• May 26, 2024
Malaysia meragukan keberhasilan serangan tersebut

Malaysia meragukan keberhasilan serangan tersebut

Kepala kepolisian nasional Malaysia mengemukakan kemungkinan bahwa orang-orang bersenjata Filipina telah melarikan diri

Teman Felda, MalaysiaMalaysiaMiliter melancarkan serangan sengit pada Selasa, 5 Maret, yang melibatkan jet tempur terhadap 300 penyerang Filipina setelah pertempuran mematikan selama tiga minggu, namun para pendukung militan mengatakan mereka telah melarikan diri dan masih hidup dan sehat.

MalaysiaKapolri juga meragukan keberhasilan serangan udara dan darat tersebut, dengan mengatakan bahwa “operasi pembersihan” belum menemukan satupun mayat dan menyatakan bahwa setidaknya beberapa militan mungkin telah melarikan diri.

Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengatakan ketika penggerebekan sedang berlangsung, dia tidak punya pilihan selain mengerahkan militer untuk mengakhiri serangan tersebut. Malaysiakrisis keamanan terbesar dalam beberapa tahun setelah penjajah menolak menyerah dan 27 orang terbunuh.

Sehari setelah Filipina menyerukan pengendalian diri, Malaysia melancarkan serangan fajar terhadap sekitar 100-300 pria bersenjata di Pulau Kalimantan, yang menyerbu untuk mengklaim wilayah Malaysia atas nama bekas kesultanan Filipina.

Pesawat tempur mengebom desa Tanduo yang tidak bergerak Sabah negara bagian di ujung utara Pulau Kalimantan, disusul dengan serangan darat oleh pasukan. Kawasan tersebut terletak di antara perkebunan kelapa sawit yang luas.

“Semakin lama invasi ini berlangsung, semakin jelas bagi pihak berwenang bahwa penjajah tidak berniat untuk pergi Sabah,” kata Najib dalam sebuah pernyataan.

Pada Selasa sore, media Malaysia melaporkan bahwa “Tentara Sulu” telah dikalahkan. (Baca: Tentara Sulu Kalah)

Namun Abraham Idjirani, juru bicara sultan Jamalul Kiram III, mengatakan kepada AFP bahwa serangan itu terjadi “jauh dari tempat” orang-orang mereka berada, dan mengatakan bahwa ia berbicara dengan pemimpin kelompok bersenjata tersebut sekitar delapan jam setelah serangan dilancarkan.

Melarikan diri?

Kepala polisi federal Malaysia Ismail Omar kemudian mengatakan kepada wartawan dalam konferensi pers beberapa jam setelah serangan awal bahwa tentara yang menyisir area luas di lahan perkebunan berbukit belum menemukan satu pun militan yang tewas.

Dia menambahkan bahwa pasukan Malaysia tidak mengalami korban jiwa.

Jika para penyusup benar-benar lolos dari penjagaan ketat polisi dan militer, kemungkinan besar hal ini akan memicu persepsi ketidakmampuan aparat keamanan dalam menangani masalah tersebut, dan menimbulkan kekhawatiran bahwa orang-orang bersenjata dan berbahaya akan berkeliaran.

Krisis ini terjadi sebagai MalaysiaKoalisi yang berkuasa selama 56 tahun bersiap untuk menghadapi pemilu yang diperkirakan akan menjadi pemilu terdekat di negara itu melawan oposisi tangguh, yang mengkritik penanganan invasi.

Jamalul Kiram III, 74 tahun, yang memproklamirkan diri sebagai sultan dan pemimpin pemberontak, mengatakan di Manila pada Selasa pagi bahwa para pejuang, termasuk adik laki-lakinya, “akan bertempur sampai orang terakhir”.

Mayoritas beragama Islam Malaysia dikejutkan oleh serangan yang sangat berani dari kelompok Islamis, yang mengklaim memiliki kendali leluhur Jamalul Sabah sebagai pewaris Kesultanan Sulu yang sekarang sudah tidak ada lagi.

Para penyerbu telah bersembunyi di desa Tanduo sejak mereka mendarat dengan perahu bulan lalu. Hal ini menunjukkan lemahnya keamanan Malaysia di wilayah tersebut dan ancaman yang terus berlanjut dari kelompok Islamis Filipina selatan.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencegah hal ini, namun pada akhirnya rakyat Kiram memilih jalan ini,” kata juru bicara Presiden Filipina Benigno Aquino.

Kekerasan pertama kali meletus di Tanduo pada hari Jumat tanggal 1 Maret dengan baku tembak yang menyebabkan 12 pria bersenjata dan dua petugas polisi tewas. Baku tembak lainnya pada hari Sabtu di kota Semporna, beberapa jam perjalanan darat, menewaskan enam polisi dan enam pria bersenjata.

Polisi telah mengatakan pada akhir pekan bahwa mereka sedang mencari sekelompok pria bersenjata “aneh” di kota lain, namun tidak memberikan informasi lebih lanjut.

Sementara itu, pengikut Kiram telah berulang kali memperingatkan bahwa lebih banyak lagi militan yang siap masuk Sabah.

Anggota kelompok pemberontak Muslim Filipina, Front Pembebasan Nasional Moro, yang setuju untuk melucuti senjatanya pada tahun 1990an dan melepaskan klaimnya atas wilayah tersebut. Sabah sebagai bagian dari perjanjian damai, juga terlibat dalam pertempuran mematikan Malaysiakata pemimpin kelompok itu.

Filipina juga mengatakan angkatan lautnya menghentikan 70 orang lainnya melintasi perbatasan laut untuk membantu para militan.

Kekacauan tersebut menyebabkan kepanikan di Semporna, di mana sejumlah warga terlihat oleh reporter AFP pada hari Senin meninggalkan kota tersebut karena takut akan terjadinya lebih banyak kekerasan.

Kekuasaan Kesultanan Sulu memudar sekitar satu abad yang lalu, namun ahli warisnya tetap bersikeras pada kepemilikan kekayaan sumber daya Sabah dan masih menerima pembayaran nominal Melayu berdasarkan perjanjian sewa yang awalnya dibuat oleh kekuatan kolonial Barat. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Live Result HK