• February 25, 2024
(Makanan) Pipino: Harapan bagi pecinta daging

(Makanan) Pipino: Harapan bagi pecinta daging

MANILA, Filipina – Gagasan tentang makanan vegan mungkin sedikit menakutkan, terutama bagi orang seperti saya yang pernah berganti-ganti antara burger keju cepat saji berminyak dan makanan berdosa. mendesis selama beberapa minggu di universitas.

Namun, saya menjadi tertarik dengan gagasan vegan ketika saya mengetahui tentang Pipino, tempat vegan lucu di Desa Guru yang disukai semua orang – pecinta daging, “flexitarian”, dan vegetarian.

Saya mengundang dua teman pecinta kuliner saya untuk melakukan perjalanan kuliner ini bersama saya. Kami membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk pergi dari Taft ke Kota Quezon, tetapi Pipino sepadan dengan waktu yang kami habiskan di jalan.

Ulasannya tidak berbohong. Pipino tidak mengecewakan.

Makanannya sangat enak sehingga saya melupakan kekhawatiran saya tentang makan vegan. Tempat ini senyaman mungkin. Interiornya dicat dengan warna pastel.

Selain suasananya yang menawan, ada juga tipografi menu kreatif yang dilakukan oleh salah satu pemilik Pipino sendiri, Alessandra Lanot, seorang vegetarian dan desain grafis yang luar biasa.

ALESANDRA LANOT LUAR BIASA VEGETARIAN.  Foto oleh Juric Cancio

Seorang vegetarian selama bertahun-tahun, Alessandra belajar desain grafis di New York langsung setelah lulus universitas. Semua pilihan vegetarian dan vegan yang lezat di New York mengilhami mimpinya untuk membuka tempat vegetarian sendiri di Manila.

Pipino dimulai sebagai menu sederhana yang disajikan di Pino Restobar, yang dimiliki bersama oleh pacar Alessandra saat itu (dan kini suaminya), PJ Lanot.

Dari menu Pino, Pipino kini menjadi restoran tersendiri. Yang membuatnya unik adalah menu vegannya. Artinya Pipino tidak menggunakan produk hewani atau susu. Meski demikian, hal tersebut tidak membuat makanan yang mereka tawarkan menjadi kurang nikmat. Dan anggarannya juga tidak terlalu besar. Porsinya besar dan pastinya dimaksudkan untuk dibagikan.

Saya dan teman-teman memulai makan dengan sup mereka hari ini, sup krim labu. Hanya dengan P40, tingkat krimnya pas, dan rasa labunya enak. Ini disajikan dengan baik untuk mempersiapkan selera kita untuk hidangan lainnya.

KRIM SUP LEMAK

Berikutnya adalah salad mangga tango dengan campuran sayuran organik, vinaigrette, tomat ceri, jamur segar, mentimun, dan irisan mangga. Salad ini cukup istimewa karena rasa mangganya yang manis. Itu tercampur rata dengan campuran sayuran. Vinaigrettenya juga sangat enak tetapi tidak mengalahkan sisa salad. Campurannya tepat antara manis dan tajam, dan campuran sayurannya membersihkan langit-langit mulut.

SALAD MANGGA TANGO

Kami juga memesan mie soba soba dingin dengan salsa mangga, tahu renyah, dan mirin kedelai. Kelihatannya terlalu cantik untuk dimakan, tapi kami tetap menyelam. Salsa mangga merupakan perpaduan warna dan rasa, dan sangat melengkapi mie. Konsistensi tahunya juga bagus. Itu tidak terlalu lembek. Saat kami menghabiskan salad dan hidangan ini, kami telah menjadi penggemar berat mangga Pipino yang manis—tapi tidak terlalu banyak—.

MIE SOBA DINGIN

Pencuri pertunjukan tetap harus menjadi hidangan berikutnya yang kami coba, steak semangka dengan tumbukan talas miso, kacang panjang, dan acar jamur. Wah, enak sekali! Pertama, pelapisannya dilakukan dengan sangat baik, dan warna hijau dan merah tampak menarik. Tapi yang luar biasa adalah steak semangka itu sendiri. Anda harus mencobanya untuk memahaminya. Memang terlihat seperti semangka, tapi sejujurnya, rasanya benar-benar seperti sepotong steak yang berair. Anda bahkan tidak merasakan sedikit pun rasa semangka. Ini adalah steak tanpa rasa bersalah, dan hanya tekstur semangka yang juicy. Kami semua kagum dengan cara para koki di Pipino menyusun resep seperti itu, dan Alessandra berseri-seri dengan bangga saat kami mengunyah semangka, kacang panjang, dan kentang tumbuk.

