• April 23, 2024
Mantan seminaris Filipina mengenang perjalanannya bersama Paus

Mantan seminaris Filipina mengenang perjalanannya bersama Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Harapan mantan seminaris ini: Agar kunjungan Paus Fransiskus menginspirasi lebih banyak orang untuk ‘merefleksikan dan memperbarui hidup mereka menjadi lebih baik bagi Tuhan dan bagi sesama’

KOTA NEW YORK – Saat itu tahun 2003. Quentin ‘Kentz’ Cavite saat itu adalah seorang seminaris religius di Roma, dan Paus Fransiskus masih menjadi Kardinal Jorge Mario Bergoglio dari Argentina. (BACA: Lolo Kiko: Paus Fransiskus di Mata Orang Filipina)

Jalan mereka bertemu ketika Cavite diminta oleh atasannya untuk menjemput seorang uskup Argentina dari bandara.

“Bagi saya itu hanya ‘tugas’ biasa yang biasa kami lakukan. Saya memanggil beberapa uskup dan kardinal lain sebelum dia,” kata Cavite dalam sebuah wawancara email ketika dia berbagi pertemuan yang mengesankan dengan Paus tercinta yang mengunjungi Filipina dari tanggal 15 hingga 19 Januari.

Yang tampak lebih penting baginya saat itu adalah kembali bekerja. Cavite adalah salah satu editor majalah paroki internasional, dan harus menyiapkan artikel untuk diterbitkan.

“Jadi ketika dia tiba, saya langsung membantunya membawa troli kecilnya ke mobil kami,” kenangnya. “Kami menemui lalu lintas padat dalam perjalanan kembali ke rumah keagamaan. Saya ingat betapa saya mengutuk momen-momen itu. Tapi sekarang saya menganggapnya sebagai momen yang diberkati.”

Di dalam mobil, mereka berbasa-basi singkat, dan Cavite mencoba memulai percakapan ringan dengan menanyakan penumpangnya ordo agama apa yang dia ikuti. Ketika kardinal menjawab Serikat Yesus (Jesuit), Cavite menjadi agak bersemangat karena menemukan kesamaan dengannya.

“Saya menerima formasi skolastik awal dari para Jesuit di Ateneo de Naga di Filipina dan saya senang berada bersama mereka,” jawabnya.

Sebelum keluar dari mobil, kardinal bertanya kepada Cavite apa yang paling dia sukai dari para Jesuit. Dia menjawab, “Sumpah ketaatan mereka yang keempat kepada Paus tertinggi.” Kardinal hanya tersenyum dan berbalik menyapa semua orang yang menunggunya.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa dia, seperti saya, juga beragama dan dia tahu betul apa itu kehidupan bermasyarakat.”

Ketika sang kardinal menjadi Paus Fransiskus pada tahun 2013, menggantikan Paus Benediktus XVI yang mengundurkan diri, pertemuan itu terlintas kembali di benak Cavite: Dia pernah berkesempatan untuk bertemu dengan “orang yang sangat sederhana yang selalu siap memimpin dan melayani umat Tuhan. .”

“Saya tidak bisa menahan tangis dan mengenang kembali momen-momen itu,” katanya.

Cavite tidak menekuni kehidupan beragama dan sekarang memiliki keluarga. Dia meninggalkan seminari pada tahun 2005, dan terus menjalani kehidupan pelayanan, bekerja dengan Program Hidup Mandiri di Wilayah Tuscany untuk para penyandang disabilitas.

Saat mengetahui Paus Fransiskus mengunjungi Filipina, dia merasa sangat bahagia.

“Saya berharap kehadirannya menginspirasi lebih banyak orang untuk merenungkan dan memperbaharui kehidupan mereka menjadi lebih banyak pria dan wanita Tuhan dan pria dan wanita untuk sesama,” ujarnya. “Semoga kesederhanaannya menjadi teladan dan mengingatkan kita semua bahwa kita sebagai umat Kristiani dipanggil untuk memancarkan gambar Tuhan dan bukan gambar kita.” – Rappler.com



Cerita ini diterbitkan ulang dengan izin dari Filmnya

Bergabunglah dengan Rappler di a Hitung mundur 100 hari menuju kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

Data SGP Hari Ini