkaya di Asia, dikenal sebagai rekan mendiang Presiden Ferdinand Marcos.

Sejak saat itu, ia membentuk usaha patungan dengan perusahaan multinasional Philip Morris untuk bisnis rokoknya, Fortune Tobacco, yang berkembang pesat pada masa pemerintahan Marcos.

Bisnisnya yang paling aktif dan langsung kini berada di bidang perbankan dan real estat.

Bank Sekutu, merger PNB

Ini adalah keputusan pengadilan terbaru yang mendukung merger antara dua bank Tan: Philippine National Bank (PNB) dan Allied Banking Corp.

Pemerintah, melalui PCGG, berusaha memblokir merger tersebut karena berupaya memulihkan dugaan kekayaan haram Tan, termasuk saham di Allied Bank.

Dua dari 3 regulator – Bangko Sentral ng Pilipinas dan Philippine Depository Insurance Corp. – memberi tanda untuk merger. Hanya persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa yang masih menunggu keputusan.

Penggabungan ini akan menjadikan bank swasta terbesar ke-4 di negara ini, dan bank terbesar ke-5 di antara seluruh bank lokal.

PNB akan menjadi entitas yang menerima penggabungan dan akan memiliki jaringan 646 cabang di seluruh negeri, dengan total aset sebesar P514 miliar. – Rappler.com

Toto sdy