• June 16, 2024
Malacanang tunda penerbitan EO penambangan final

Malacanang tunda penerbitan EO penambangan final

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacanang menunda penerbitan perintah eksekutif mengenai kebijakan pertambangan baru untuk memberikan lebih banyak waktu untuk konsultasi dengan pemangku kepentingan

MANILA, Filipina – Malacanang telah menunda penerbitan perintah eksekutif mengenai kebijakan pertambangan baru guna memberikan lebih banyak waktu untuk konsultasi dengan pemangku kepentingan, kata Sekretaris Eksekutif Paquito N. Ochoa Jr. pada Rabu, 29 Februari.

EO pertambangan ini membuat heboh para pelaku pertambangan dan pendukung investasi setelah rancangan undang-undang tersebut bocor. Versi drafnya menyerukan peninjauan kembali kontrak sumber daya, peraturan yang lebih ketat, dan pemotongan keringanan pajak.

Pada hari Selasa, 28 Februari, Menteri Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Ramon Paje mengatakan kepada Malaya bahwa departemennya “disetel dengan baik” rancangan kebijakan pertambangan pemerintah yang kini siap mendapat persetujuan dari Presiden Aquino.

Malacanang seharusnya merilis EO terakhir pada hari Rabu.

Ochoa mengatakan bahwa Malacanang menyadari kekhawatiran mengenai EO, dan oleh karena itu “kebijakan pertambangan baru akan dikeluarkan setelah kami memperoleh masukan yang diperlukan dari sektor terkait dan setelah penilaian menyeluruh dan lengkap mengenai dampak pedoman ini.”

Ochoa menyebutkan “masalah-masalah penting yang terlibat dan dampak signifikan yang ditimbulkan oleh industri pertambangan terhadap kesejahteraan masyarakat dan lingkungan.”

“Saat ini kami sedang melakukan konsultasi tambahan dengan para pemangku kepentingan di industri pertambangan sehingga kami dapat mengadopsi arahan yang mempertimbangkan kepentingan semua pihak yang terkena dampak industri pertambangan – terutama masyarakat yang terkena dampak langsung dari operasi pertambangan – sesuai dengan undang-undang dan peraturan yang ada. dan standar lingkungan yang ketat,” kata Ochoa.

Dalam siaran persnya juga pada hari Rabu, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan bahwa meskipun tenggat waktu yang ditetapkan presiden belum dipenuhi, EO akhir sedang diselesaikan “dengan mempertimbangkan pertimbangan para pemangku kepentingan.”

“Ini adalah sesuatu yang kami tahu akan mempengaruhi investasi di industri pertambangan. Jadi itu benar-benar harus dilakukan dengan sangat-sangat hati-hati,” ujarnya.

Lacierda mengatakan, para pengelola ekonomi menyampaikan masukannya kepada Ochoa.

Kelompok bisnis besar, termasuk Kamar Dagang dan Industri Filipina (PCCI) dan Kamar Dagang Asing Bersama (JFC), sebelumnya telah menyatakan keprihatinan atas kemungkinan dampak buruk dari EO, namun pejabat istana mendesak mereka untuk menunggu EO final sebelum disahkan. penilaian. Itu.

Pada hari Jumat, 2 Maret, perwakilan kelompok pro dan anti pertambangan akan bertanding dalam sebuah forum di Makati City. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Keluaran Sydney