• February 23, 2024
Makan seperti manusia gua

Makan seperti manusia gua

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Diet ‘manusia gua’ memerlukan pikiran terbuka, bukan kontroversi

MANILA, Filipina – Menyatukannya secara organik adalah satu hal lechon (babi panggang) sebenarnya mungkin lebih sehat daripada makanan cepat saji yang mengandung lemak trans.

Menganjurkan banyak daging dalam makanan seseorang adalah hal yang berbeda.

Hipotesis ini lebih dari cukup untuk membuat penasaran beberapa orang, namun dengan mudah ditolak karena adanya korelasi kuno antara daging, kolesterol dan penyakit jantung.

Namun hal inilah yang dilakukan oleh gelombang baru ahli gizi. Hal yang mengejutkan tentang hal ini: cara para ahli gizi menganjurkan konsumsi makanan yang secara tradisional dianggap “tidak sehat”.

Mereka juga menentang apa yang dianggap sebagai makanan pokok di banyak negara di dunia: sereal, baik dalam bentuk nasi panas atau sarapan. roti asin (roti asin).

Dokter jantung dr. William Davis dengan cepat menyarankan untuk menghilangkan gandum dari makanan pasiennya setiap kali mereka menderita penyakit yang tidak dapat dijelaskan. Dia menceritakannya dalam buku terlarisnya Perut gandum bagaimana pasiennya dengan cepat menurunkan berat badannya yang tidak sehat, menyembuhkan diabetes secara efektif, mendapatkan kembali energi, dan bahkan memperlambat proses penuaan dengan melakukan hal tersebut. Sejumlah testimoni cemerlang juga disertakan dalam buku ini; semuanya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Dia berpendapat bahwa sebagian besar masalah obesitas di Amerika dimulai ketika Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mulai menganjurkan produk gandum.

Dr Davis memperhatikan pola di antara pasiennya yang secara sadar mencoba menjalani gaya hidup sehat dengan pola makan dan olahraga yang tepat. “Kebanyakan orang akan berkata, ‘Saya tidak mengerti. Saya berlatih lima hari seminggu. Saya mengurangi lemak dan meningkatkan biji-bijian sehat saya. Tetap saja, berat badan saya tidak bisa berhenti bertambah,” tulis Davis.

Ia menyebutkan banyak alasan mengapa gandum merupakan penyebab buruknya kesehatan: gandum yang kita makan saat ini bukanlah gandum yang biasa dimakan oleh kakek-nenek kita (akibat perkawinan silang yang merajalela dan tidak terkendali); indeks glikemik tinggi pada produk gandum yang meningkatkan gula darah lebih banyak daripada gula meja atau sepotong Snickers; sifat adiktif gandum yang menyebabkan makan berlebihan, dan banyak lagi.

Pakar kesehatan lainnya mendorong hal ini lebih jauh dengan menganjurkan penghapusan total biji-bijian dan kacang-kacangan dari makanan, bukan hanya gandum.

Masukkan pola makan Paleo dan Primal, yang memiliki sedikit perbedaan namun pada dasarnya menyerukan penghapusan biji-bijian dari pola makan. Mereka cukup populer di Amerika Serikat, dengan banyak buku tentang Paleo dan Primal yang saat ini masuk dalam daftar buku terlaris Amazon.com.

Diet yang diusulkan memiliki banyak nama dan memiliki banyak kesamaan: bebas gluten, rendah karbohidrat, bebas susu, paleo atau primal. Ini pada dasarnya semua tentang makanan olahan sebelumnya, lemak buatan dan biji-bijian untuk hidangan yang lebih enak dan alami.

Paleo dan Primal umumnya dikenal karena meniru pola makan nenek moyang pemburu-pengumpul kita. Premisnya adalah bahwa perut dan usus kita tidak berkembang sebanyak manusia pertama, dan oleh karena itu makanan olahan saat ini tidak dicerna dengan baik dan sebanyak yang kita harapkan di dalam tubuh kita.

Pola makan pemburu-pengumpul terdiri dari daging (Loren Cordain, penulis Buku Masak Diet Paleolebih memilih daging tanpa lemak tetapi jangan menghindar dari adat istiadat budaya Filipina yang menggunakan semua bagian hewan yang dapat dimakan), makanan laut, ayam, sayuran segar, dan buah-buahan.

Makanan ini (harus) bebas dari lemak buatan dan bahan pengawet tidak sehat yang menjangkiti masyarakat saat ini dan menyebabkan obesitas dan diabetes. Tidak ada biji-bijian yang tidak enak tanpa proses pengolahan atau pemasakan yang dimasukkan dalam daftar.

Diet Paleo dan Primal juga menganggap lemak alami itu sehat. “Meskipun sering disalahartikan dan disalahartikan, lemak tertentu memberikan nutrisi penting yang tidak tersedia dalam makanan lain—nutrisi yang penting bagi berfungsinya banyak sistem fisiologis,” kata Mark Sisson dalam Buku masak cetak biru primordial.

Penting juga untuk tidak mengartikan “diet Manusia Gua” secara harfiah, yang menjadikannya sasaran banyak lelucon tentang makan daging mentah dan banyak lagi.

Cordain menulis: “Tidaklah penting untuk menduplikasi pola makan pemburu-pengumpul. Ini akan menjadi tugas yang hampir mustahil di dunia abad ke-21 ini, karena banyak dari makanan tersebut sudah tidak ada lagi, tidak tersedia secara komersial, atau tidak sesuai dengan selera dan bias budaya kita saat ini.”

Namun, pola makan ini mengutamakan bahan-bahan organik lokal untuk kesegaran dan kepadatan nutrisi yang optimal.

Sudahkah Anda mencoba makan seperti manusia gua hari ini? – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data SDY