• February 28, 2024
Mantan kepala keuangan mendukung reformasi pajak

Mantan kepala keuangan mendukung reformasi pajak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekelompok mantan pejabat Departemen Keuangan dan ekonom telah menyuarakan dukungan mereka terhadap langkah-langkah di Kongres untuk menyesuaikan struktur pajak dosa saat ini

MANILA, Filipina – Sekelompok mantan pejabat Departemen Keuangan dan ekonom telah menyuarakan dukungan mereka terhadap langkah-langkah yang diambil Kongres untuk menyesuaikan struktur pajak dosa saat ini sebagai bagian dari langkah pemerintah untuk meningkatkan pendapatan.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Selasa, 28 Februari, Foundation for Economic Freedom (FEF) mengatakan House Bill 5727 yang diperkenalkan oleh Cavite Rep. Joseph Emilio Abaya menulis, diperlukan untuk mengisi kesenjangan anggaran negara dan mengatasi pengeluaran terkait kesehatan.

Keputusan tersebut, yang saat ini masih menunggu keputusan di House Ways and Means Committee, menyerukan penerapan sistem pajak kesatuan untuk tembakau dan minuman keras serta mengindeks pajak terhadap inflasi.

“Mengingat lemahnya fundamental makroekonomi kita (defisit anggaran yang tidak berkelanjutan dan melemahnya tingkat pertumbuhan produk domestik bruto), terdapat kebutuhan untuk memperkuat landasan fiskal kita melalui peningkatan mekanisme penghasil pendapatan,” kata FEF dalam kertas posisinya.

Penasihat FEF termasuk mantan Menteri Keuangan Roberto de Ocampo dan mantan Perdana Menteri Cesar Virata, mantan Menteri Perencanaan Sosial Ekonomi Felipe Medalla, mantan Menteri Keuangan Ernest Leung, mantan Menteri Keuangan Romeo Bernardo, dan ekonom Raul Fabella.

Ketika para pejabat berada di pemerintahan, mereka juga mendorong rasionalisasi pajak dosa, namun upaya ini ditolak.

Pendapatan, kesehatan

“Inisiatif Reformasi Pajak Sin merupakan alat penting untuk menghentikan defisit negara kita dan mendanai infrastruktur ekonomi dan sosial yang sangat dibutuhkan, dengan manfaat tambahan berupa pengurangan kematian dan penyakit akibat tembakau. Ini adalah salah satu undang-undang yang kini harus disahkan tanpa penundaan,” kata FEF.

Peningkatan pajak tembakau akan menghasilkan P30 miliar dan bersama dengan kenaikan pajak alkohol akan menghasilkan P60 miliar, katanya, mengutip perkiraan dari Departemen Keuangan.

“Biaya ekonomi dan kesehatan yang tinggi dapat dicegah dengan penerapan undang-undang pajak dosa pada tahun 2003,” kata FEF.

Disebutkan bahwa pada tahun 2003 saja, pemerintah menghabiskan hingga P300 miliar untuk 4 penyakit yang berhubungan dengan rokok,

Lebih lanjut, FEF mengatakan langkah tersebut diperlukan untuk mengisi kesenjangan anggaran negara, yang diperkirakan mencapai P286 miliar pada tahun 2012.

Pemimpin Pasar tidak setuju

Pemimpin pasar saat ini, Philip Morris Fortune Tobacco Co. (PMFTC) memperingatkan bahwa peningkatan pajak yang drastis terhadap produk-produk sin dapat mematikan industri tembakau lokal.

PMFTC adalah entitas gabungan Philip Morris dan Fortune Tobacco, yang menguasai 94% pasar.

Ketua PMFTC Chris Nelson mengatakan sebelumnya bahwa tarif pajak yang lebih tinggi juga dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi penyelundupan.

PMFTC memiliki merek berikut: merek Marlboro, Philip Morris, Fortune, Hope, Champion, Winston, dan Lainnya.

Baru-baru ini, pembuat rokok multinasional lainnya, British American Tobacco, mengumumkan bahwa mereka mendukung langkah reformasi struktur pajak dosa dan akan kembali ke pasar Filipina dengan merek andalannya, Lucky Strike. – Rappler.com

Sidney prize