• April 12, 2024
Mantan musuh Donaire bisa saling berhadapan

Mantan musuh Donaire bisa saling berhadapan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Simpiwe Vetyeka dan Nicholas Walters, yang keduanya menghadapi “Filipino Flash”, bisa saja bertanding dalam 12 ronde

MANILA, Filipina – Dua mantan musuh juara dunia 5 divisi Nonito Donaire Jr. bisa saling berhadapan di masa depan saat kubu petinju Afrika Selatan Simpiwe Vetyeka memulai kampanye untuk memikat juara kelas bulu Asosiasi Tinju Dunia (WBA) Nicholas Walters ke dalam pertemuan 12 ronde.

Setelah menyerahkan sabuk kelas bulu WBA kepada Donaire melalui keputusan teknis ronde ke-5 pada Mei 2014, Vetyeka (27-3, 16 KO) bangkit kembali dengan menyingkirkan Arturo Santos Reyes melalui keputusan mutlak pada Desember lalu dan menjadi penantang wajib untuk sabuk emas Walters. pita.

Dalam sebuah wawancara dengan Mesuli Zifo dari BoxingScene.comManajer Andile Sidinile menekankan bahwa Vetyeka ingin menguji keberaniannya melawan pemain Jamaika yang memiliki pukulan keras itu, meskipun dia awalnya ragu-ragu untuk secara terbuka memanggil Walters setelah kemenangannya atas Reyes.

“Kami menginginkan Walters, tapi saya merasa Paman Bob (Arum) tidak terlalu tertarik untuk bertarung,” kata Sidinile.

Bos Promosi Peringkat Teratas Bob Arum dilaporkan masih enggan untuk mengadakan pertarungan besar antara kedua pria tersebut karena ia lebih memilih Walters untuk menghadapi juara kelas bulu Organisasi Tinju Dunia Vasyl Lomachenko dalam pertarungan penyatuan gelar.

Ada perdebatan yang sedang berlangsung mengenai siapa petarung kelas bulu yang lebih baik antara Walters dan Lomachenko, dengan beberapa pakar lebih memilih petinju Ukraina yang secara teknis lebih baik daripada seniman KO setinggi 5 kaki 7 inci.

Promotor berusia 83 tahun ini ingin menutup pembicaraan dengan mengadu Walters melawan Lomachenko, namun tampaknya Vetyeka menginginkan bagiannya terlebih dahulu.

Sidinile mengklaim dalam laporan yang sama bahwa Walters memiliki celah dalam permainannya seperti petinju biasa dan menambahkan bahwa Vetyeka memiliki sarana untuk mengungkapnya.

“Jelas, kami tidak akan mengungkapkan apa yang kami lihat sebagai kelemahan Walters sampai pertarungan dihentikan,” godanya.

Di sisi lain, Walters (25-0, 21 KO) terakhir kali terlihat beraksi pada Oktober lalu ketika ia mencetak KO satu pukulan spektakuler atas Donaire.

Walters mematikan lampu pada Donaire dengan pukulan overhand kanan yang kuat ke pelipis kiri yang membuat “The Filipino Flash” jatuh ke kanvas pada ronde keenam untuk mengklaim hadiah utama versi super WBA sebesar 126 pon. – Rappler.com

Data Sydney