• April 12, 2024
Mantan ketua AFP yang ingin menjadi kepala negosiator dengan NDF

Mantan ketua AFP yang ingin menjadi kepala negosiator dengan NDF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pensiunan Jenderal Emmanuel Bautista direkomendasikan oleh Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian untuk memimpin negosiasi pemerintah dengan gerilyawan komunis

MANILA, Filipina – Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP) telah merekomendasikan kepada Presiden Benigno Aquino III untuk menunjuk purnawirawan Jenderal Emmanuel Bautista sebagai kepala negosiator pemerintah dengan sayap politik Partai Komunis Filipina (CPP). Front Demokrasi Nasional.

Hal ini diungkapkan kepada Rappler oleh tiga sumber yang terlibat dalam upaya membawa kedua kubu kembali ke meja perundingan. “Dia (Bautista) direkomendasikan oleh OPAPP,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada Rappler. Rekomendasinya menunggu tanda tangan Presiden.

Bautista pensiun sebagai Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina pada bulan Juli tahun ini dan kemudian bergabung dengan Malacañang sebagai Direktur Eksekutif dari Kelompok Kabinet Keamanan, Keadilan dan Perdamaian, yang bertugas memimpin diskusi kebijakan mengenai isu-isu utama seperti sengketa wilayah dan perundingan perdamaian. Dia mempunyai pangkat Wakil Sekretaris.

Jika pengangkatannya disetujui oleh Presiden, Bautista akan menggantikan Alex Padilla, yang kemudian memimpin Philhealth setelah kegagalan perundingan pada tahun 2013. Namun, Padilla masih terlibat dalam upaya membawa NDF kembali ke meja perundingan.

Teresita Deles, sekretaris OPAPP dan Bautista tidak menanggapi pesan teks kami.

Menghidupkan kembali pembicaraan

Perundingan antara pemerintahan Aquino dan gerilyawan komunis dihidupkan kembali setelah kebuntuan selama dua tahun. Januari akan menjadi fase saling mengenal antara Bautista dan panel NDF, kata salah satu sumber yang mengetahui rahasia pembicaraan tersebut.

Pendiri CPP Jose Maria Sison mengungkapkan dalam wawancara bahwa pertemuan informal direncanakan pada bulan Januari sebelum kedua belah pihak kembali ke meja perundingan pada bulan Februari untuk pembicaraan formal. (BACA: Harapan abadi muncul untuk pembicaraan dengan The Reds)

Selama perayaan ulang tahun ke-46 CPP pada hari Jumat, utusan perdamaian pemerintah Hernani Braganza bergabung dengan pejabat tinggi CPP di kamp NPA di Surigao del Sur untuk berkonsultasi.

Oplan Bayanihan

Rekomendasi OPAPP sangat menarik.

Bautista, sebagai mantan wakil kepala staf operasi (J3) militer, adalah salah satu arsitek Rencana Keamanan Dalam Negeri dan Perdamaian (IPSP) pemerintah, yang disebut Bayanihan, yang disalahkan oleh gerakan komunis atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Ia juga berada di bawah masa jabatannya sebagai Panglima Angkatan Darat ketika tersangka pemimpin CPP Benito Tiamzon dan istrinya Wilma ditangkap pada bulan Maret 2014 dalam operasi intelijen yang dipimpin militer di Cebu.

Namun, sumber lain menyebutkan bahwa latar belakang militer Bautista justru menjadi asetnya. “Prajurit bisa menjadi negosiator perdamaian terbaik karena mereka tahu betapa sakitnya perang,” kata sumber yang tidak ingin disebutkan namanya itu.

Sumber tersebut menambahkan bahwa CPP dapat yakin bahwa sebagai mantan kepala AFP, Bautista memiliki pengaruh terhadap militer dan dapat memenuhi janjinya.

Oplan Bayanihan mendesak pendekatan “hati dan pikiran” terhadap masalah pemberontakan. Ini menggantikan kampanye kontra-pemberontakan Oplan Bantay Laya yang terkenal, yang disalahkan atas serentetan pembunuhan aktivis politik pada masa Presiden Gloria Arroyo.

Pemberontakan terpanjang di Asia, pemberontakan komunis Filipina, sudah memasuki dekade ke-4, dengan pemberontak NPA masih menguasai benteng di provinsi-provinsi tertentu di Mindanao utara, Visayas timur, dan Luzon selatan.

Bautista lulus dari Akademi Militer Filipina pada tahun 1981, pada puncak pemberontakan.

Setelah jabatan J3, Bautista menjadi komandan Divisi Infanteri ke-3 yang berbasis di Capiz dan kemudian menjadi panglima militer sebelum mengambil alih jabatan tertinggi di Angkatan Darat Filipina. Untuk jabatan tertinggi di militer dan AFP, ia melampaui komandan yang lebih senior – bukti bahwa ia menikmati kepercayaan Aquino.

Presiden Aquino dan Bautista bekerja sama secara erat dalam bencana akibat ulah manusia dan bencana alam pada tahun 2013 – pengepungan selama 3 minggu di Zamboanga dan setelah gempa bumi Bohol dan Supertyphoon Yolanda di Visayas.

Ayah Bautista, mendiang Jenderal Angkatan Darat Teodulfo Bautista, dibunuh oleh gerilyawan Front Pembebasan Nasional Moro ketika dia berbicara tentang perdamaian di Jolo, Sulu pada tahun 1977. (BACA: Putra Jenderal yang Terbunuh Menjadi Ketua AFP yang Baru)

Nama markas militer di Sulu diambil dari nama jenderal yang gugur. – Rappler.com

Togel Singapore