• May 23, 2024
Mantan musuh Mira menunjukkan peluang Pacquiao melawan Mayweather

Mantan musuh Mira menunjukkan peluang Pacquiao melawan Mayweather

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang petarung dari hari-hari awal Manny Pacquiao menjadi juara mengatakan petinju Filipina itu memiliki peluang untuk mengalahkan Floyd Mayweather Jr pada 2 Mei

MANILA, Filipina – Sebelum orang-orang mulai membahas kemungkinan Manny Pacquiao memenuhi syarat untuk mengikuti ajang tinju terlaris sepanjang masa, dia berjuang untuk mengukir namanya di Filipina.

Pacquiao, yang akan menghadapi Floyd Mayweather Jr. pada 2 Mei di MGM Grand di Las Vegas dalam pertarungan yang diperkirakan akan memecahkan rekor keuangan olahraga tersebut sebelumnya, awalnya mendapatkan popularitas di Amerika Serikat karena pertarungannya dengan juara populer Meksiko Marco Antonio Barrera. Erik Morales dan Juan Manuel Marquez.

Namun Gabriel Mira yang akan turun sebagai lawan pertama Pacquiao asal Meksiko.

Pacquiao menghadapi Mira pada 24 April 1999 dalam kemenangan pertamanya – dan satu-satunya – yang berhasil mempertahankan gelar kelas terbang WBC dengan KO ronde kedelapan atas Chatchai Sasakul beberapa bulan sebelumnya.

Mira mendapatkan posisi penantang wajib dengan memenangkan 7 pertarungan berturut-turut sebelum bertemu Pacquiao, yang berusia 20 tahun dan menguasai divisi pertamanya dari rekor delapan divisi.

Menjelang pertarungan mereka di Araneta Coliseum, Mira memberi tahu Rappler bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang juara muda dari General Santos City, Filipina.

Dia adalah juara yang tidak diketahui semua orang,” kata Mira (43), yang kini mempromosikan petarung 4 dan 6 ronde dari Centro de Formacion Pugilistica MIRA di San Gaspar Tlahuelilpan, Metepec, Meksiko.

“Apa yang saya lihat saat itu adalah dia sangat populer di negaranya. Tapi dia bisa mencapai level ini, saya tidak menduganya.”

Mira mengatakan perjalanannya ke Metro Manila dirusak oleh akomodasi di bawah standar – “Itu bahkan bukan hotel bintang tiga” – dan mengatakan dia meminta bantuan konsulat Meksiko untuk menemukan hotel yang lebih baik.

Sebelum pertarungan, dia dan Pacquiao melakukan kunjungan kehormatan ke Istana Malacanang, di mana Mira menghadiahkan Pohon Kehidupan dari kampung halamannya kepada Presiden Filipina saat itu Joseph Estrada.

Estrada menjanjikan Pacquiao hadiah setengah juta peso (sekitar $13.144 pada saat itu) jika dia mengalahkan Mira, menurut laporan arsip dari Agence France-Presse. Pacquiao memperkirakan dia akan melakukan tugas itu dalam dua putaran.

Begitu bel berbunyi, Pacquiao mendominasi aksi, menjatuhkan Mira dua kali pada kuarter kedua (satu knockdown terjadi setelah bel berbunyi), sekali pada kuarter ketiga, dan tiga kali pada kuarter keempat sebelum wasit Richard Steele menghentikan pertarungan pada menit 2:45. tanda.

Kenangan itu tidak semuanya pahit bagi Mira.

“Saya pikir menjadi orang Meksiko pertama yang melakukannya adalah suatu kebanggaan dan ada kepuasan dalam memperjuangkan kejuaraan,” kata Mira yang pensiun pada 2001 dengan rekor (24-9 -1, 19 strikeout).

Pacquiao akan kehilangan gelarnya pada akhir tahun itu dan gagal mencapai batas berat 112 pon sebelum disingkirkan oleh Medgoen Singsurat dalam tiga ronde di Thailand.

Pacquiao kemudian melompat 10 pon ke divisi kelas bulu junior pada pertarungan berikutnya, menghancurkan kancah Amerika dengan KO enam ronde atas Lehlohonolo Ledwaba pada tahun 2001 untuk memenangkan gelar kelas bulu junior IBF.

Mira merasa bahwa Pacquiao (57-5-2, 38 KO) memiliki peluang untuk mengalahkan Mayweather yang tidak terkalahkan (47-0, 26 KO) ketika mereka bertemu dalam beberapa minggu lagi – tetapi ia harus melakukannya dalam jarak yang sangat dekat.

“Ya, menurutku dia bisa mengalahkannya,” kata Mira. “Kecepatan tidak akan menjadi masalah bagi Manny karena dia telah mengembangkan banyak kecepatan dan kekuatan pada pertarungan sebelumnya.

“Beberapa media menanyakan pendapat saya dan saya mengatakan dia seharusnya menang dengan KO.”

Rappler.com

SGP hari Ini