• May 23, 2024
SC menghentikan jam tayang Comelec

SC menghentikan jam tayang Comelec

Pengadilan mengeluarkan perintah status quo ante untuk mengizinkan Comelec dan perusahaan media yang mengajukan petisi untuk menjelaskan posisi mereka mengenai masalah tersebut

BAGUIO CITY, Filipina – Mahkamah Agung menghentikan Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada Selasa, 16 April, dalam menerapkan pembatasan jam tayang pada iklan politik.

Dengan hasil pemungutan suara 9-6, MA mengeluarkan perintah status quo ante bahwa implementasi dari Resolusi Comelec No. 9615 dan perubahannya, resolusi no. 9631.

Perintah tersebut dikeluarkan sebulan sebelum pemilu tanggal 13 Mei, di mana para kandidat senator mencari jam tayang berbayar untuk menarik nama mereka.

Comelec di bawah Ketua Sixto Brillantes Jr menetapkan periode tayang berikut untuk iklan politik, sesuai dengan maksud Undang-Undang Pemilihan Umum yang Adil:

  • Untuk seluruh kandidat nasional, total waktu yang diberikan adalah 120 menit di semua jaringan TV dan 180 menit di semua stasiun radio.

  • Untuk seluruh kandidat lokal, total waktu yang diberikan adalah 60 menit di semua jaringan TV dan 90 menit di semua stasiun radio.

Jaringan penyiaran GMA-7, TV5 dan Kapisanan ng Brodkaster ng Pilipinas mengajukan perintah penahanan sementara terhadap peraturan Comelec pada bulan Februari, dengan mengatakan bahwa batasan tersebut terlalu “membatasi” dan melanggar hak masyarakat atas informasi. Dalam pemilu sebelumnya, Comelec yang diketuai oleh Benjamin Abalos menerapkan interpretasi undang-undang yang lebih liberal – 120 menit per stasiun TV dan 180 menit per stasiun radio.

Comelec di bawah Abalos sebelumnya menghitung batas waktu tayang per stasiun. Itu terjadi pada tahun 2004, ketika Presiden Gloria Arroyo yang menunjuknya mencalonkan diri sebagai presiden. Ini Interpretasi mengenai era udara mendorong pengeluaran pemilu ke tingkat yang sangat tinggi. Media, khususnya TV dan radio, mendapat keuntungan besar.

Pada tahun 2010 ketika pemilihan presiden dan daerah dilakukan, dua raksasa TV terbesar – ABS-CBN dan GMA 7 – melaporkan rekor pendapatan. ABS-CBN mengatakan pihaknya memperoleh P420 juta dari iklan politik pada kuartal pertama tahun itu. GMA 7 mengatakan pihaknya mengumpulkan lebih dari P2 miliar iklan politik selama pemilu nasional tahun 2010.

Di bawah Brillantes, Comelec membuat perhitungan total untuk “menjaga semangat” Undang-Undang Pemilihan Umum yang Adil dan menetapkan waktu tayang yang sama bagi semua kandidat. Comelec mengadopsi periode udara asli seperti yang diterapkan pada pemilu 2001. (Baca: Mengapa Kandidat Kembali ke Usia Tua)

Aturan “baru” Comelec mengejutkan stasiun-stasiun TV dan radio, sehingga mendorong beberapa dari mereka untuk mengajukan tuntutan ke Mahkamah Agung, sehingga menjadi status quo ante order. Perintah tersebut memberikan waktu kepada hakim untuk mendengarkan argumen dari kedua belah pihak.

Sembilan hakim yang sependapat adalah Hakim Antonio Carpio, Hakim Martin Villarama, Hakim Jose Mendoza, Hakim Lucas Bersamin, Hakim Teresita Leonardo de Castro, Hakim Diosdado Peralta, Hakim Marvic Leonen, Presbyter Velasco dan Jose Perez.

Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, Hakim Arturo Brion, Bienvenido Reyes, Mariano del Castillo, Estela Perlas-Bernabe dan Roberto Abad berbeda pendapat.

Disambut

Senator Alan Peter Cayetano, satu-satunya calon senator yang mengajukan petisi, menggambarkan keputusan tersebut sebagai “kemenangan bagi demokrasi dan bagi pemilih di daerah pedesaan miskin dengan akses terbatas atau tidak ada sama sekali terhadap televisi nasional” dalam sebuah pernyataan.

“Informasi tentang kandidat harus menjangkau setiap keluarga Filipina, bukan hanya mereka yang memiliki akses terhadap TV nasional,” kata Cayetano. “Keputusan ini merupakan kemenangan bagi para pemilih, khususnya masyarakat miskin di daerah pedesaan terpencil yang kini memiliki kesempatan untuk mendengar lebih banyak tentang advokasi berbagai kandidat.”

GMA-7, salah satu pemohon, juga menyambut baik perintah MA.

Butch Raquel, konsultan ketua dan CEO komunikasi korporat stasiun tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami berpendapat bahwa cara termurah dan paling efektif untuk memberi informasi kepada publik tentang kualifikasi para kandidat, dan isu-isu yang mereka hadapi selama pemilu, adalah dengan melakukan hal tersebut. melalui media radio dan televisi.”

Ia mengutip kolom surat kabar yang ditulis oleh mantan Ketua Hakim Artemio Panganiban yang mengatakan, “Iklan berdurasi 30 detik yang dipasang di Channel 7 ‘Kapuso Mo Jessica Soho’ dapat menjangkau rata-rata 9.509.573 orang.

Perhitungan ini diperoleh dari laporan Nielsen Filipina, perusahaan rating TV-radio yang digunakan oleh sebagian besar pengiklan. Dengan menggunakan tarif iklan tunggal reguler sebesar P419.265, biaya rata-rata per orang hanya empat sen. Program lain lebih murah, namun menjangkau lebih sedikit orang.” dengan laporan dari Purple Romero dan Aries Rufo/Rappler.com

Pengeluaran HK