• July 14, 2024
Maroon 5: Eksposur berlebihan dan menyukainya

Maroon 5: Eksposur berlebihan dan menyukainya

Bagi grup ini, kali ketiga mereka di Manila adalah daya tariknya

MANILA, Filipina – Saat musisi pertama kali tampil di suatu kota atau negara, penampilan berturut-turut seringkali kehilangan faktor keseruannya.

Lagi pula, kecuali para penggemar beratnya, orang-orang yang pernah melihat seorang artis kemungkinan besar tidak akan terburu-buru mengeluarkan banyak uang untuk bertemu mereka lagi. Hasilnya biasanya adalah jumlah penonton yang lebih sedikit pada setiap pertunjukan berturut-turut.

Tidak demikian halnya dengan Maroon 5.

Ada kerumunan orang yang spektakuler di dalam Araneta Coliseum pada 18 September, Selasa. Anda mungkin mengira orang-orang akan bosan dengan band ini karena ini adalah kali ketiga mereka tampil di Manila dalam 4 tahun.

Justru sebaliknya, karena hanya tersisa satu inci persegi ruang di Kubah Besar. Jadi apa sebenarnya yang membuat penggemar datang kembali?

Jawabannya dapat diringkas dalam dua kata: Adam Levine.

Popularitas vokalis ini meledak dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar berkat keterpaparannya dalam kompetisi bakat realitas Suara.

PEMAIN BASS MICKEY MADDEN

Grup ini bahkan mengolok-olok ketenaran mereka sendiri dengan menyebutkan album studio terbaru mereka terlalu terang. “Kami membuat album ini pada saat wajah Adam ada di mana-mana,” gitaris utama James Valentine mengatakan kepada wartawan terpilih selama obrolan singkat di belakang panggung sebelum pertunjukan.

“Jadi, ya, kami sedikit berlebihan.”

Referensi tersebut mungkin mencela diri sendiri, namun tidak ada keraguan bahwa Maroon 5 adalah salah satu band terbesar di planet ini saat ini.

Ya, ketampanan Levine mungkin telah menarik perhatian banyak orang – terutama para gadis – tapi jangan lupa bahwa orang-orang ini memenangkan Grammy untuk Artis Pendatang Baru Terbaik pada tahun 2005. Itu mungkin tidak berarti banyak bagi mereka yang tidak suka dengan penghargaan terbesar di dunia musik. , tapi itu masih merupakan simbol yang cukup kuat tentang betapa berbakatnya band ini.

Saya selalu percaya pencapaian terbesar mereka adalah kemampuan mereka menulis lagu yang menarik pasar besar tanpa kehilangan kredibilitas “keren” mereka.

GITARIS Irama JAMES VALENTINE

Dengan kata lain, tidak ada yang menilai Anda jika Anda mengatakan Anda menyukai Maroon 5, tidak seperti, katakanlah, bintang pop yang menduduki puncak tangga lagu baru-baru ini.

Dan tingkat desibel berada pada titik tertinggi sepanjang masa di dalam Big Dome ketika lampu padam dan Maroon 5 naik ke panggung. Bar neon menyala di sekitar coliseum, mengirimkan sambutan visual beraneka warna kepada Levine, Valentine, Mickey Madden, Matt Flynn, dan PJ Morton.

Band ini segera memulai dengan lagu pertama, “Payphone,” dari rekaman terbaru.

“Suka atau benci, suaraku adalah milikku sendiri. Anda tahu ini saya,” kata Levine awal pekan itu pada konferensi persnya untuk merek pakaian Bench.

Ratapan khasnya, antara Pangeran era “Hujan Ungu” dan Phil Collins yang bernada tinggi, sangat meledak. Dia memiliki kontrol lebih besar atas suaranya kali ini, tidak seperti tahun lalu ketika nada tinggi terdengar seperti kucing kepanasan.

LEVINE TAHU BAHWA keunikan suaranya adalah bagian dari kekuatan bandnya

Daftar setnya merupakan campuran yang bagus dari 4 album studio band. Sulit untuk menjejalkan semua hits mereka ke dalam pertunjukan berdurasi dua jam, tetapi lagu-lagu yang akhirnya mereka bawakan memberikan gambaran yang baik tentang karir mereka sejauh ini.

Dari singel lama seperti “This Love” dan “Sunday Morning”, hingga lagu favorit penggemar seperti “Makes Me Wonder” dan “Wake Up Call”, hingga lagu-lagu dari album terbaru seperti “Lucky Strike dan “Daylight”, merupakan lagu yang energik. kinerja berkeringat.

Levine meminimalkan olok-olok dengan penonton, lebih memilih untuk tampil tanpa henti.

Band ini memberikan beberapa kejutan ke dalam set.

Levine melakukan rap selama lagu “Stereohearts” (yang dia kerjakan dengan pengunjung Gym Class Heroes baru-baru ini di Manila); mencicipi “Monster Menakutkan dan Sprite Bagus” Skrillex sebelum “Sulit Bernafas”; memainkan cover “Seven Nation Army” milik The White Stripes dengan Levine melakukan pekerjaan yang kompeten pada drum; diperkenalkan dalam cuplikan “Don’t You Want Me” dari Human League dan “Sexy Back” dari Justin Timberlake; dan menggoda penonton dengan kegemaran dance “Gangnam Style” yang dipalsukan sebelum grand final, “Moves Like Jagger.”

DRUMMER/PERKUSI MATT FLYNN

“Kami telah mencapai begitu banyak kesuksesan di seluruh dunia,” kata Levine, akhirnya berbicara kepada penonton, “tetapi saya harus mengatakan, khususnya di Filipina, Anda sangat mencintai band ini dan kami sangat menghargainya. ”

Ucapan syukur tersebut diharapkan disambut dengan teriakan nyaring kegirangan.

Saya melihat sekeliling dan saya dapat melihat penonton dari segala usia, beberapa dengan tangan terangkat, beberapa melambaikan lampu neon, semuanya dengan senyum lebar di wajah mereka.

Saya pikir saya telah melihat semua yang ditawarkan Maroon 5 setelah melihat mereka tampil live dua kali, namun yang ketiga kalinya adalah yang terbaik.

Menjadi “terlalu terang” tampaknya bukanlah hal yang buruk. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Anda mungkin juga ingin membaca:

Toto sdy