• February 22, 2024
Mantan juara tinju Julaton melakukan debut ONE FC

Mantan juara tinju Julaton melakukan debut ONE FC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ana Julaton Filipina-Amerika adalah juara dunia tinju. Bisakah ia mencapai prestasi yang sama dalam seni bela diri campuran?

SINGAPURA – Seiring dengan berkembangnya seni bela diri campuran di Asia, para penggemar dapat berharap untuk mulai melihat bunga mawar di antara semak duri.

One Fighting Championship akan menampilkan dua petinju Filipina yang menjadi petarung MMA di kartu Rise of Heroes mereka pada tanggal 2 Mei di Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Mantan Juara Kelas Bantam Super Wanita WBO Ana Julaton dari Daly City, California, serta mantan penantang gelar dunia Jujeath Nagaowa dari La Trinidad, Benguet keduanya akan masuk ke kandang One FC bulan depan.

Tinju adalah bagian penting dari MMA, karena pertarungan selalu terjadi. Sejumlah petarung MMA terkemuka saat ini memulai karir bertarung mereka sebagai petinju, terutama Anderson Silva, yang secara luas dianggap sebagai Michael Jordan dalam seni bela diri campuran, yang menjalani dua pertarungan tinju profesional sebelum beralih ke pertarungan kandang.

Julaton, yang pernah memegang gelar kelas bulu junior WBO dan IBA, memiliki rekor profesional (13-4-1, 2 KO) dan sempat dilatih oleh pelatih Hall of Fame Freddie Roach, dilatih. Pemain berusia 33 tahun itu kehilangan gelarnya saat kalah telak pada tahun 2012 dari Yesica Patricia Marcos di Mendoza, Argentina.

Sejak itu, Julaton terus berkompetisi di dalam lingkaran persegi, namun telah lama merencanakan persilangan ke MMA. Namun, ia tidak asing dengan seni bela diri, memegang sabuk hitam Tae Kwon Do dan Kenpo Karate dan berlatih sejak usia 10 tahun, sehingga peralihannya ke olahraga yang sepenuhnya memanfaatkan lengan dan kaki harus dipenuhi dengan tingkat keakraban.

Julaton, yang berasal dari provinsi Pangasinan, kini tinggal di Las Vegas dan akan bertarung di Filipina untuk pertama kalinya.

Nagaowa, yang memegang rekor 12 kemenangan dengan 13 kekalahan dan satu kali seri, berlatih di La Trinidad, Benguet dan memiliki karir tinju yang sebagian besar hanya berjalan kaki, telah berkompetisi untuk gelar dunia tetapi selalu gagal.

Nagaowa telah berkompetisi di luar negeri untuk sebagian besar karir tinjunya di Jepang dan Korea Selatan, di mana banyak kompetisi yang solid membuatnya sibuk selama bertahun-tahun. Dia akan mencoba peruntungannya di MMA melawan Jeet Toshi (Rekor MMA: 2-1-0) dari India. Nagaowa saat ini berada di Manila mempersiapkan debut kandangnya.

Sejak UFC menjadi berita utama dengan mengontrak “Rowdy” Ronda Rousey dan mengubahnya menjadi bintang global, MMA wanita telah membuat langkah besar untuk menjadi terkenal.

Penambahan Nagaowa dan Julaton ke dalam daftar petarung berkualitas One FC yang terus bertambah merupakan langkah maju bagi MMA di Filipina. – Rappler.com