• May 23, 2024
Mahkamah Agung dan walikota pada menit-menit terakhir

Mahkamah Agung dan walikota pada menit-menit terakhir

MANILA, Filipina – Oleh karena itu, kami akan memilih sejumlah pejabat daerah baru dalam beberapa minggu ke depan. Namun, setidaknya 5 walikota, yang terpilih pada tahun 2010, nyaris tidak mendapatkan kursi mereka.

Mahkamah Agung, yang merupakan hakim terakhir atas kasus diskualifikasi atau protes yang melibatkan mereka, memutuskan kasus mereka dengan final hanya beberapa bulan sebelum pemilu tahun 2013. Walikota yang menang ini menjabat antara 2 dan 7 bulan sebelum mencalonkan diri kembali pada bulan Mei ini.

Lima walikota menit terakhir dalam daftar ini belum termasuk Homer Saquilayan, yang awalnya dinyatakan oleh SC sebagai pemenang sah dalam pemilu 2010 di Imus, Cavite. Mahkamah Agung memutuskan Saquilayan dari Partai Nacionalista sebagai pemenang melawan Emmanuel Maliksi dari Partai Liberal, dan memerintahkan agar dia segera diangkat kembali pada 12 Maret.

Namun bulan ini, MA menerima mosi peninjauan ulang yang diajukan oleh Maliksi dan merujuk kasus tersebut kembali ke Comelec, di mana para komisaris sebelumnya dengan suara bulat memutuskan bahwa Saquilayan-lah yang menang.

Mengingat terbatasnya waktu untuk mempertimbangkan kembali masalah ini, Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr menyarankan agar keputusan harus dibuat oleh Imuseños sendiri ketika mereka memilih salah satu pesaing yang sama pada tahun 2013.

(Baca: Cemerlang: Kasus Maliksi-Saquilayan Diputuskan di TPS)

Walikota lainnya, dari Zambales hingga Maguindanao, lebih beruntung. Mereka bahkan dapat duduk sebentar.

Pos: Walikota San Antonio, Zambales

Pesaing: Romeo Lonzanida (Partai Sulong Zambales) dan Estela Deloso-Antipolo (Partai Liberal)

Kasus: Lonzanida didiskualifikasi dari pemilu 2010 karena ia dihukum pada tahun 2009 karena pemalsuan dan karena melanggar aturan batasan 3 masa jabatan. Namun, ia mengajukan permohonan peninjauan kembali sehingga namanya tetap tercantum dalam surat suara. Ia menang dengan 5.507 suara, mengalahkan Antipolo yang memperoleh 5.239 suara.

Pengucapan: MA memutuskan pada bulan November 2012 bahwa Lonzanida harus digantikan oleh saingannya Antipolo karena hukuman pidananya dan karena ia telah menjabat sebagai walikota selama 9 tahun berturut-turut, yang merupakan pelanggaran terhadap batas masa jabatan dalam Konstitusi dan Kode Pemerintahan Daerah.

Bulan tersisa di kuartal: 7 bulan

Pos: Walikota Kota Dapitan, Zamboanga

Pesaing: Dominador Jalosjos (Partai Persatuan Nasional) dan Agapito Cardino (Independen)

Kasus: Jalosjos pergi ke SC setelah Comelec membatalkan kemenangannya pada tahun 2010 karena dia dihukum karena perampokan pada tahun 1970. Jalosjos tidak menjalani hukumannya.

Pengucapan: MA menguatkan keputusan Comelec pada bulan April 2012. Namun, Jalosjos mengundurkan diri untuk mempersiapkan pencalonannya pada tahun 2013 sebagai gubernur Zamboanga del Norte. Ia digantikan oleh Wakil Walikota Patri Bajamunde-Chan, yang awalnya menolak menyerahkan kursinya, namun akhirnya mengosongkan jabatan tersebut untuk Cardino, sepupunya. Cardino baru dilantik pada Januari lalu.

Bulan tersisa di kuartal: Karena ia baru resmi menjabat pada Januari 2013, ia hanya punya waktu 5 bulan lagi untuk menjalani masa jabatannya.

Pos: Walikota Beam, Catanduanes

Permohonan: Abelardo Abundo Sr (Lakas-Demokrat Muslim Kristen)

Kasus: Abundo meminta MA membatalkan putusan pengadilan tingkat rendah, yang mendiskualifikasi dia dari pemilu 2010 karena diduga melanggar batasan tiga masa jabatan. Abundo memenangkan pemilu tahun 2001, 2004 dan 2007. Namun lawannya, Jose Torres, baru dinyatakan sebagai pemenang pada pemilu 2004. Abundo memenangkan protes jajak pendapat, yang belum diputuskan sampai tahun 2006. Dia berkompetisi lagi pada tahun 2010 dan menang.

Pengucapan: MA memutuskan pada Februari 2013 bahwa Abundo dapat menjalani masa jabatan berikutnya karena batasan 3 masa jabatan berlaku bagi mereka yang telah menjalani 3 masa jabatan berturut-turut. Masa jabatan Abundo “terputus” pada tahun 2004 karena protes pemilu selama 2 tahun.

Bulan tersisa dalam jangka waktu: 4

Pos: Walikota Sto. Thomas, Batangas

Pesaing: Osmundo Maligaya (Partai Liberal) dan Renato Federico (Partai Nacionalista)

Kasus: Federico meminta MA untuk membatalkan resolusi Comelec, yang membatalkan penggantinya atas Edna Sanchez. Federico mengajukan sertifikat pencalonannya pada Mei 2010, yang melewati batas waktu Desember 2009 untuk mengajukan sertifikat pencalonan pengganti. Surat suara kemudian sudah dicetak dengan nama Sanchez. 28.389 suara yang mendukung Sanchez dihitung mendukung Federico. Maligaya memperoleh 22.577 suara.

Pengucapan: MA menolak petisi Federico. Dalam keputusan Februari 2013 yang ditulis oleh Hakim Jose Mendoza, MA mengatakan Comelec mempunyai wewenang untuk menetapkan batas waktu pengajuan sertifikat pencalonan pengganti.

Bulan tersisa dalam jangka waktu: 4

Pos: Walikota Parang, Maguindanao

Pesaing: Talib Abo Sr (Independen) dan Ibrahim Ibay (Partai Liberal)

Kasus: Abo mengajukan kasus pemilunya ke MA setelah Comelec menghentikan Hakim Bansawan Ibrahim dalam menerapkan keputusan yang menyatakan Ibay sebagai pemenang pemilu 2010. Abo menuding Ibay berbuat curang pada pemilu 2010.

Pengucapan: Mahkamah Agung menolak petisi Abo pada bulan Maret, dengan mengatakan bahwa Comelec tidak menyalahgunakan kebijaksanaannya dalam mengeluarkan keputusan ganti rugi.

Bulan tersisa di kuartal: 2.

Kontroversi ini bukan satu-satunya kontroversi pemilu lokal yang belum terselesaikan pada tahun 2010. Hanya saja kasus-kasus yang melibatkan kasus pemilu kota adalah satu-satunya kasus yang disidangkan oleh pengadilan daerah, dan oleh karena itu sampai ke MA setelah beberapa kali naik banding.

Protes gubernur didengar oleh Komisi Pemilihan Umum, sedangkan protes kongres ditangani oleh Pengadilan Pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat. – Rappler.com

Live Result HK