Kami juga mencoba burger keju portobello isi dengan saus barbekyu di atas roti gandum, yang jauh lebih enak daripada burger keju berminyak mana pun yang pernah saya coba. Porsi besar jamur Portobello, saus barbekyu, dan keju vegan merupakan kombinasi yang lezat, dan semuanya sangat cocok dengan roti gandum yang renyah. Keripik irisan yang menyertainya tidak memiliki rasa minyak hambar yang biasanya disajikan dengan kentang goreng cepat saji.

BURGER KEJU ​​​​PORTOBELLO BAHAN

Alessandra juga memastikan kami dapat mencicipi produk terlaris sepanjang masa, lasagna vegan. Itu terbuat dari terong, lobak pedas, tahu dan zucchini, yang memberi sedikit rasa pada lasagna tanpa keju. Tekstur tahunya membuat hidangan ini terasa lembut dan tidak berdosa sama sekali. Sayurannya tercampur dengan sangat baik, jadi kami tidak tahu yang mana, tapi saya dan teman-teman terlalu sibuk makan.

Seolah-olah kami belum cukup terkesan dengan Pipino, Alessandra mengizinkan kami mencoba kue mangkuk dan es krim vegan untuk hidangan penutup. Rasa cupcakenya cukup baru bagi kami, tapi rasanya juga sangat lezat. Alessandra memberi tahu kami bahwa mereka menggunakan susu kacang sebagai penggantinya, dan mereka bahkan membuat susu tersebut di Pipino. Rasa favorit saya adalah kayu manis vanila, tetapi muffin kelapa berada di urutan kedua. Itu memiliki rasa kelapa yang nyata. Perpaduan timun serai-jahenya menarik, memiliki rasa yang segar dengan sedikit rasa manis.

PILIHAN CANGKIR VEGETARIAN

Yang benar-benar menjual kami adalah es krim dan serbat. Mereka juga menggunakan susu kacang untuk resep ini, dan semua es krim serta serbat juga dibuat di Pipino. Porsi es krimnya kental, tapi tidak terlalu kental, dan rasanya sangat menonjol. Es krim lemon segar merupakan sentuhan yang menarik, dan sangat cocok dengan graham cracker, yang juga mereka buat di Pipino. Es krim coklat hitamnya adalah coklat murni, dan serbat pisang memiliki rasa yang sangat tropis. Makanan penutup adalah akhir sehat yang sempurna untuk makanan yang sama sehatnya.

PILIHAN ES KRIM VEGETARIAN

Jika veganisme berarti makan di Pipino’s setiap hari, maka saya akan dengan senang hati mendaftar.

Namun memutuskan untuk menjadi vegan membutuhkan banyak disiplin dan komitmen. Bagi orang-orang yang bukan vegetarian atau vegan tetapi suka makan sayuran, atau setidaknya mereka yang ingin mencoba hidangan vegan seperti saya, Pipino adalah tempat terbaik untuk dikunjungi.

Hal yang saya sukai dari Pipino adalah bahwa ini juga merupakan tempat bagi orang-orang yang peduli terhadap lingkungan, dan ingin mengurangi jejak karbon mereka dengan makanan vegan yang lezat sekaligus.

Saya meninggalkan Pipino bersama teman-teman dengan mengetahui bahwa saya pasti akan kembali lagi, namun saya gembira karena mungkin pada kunjungan berikutnya saya akan mengurangi jejak karbon karena saya tidak perlu melakukan perjalanan jauh ke Kota Quezon. Alessandra memberi tahu kami bahwa cabang di Makati sedang dalam pengerjaan. Itu kabar baik. – Rappler.com

(Pipino berada di #39 Malingap St., Desa Guru, Kota Quezon. Buka setiap Senin hingga Sabtu, pukul 11.00 -12.00, dan Minggu pukul 11.00 -10.00.

Ke mana Anda pergi pada perjalanan kuliner terakhir Anda? Tempat dan hidangan baru apa yang Anda temukan? Adakah resep orisinal yang sudah Anda kumpulkan? Beritahu kami tentang mereka! Kirimkan cerita dan foto Anda melalui email dengan judul subjek BEST EAT ke [email protected].)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

SDy Hari Ini