• April 23, 2024
Luisita: Tanah perjanjian

Luisita: Tanah perjanjian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para petani yang mengungsi dari Hacienda Luisita di Tarlac mengingat kembali masa-masa ketika mereka mengolah tanah yang dijanjikan oleh reforma agraria

TARLAC, Filipina – Para petani yang mengungsi dari Hacienda Luisita di Tarlac mengenang saat-saat mereka mengolah tanah yang dijanjikan oleh reforma agraria.

Saat ini, mereka tinggal di tempat penampungan sementara, merasa sakit hati akibat kekerasan yang menghancurkan tempat yang dahulu mereka sebut sebagai rumah.
Pia Ranada melaporkan.

Garis tanaman tomat yang rapi
Sawah yang subur
Petani berusia 36 tahun Rudy Pineda biasa merawat tanaman seperti ini di pertaniannya di Barangay Balete di Hacienda Luisita, Tarlac.
Namun pada tanggal 8 Februari lalu, penjaga menghancurkan rumah-rumah petani dan menghancurkan hasil panen mereka.
Kini dia sedang membangun rumah sementara di pinggir jalan.

RUDY PINEDA, PETANI, HACIENDA LUISITA: Ada perbedaan besar saat kami membajak bagian dalam, kami tidak mengalami masalah seperti ini. Karena kami mempunyai hasil panen yang bisa kami panen untuk penghidupan keluarga kami. Apa yang dilakukan satpam adalah menghancurkan tempat tinggal kami.
(Kehidupan sangat berbeda ketika kami berada di ladang. Kami tidak mengalami kemiskinan seperti ini. Karena kami memiliki tanaman yang dapat kami panen untuk menghidupi keluarga kami. Penjaga keamanan menghancurkan rumah kami.)

Kini Rudy berjalan mengitari pagar kawat berduri orang asing di tanah miliknya sendiri.
Pineda adalah satu dari 30 petani yang mengungsi akibat pembongkaran Hacienda Luisita pada bulan Februari.

Tanah leluhur keluarga Presiden Benigno Aquino merupakan salah satu lahan pertanian terluas yang dibagikan kepada 6.000 petani oleh Departemen Reforma Agraria.
Petani seperti Pineda dulunya tinggal di lahan seluas 300 hektar yang diklaim oleh Tarlac Development Corporation atau Tadeco.
Tembok ini tidak ada di sini sebulan yang lalu. Itu dibangun oleh Tadeco di sekitar lahan yang mereka klaim menghalangi petani untuk mencapai tanaman yang telah mereka tanam selama bertahun-tahun.
Penjaga yang ditinggikan memeriksa daratan.
Sibayan hanya punya kenangan pahit terhadap pengawal Tadeco.

FLORIDA SIBAYAN, KETUA, AMBALA: Kabin kami juga dibongkar pada malam hari. Keluarga kami, termasuk suami saya, tidak bisa mengeluh karena senjata diarahkan. Kayaknya hancur banget, bahkan telur ayamnya pun pecah banget semua.
(Kabin kami juga hancur pada malam hari. Keluarga kami dan suami saya tidak dapat mengeluh karena mereka ditodongkan pistol. Mereka benar-benar menghancurkan segalanya, bahkan telur ayam kami. Mereka menghancurkan segalanya.)

TADECO menuduh para petani melakukan pelanggaran, perampokan dan penyerangan langsung terhadap penjaga. TADECO mengatakan para penjaga hanya melakukan tugas mereka untuk melindungi tanah TADECO.
Pembongkaran tersebut terjadi 4 bulan setelah DAR menyerahkan hak atas tanah kepada petani yang bersedia membayar amortisasi selama 30 tahun atas tanah tersebut.
Namun Sibayan menyebut pendistribusian tersebut merupakan penipuan besar.
Dia mengatakan para petani tidak perlu membayar untuk tanah tersebut.

MENEMANI: Beberapa tahun lagi, beberapa dekade, dengan darah dan keringat kita. Kami memang berbagi. Sampai saat ini pun 1,33 miliar uang petani belum diberikan. Mengapa kita harus membayar? 07:02 Kami dibayar.
(Sudah bertahun-tahun, puluhan tahun, kita keluarkan darah dan keringat. Kita punya bagian. Sampai saat ini, uang hasil petani P1,33 miliar itu belum diberikan kepada kita. Kenapa harus bayar? Kita sudah bayar. .)

Hanya sisa-sisa kehidupan masa lalu yang dapat ditemukan di tempat tinggal para petani.

PINEDA: Sungguh menyakitkan bagi kami untuk kehilangan mata pencaharian. Sepertinya keluargaku dibunuh karena perbuatan mereka.

(Sangat menyakitkan bagi kami untuk kehilangan mata pencaharian. Sepertinya mereka merenggut nyawa keluargaku dengan perbuatan mereka.)

Pia Ranada, Rappler, Tarlac

– Rappler.com

Hongkong Pools