• April 19, 2024
Mafia menyerang pemilik kafe Filipina di Lituania

Mafia menyerang pemilik kafe Filipina di Lituania

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang jurnalis foto Filipina yang menjadi pemilik restoran dan istrinya dilukai oleh dugaan mafia Lituania dalam sebuah insiden yang diyakini sebagai serangan bermotif rasial

MANILA, Filipina – Seorang jurnalis foto Filipina yang menjadi pemilik kafe dan istrinya disakiti oleh mafia Lituania dalam apa yang dianggap sebagai serangan bermotif rasial.

Andy Hernandez, seorang fotografer veteran yang memiliki 4 restoran bertema Asia di Lituania, mengatakan kepada Rappler melalui email bahwa seorang bos mafia melecehkan dia dan istrinya pada hari Jumat, 29 Juni, setelah dia bersikeras untuk dilayani meskipun dia datang melewati waktu tutup. .

Hernandez mengunggah dua video percakapan antara dirinya dan “Bos mafia Stanislovą Narkevičių, alias Narkuša,” dan sebelumnya dia dan istrinya dipukuli oleh 7 pria yang kemudian datang setelah dipanggil.

Ponsel kameranya berhenti merekam ketika menyentuh lantai.

Video pertama menunjukkan Narkuša – dengan celana linen putih, sepatu buaya, dengan jam tangan dan gelang emas – memanggil anak buahnya untuk datang ke kafe Hernandez di pusat kota resor bersejarah Trakai.

Hernandez mengatakan Narkuša mulai mengumpatnya ketika dia mengatakan kepadanya bahwa restoran sudah tutup pada jam 9 malam. Narkuša tiba pada pukul 21:30.

“Dia mulai memanggil saya dengan komentar yang menghina dalam bahasa Rusia…’Hoy’ artinya brengsek. Dia memanggil saya monyet, pantat hitam dan wajah hitam – semua komentar rasis,” kata Hernandez.

“Dia mengancam saya dan Monika (istrinya) dengan kekerasan fisik dan (bahwa) dia akan menghancurkan kafe tersebut. Saya menyuruh Monika untuk menelepon polisi ketika dia mulai meninggikan suaranya dan hinaannya (menjadi lebih buruk).

Dalam video kedua, Monika terlihat berjalan di antara 7 “pria sulit” dan Hernandez sebelum telepon menyentuh lantai dan berhenti merekam.

Hernandez mengatakan dia dipukul dua kali di wajahnya. “Saya merasakan salah satu gigi saya – gigi seri atas – lepas.”

Ia dipukul di bagian tulang rusuk, sedangkan Monika yang kembali mencoba turun tangan juga mendapat pukulan di bagian wajah dan perut. Saat dia mulai menjerit dan meratap, banyak orang berkumpul. Hernandez mengatakan bahwa setelah mendobrak pintu kaca restoran dengan pendingin anggur logam, Narkuša dan 7 orang memutuskan untuk pergi.

“Polisi datang setelah 30 menit, padahal stasiun berjarak 5 menit berjalan kaki,” kata pria Filipina itu.

“Kami ke kantor polisi untuk melaporkan kejadian tersebut dan kami disuruh ke rumah sakit untuk mengetahui kerusakan fisik apa yang kami alami. Kami harus kembali ke kantor polisi pada hari Senin untuk memberikan bukti kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa tidak ada orang yang melihat kejadian tersebut ingin menjadi bagian dari penyelidikan dan mempertimbangkan reputasi Narkuša sebagai “penjahat”.

Foto dan video Hernandez yang diposting di media sosial telah memicu kekhawatiran di kalangan teman dan keluarganya.

“Saya pikir serangan bermotif rasial… Krisis ekonomi selalu menyalahkan pihak luar,” tambahnya ketika seseorang bertanya apakah geng tersebut memukulinya untuk mendapatkan potongan bulanan.

Naluri

Dia mengatakan nalurinya mendorong dia untuk menggunakan ponselnya untuk merekam kejadian tersebut.

Hernandez adalah seorang jurnalis foto untuk minggu berita majalah selama 18 tahun, meliput peristiwa sejarah dan perang, termasuk pembunuhan Aquino, penggulingan Marcos, pembantaian Lapangan Tiananmen, runtuhnya Uni Soviet, Perang Teluk pertama, dan perang saudara Rwanda.

Dia menetap di negara Baltik tempat dia tinggal bersama keluarganya selama sekitar satu dekade sekarang. Ia datang ke Lituania dengan tugas sebagai fotografer perang untuk mengabadikan gerakan kemerdekaan. Monika adalah orang Lituania.

Dia saat ini memiliki 3 kafe di Vilnius, ibu kota, dan satu di Trakai tempat kejadian tersebut terjadi. Itu Kafe Mojo menyajikan masakan Asia, seperti sup Tom Yum, Sambal bayam, Nasi Goreng, dan salad Vietnam.

Lituania memiliki populasi sekitar 3 juta jiwa dan ingin bergabung dengan Zona Euro. Negara ini terpukul keras selama krisis keuangan global pada tahun 2009 dan menerapkan serangkaian langkah penghematan untuk kembali ke pertumbuhan. – Rappler.com

Togel SDY