• February 25, 2024
Malam penembakan yang panas di Witherspoon membantu Air21 memaksakan Game 5

Malam penembakan yang panas di Witherspoon membantu Air21 memaksakan Game 5

Manila, Filipina – Impor Wesley Witherspoon menjatuhkan 8 lemparan tiga angka dan Air21 secara keseluruhan mengkonversi 15 – sebuah rekor waralaba – saat Express mengalahkan San Mig Coffee Mixers, 94-91, pada hari Senin, 5 Mei untuk memaksa . Game 5 do-or-die pada hari Rabu dengan perjalanan ke Final TVolution Beranda Piala Komisaris PBA dipertaruhkan.

Witherspoon, yang mengumpulkan total 32 poin, 8 rebound, dan 4 steal dalam permainan tersebut, dibantu oleh pemain lokal Joseph Yeo, Asi Taulava dan Mark Cardona, yang masing-masing menyumbang 13, 12 dan 11 marker.

Mixers, sebaliknya, mendapat 26 poin dari PJ Simon dan 22 poin dari James Yap, sementara pemain impor mereka, James Mays, memiliki 14 poin tersisa dengan 21 rebound. Marc Pingris, sementara itu, mengalami malam yang sulit lagi, dengan hanya 6 poin dan 6 papan.

“Mereka mungkin menantikan untuk bermain di final,” kata pelatih kepala Air21 Franz Pumaren tentang SMC setelah timnya memenangkan Game 4. Ia pun menambahkan, timnya belum ada rencana untuk mengambil cuti lebih awal sebelum pertandingan malam ini.

“Mereka tidak ingin mengakhiri konferensi hari ini.”

Setelah Simon mengonversi layup turnover Express untuk membuat skor menjadi 66-61 di kuarter ketiga, Air21 menghasilkan 5 penanda langsung untuk memasuki kuarter terakhir dengan ruang bernapas 10 poin, diakhiri dengan bom tiga poin Simon Atkins.

Di periode terakhir, Mark Cardona membukukan 9 poin cepat di 6 menit pertama untuk membantu memperbesar keunggulan klubnya.

Setelah 3-ball kedelapan Witherspoon dan permainan tiga poin dari Atkins membuat Express unggul, 90-73, dengan waktu tersisa kurang dari 5 menit, 6 poin cepat dari Mixers membuat mereka tetap berada dalam jarak serang. Namun, gol lapangan berturut-turut dari Cardona dan Yeo membantu tim mereka mendapatkan kembali keunggulan 17 poin, membuat mereka tetap memegang kendali sepanjang pertandingan.

Itu sebabnya kami berada di semifinal, kata Pumaren. “Ada pendekatan tertentu dalam setiap pertandingan. Namun dalam dua pertandingan terakhir hal itu menghilang.”

Meskipun skor akhir membuat Express menang hanya dengan selisih tiga, pertandingan cukup ditentukan dengan sisa waktu dua menit. Namun demikian, Mixers mampu melanjutkan kegembiraan terakhirnya, hanya tertinggal tiga kali setelah Yap triple tenggelam dengan sisa waktu 1,7 detik dalam permainan.

Express lebih fisik untuk memulai Game 4 daripada di Game 3 dengan tidak membiarkan perusahaan besar SMC mengambil papan ofensif yang mudah untuk melakukan pukulan balik.

Air21 mengejutkan pelanggaran Mixers dengan menggunakan full-court press di hampir setiap penguasaan bola SMC di babak pertama, yang tidak mengejutkan bagi skuad yang dilatih oleh Franz Pumaren.

Berkat sepasang percobaan dari Witherspoon dan Jonas Villanueva serta steal dan layup akrobatik dari Yeo, Air 21 melaju ke ambang awal, unggul 16-7, sementara di saat-saat awal tim yang lebih putus asa terbukti. pertandingan.

Saat timnya membutuhkan semangat, Tim Cone beralih ke rookie Ian Sangalang, yang ia panggil untuk memberikan lebih banyak daya tembak menjelang Game 3.

Namun, mahasiswa baru kesulitan, mencetak 1-untuk-3 dari lapangan pada tahap awal saat Express memimpin 26-14 setelah 12 menit permainan.

Sebuah permainan tiga poin dari Sangalang dan sebuah floater dari Mark Barroca mengawali potensi laju San Mig Coffee di momen-momen pembuka kuarter kedua.

Namun tidak butuh waktu lama bagi Witherspoon untuk membalasnya dengan beberapa kali 3 bola lagi, disusul dengan beberapa selebrasi pasca-tembakan yang menggemparkan para penggemar SMC di Big Dome.

“Nah, latihan kemarin, kami hanya melakukan sedikit pencarian jiwa. Seperti yang saya coba sampaikan kepada para pemain, ‘Kita hanya harus menikmati permainan ini, melebarkan sayap, dan jika terbuka, jangan ragu,’” tambah Pumaren ketika ditanya bagaimana timnya bisa menjatuhkan begitu banyak. .bertiga.

The Mixers yang kesulitan mencapai set ofensifnya berkat tekanan Air21 dan zona 2-3, akhirnya berhasil menemukan ritme berkat tandem jumper dari James Yap yang membawa grupnya unggul lima kemenangan, 38-33, dengan 2 :30 untuk masuk ke lagu kedua.

Namun, layup mudah untuk Taulava dan triple lainnya untuk Witherspoon, yang mencetak lima gol di babak pertama, membuat SMC tidak bisa berbuat apa-apa.

Pada babak pertama, Express berada di puncak, 48-39 – berkat Yeo tiga saat sebelum akhir babak kedua – dan 24 menit lagi untuk memaksakan Game 5.

Witherspoon melanjutkan rentetan tembakan tiga angkanya di awal kuarter ketiga, membuat dua tembakan sehingga totalnya menjadi tujuh pada saat itu. Namun, tekanan yang mengganggu tidak kunjung hilang, dan mampu meningkatkan reli 8-0 yang akhirnya dihentikan oleh serangan Mark Borboran di pinggir lapangan.

Skor:

Udara21 (94): Witherspoon 32, Yeo 13, Taulava 12, Cardona 11, Borboran 8, Ramos 7, Atkins 6, Villanueva 3, Burtscher 2

Kopi San Mig (91): Simon 26, Yap 22, Mei 14, Sangalang 9, Pingris 6, Barroca 6, Devance 4, Melton 4, Mallari 0, Reavis 0

Skor Kuartal: 26-14, 48-39, 71-61, 94-91

Catatan Permainan: Setelah kalah rebound 54-26 di Game 3, Express hanya mencatatkan satu rebound lebih sedikit (46-47) dibandingkan Mixers di game malam ini; Penyerang Air21 Sean Anthony melewatkan pertandingan kedua berturut-turut karena cedera kaki; 15 percobaan Express menyamai rekor konferensi untuk percobaan terbanyak oleh sebuah tim; SMC memaksa lawannya melakukan 18 turnover, menghasilkan 23 poin – Rappler.com

Data Sydney