• May 23, 2024
Malaysia menolak penutupan Sabah

Malaysia menolak penutupan Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-2) Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengatakan kepada Presiden Benigno Aquino III bahwa anak buah Sultan harus menyerah

FELDA SAHABAT, Malaysia (UPDATE ke-2) – Menteri pertahanan Malaysia pada Kamis, 7 Maret menolak tawaran gencatan senjata yang diajukan oleh seorang sultan Filipina kecuali para pejuangnya yang melancarkan invasi mematikan “menyerah tanpa syarat.”

“Gencatan senjata sepihak tidak diterima oleh Malaysia kecuali para militan menyerah tanpa syarat,” kata Menteri Pertahanan Ahmad Zahid Hamidi melalui akun Twitter-nya.

Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri mengumumkan gencatan senjata sepihak pada pukul 12:30 siang (0430 GMT) dan meminta balasan dari Malaysia, yang angkatan bersenjatanya saat ini memburu para penjajah di sudut terpencil pulau Kalimantan.

Kiram mengirim pengikutnya dari rumah mereka di pulau Filipina selatan melintasi Laut Sulu untuk menegaskan klaim leluhur atas negara bagian Sabah di Malaysia, yang terletak di ujung utara Kalimantan.

Setidaknya 28 orang – 20 militan dan delapan petugas polisi – telah dilaporkan sejak pertempuran awal dimulai lebih dari tiga minggu lalu di kota pertanian Tanduo yang sepi.

Zahid menambahkan: “Jangan percaya tawaran gencatan senjata dari Jamalul Kiram. Demi rakyat Sabahan dan seluruh rakyat Malaysia, musnahkan semua militan terlebih dahulu.

LOCKDOWN SABAH.  Seorang polisi Malaysia bersenjata menjaga pos pemeriksaan keamanan di Lahad Datu pada 6 Maret 2013. AFP PHOTO / MOHD RASFAN

Tidak ada gencatan senjata sepihak – PM Malaysia

Dalam konferensi pers yang disiarkan televisi, Perdana Menteri Malaysia Najib Razak kemudian menegaskan bahwa pemerintahnya tidak akan menerima gencatan senjata yang diumumkan sultan.

Najib, yang mengunjungi zona konflik, mengatakan dia telah berbicara dengan Presiden Filipina Benigno Aquino III dan mengatakan kepadanya bahwa para militan harus menyerah.

Sabahans, pemimpin Malaysia menegaskan, memilih untuk bergabung dengan Federasi Malaysia pada awal tahun 1962.

Najib juga mengatakan bahwa “kawasan keamanan khusus” dengan 5 batalyon polisi dan militer tambahan akan dibentuk di pantai timur Sabah sementara pertempuran terus berlanjut.

Wilayah tersebut akan mencakup Kunak, Tawau, Lahad Datu, Sandakan dan Semporna, semuanya menghadap perbatasan laut antara Malaysia dan Filipina.

Seruan Kiram untuk melakukan gencatan senjata muncul setelah Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon menyerukan solusi damai terhadap invasi aneh tersebut, yang merupakan krisis keamanan terbesar di Malaysia selama bertahun-tahun.

Hal ini juga bertepatan dengan kunjungan mendadak pemimpin negara tersebut ke wilayah tersebut untuk memeriksa operasi keamanan.

Pemerintahan Najib menghabiskan waktu tiga minggu untuk membujuk para penjajah agar pergi, namun pada hari Selasa melancarkan serangan militer setelah mereka berulang kali menolak, sehingga melibatkan pasukan keamanan dalam beberapa baku tembak yang mematikan.dengan laporan dari KD Suarez, Carlos Santamaria dan Agence France-Presse/Rappler.com

Hk Pools