• February 22, 2024
Mantan Senator Joker Arroyo meninggal

Mantan Senator Joker Arroyo meninggal

(PEMBARUAN ke-2) Arroyo adalah perwakilan Makati selama 9 tahun, dan senator selama 12 tahun

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Mantan senator Joker Arroyo meninggal dunia pada Senin, 5 Oktober, seorang senator terdekatnya mengonfirmasi pada Rabu, 7 Oktober.

Penyebab kematian Arroyo yang berusia 88 tahun itu belum jelas.

Keluarga Arroyo berangkat ke Amerika Serikat minggu lalu dan akan tinggal di sana selama 3 minggu hingga satu bulan, kata senator yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Seorang pengacara hak asasi manusia di bawah kediktatoran Marcos, Arroyo adalah perwakilan Makati selama 9 tahun, dan senator selama 12 tahun. Ia menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif Presiden Corazon Aquino dari tahun 1986 hingga 1987.

Dia meninggalkan seorang istri Felicitas Aquino, dengan siapa dia memiliki seorang putri, Joker; dan dua putri dari istri pertama Odelia Gregorio – Ma Antonia Odelia “Maoi” Gregorio Arroyo dan Ma Zef Francisca “Baba” Arroyo.

Wakil Presiden Jejomar Binay, teman dekat Arroyo, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan wartawan pada hari Rabu bahwa ia menerima berita kematian teman dekatnya sekitar jam makan siang pada hari Selasa tetapi diberitahu untuk merahasiakannya untuk saat ini.

Saya kira keluarganya tidak mau bubar, jadi mereka keluar (Saya kira pihak keluarga awalnya tidak mau diberitakan, tapi tetap saja bocor),” kata Binay.

Meski kematian Arroyo sudah diberitakan, pihak keluarganya belum mengeluarkan pernyataan resmi mengenai hal tersebut. Hal ini membuat pimpinan Senat kebingungan karena tanpa konfirmasi resmi dari pihak keluarga, mereka tidak bisa menyiapkan penghormatan untuk mendiang senator tersebut.

Mengenai rencana di Senat untuk menghormati mendiang senator, Presiden Senat Franklin Drilon mengatakan dalam sebuah wawancara dengan wartawan: “Anda tahu, saya merasa sangat tidak nyaman karena tidak ada konfirmasi resmi dari keluarga. Saya tidak tahu apa yang terbaik adalah melakukan.”

Menanggapi pertanyaan, dia mengatakan, seperti yang telah dibahas dengan Senat Vicente Sotto III, sidang akan dilanjutkan pada hari Rabu. “Itu adalah konsensus kami karena kami berada dalam posisi yang sangat tidak nyaman karena belum ada konfirmasi resmi dari pihak keluarga.”

Ketika wartawan mendesaknya mengenai persiapan Senat untuk menghormati Arroyo, termasuk pengibaran bendera Filipina di depan gedung Senat setengah tiang, Drilon berkata, “Saya harap saya dapat menjawab pertanyaan itu karena jika saya bertanya kepada Anda, apakah Anda adalah dalam posisi saya, apa yang harus saya lakukan? Saya bersedia melakukan apa pun untuk menghormatinya.”

‘Kerugian besar’

Dalam pernyataannya, wakil presiden mengungkapkan kesedihan atas meninggalnya mantan senator tersebut. “Kematian Joker membuat saya merasakan kehilangan pribadi yang mendalam. Bangsa ini telah kehilangan seorang patriot dan orang Filipina sejati. Saya telah kehilangan seorang sahabat, seorang mentor, dan seorang saudara laki-laki,” kata Binay dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan dia dan Arroyo “telah melalui banyak hal bersama” dimulai dengan pembelaan mereka terhadap mendiang Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr. sebelum pengadilan militer selama darurat militer.

Mereka berdua adalah pengacara hak asasi manusia di bawah Free Legal Assistance Group (FLAG) dan Movement of Attorneys for Brotherhood, Integrity and Nationalism Inc. (MABINI).

“Joker berperan besar dalam membangun kembali bangsa dari sisa-sisa kediktatoran. Dan dia juga membantu membangun kembali Makati dari kota yang penuh utang menjadi model pelayanan publik dan pemerintahan yang berpihak pada masyarakat miskin,” kata Binay, yang menjabat sebagai walikota Makati selama 21 tahun.

“Masyarakat Makati akan selalu berterima kasih kepada Joker. Rakyat Filipina akan selalu mengingat perjuangannya membela demokrasi dan hak asasi manusia. Saya akan selalu menyimpan kenangannya di hati saya,” tambah Wapres.

Kota Makati turut berduka atas meninggalnya Arroyo.

“Pemerintah kota dan masyarakat Makati akan selamanya berterima kasih kepada mantan senator Joker Arroyo, yang merupakan salah satu pilar transformasi kota ini menjadi pusat keuangan yang berkembang seperti sekarang ini,” kata Penjabat Walikota Romulo “Kid” Peña. dalam sebuah pernyataan.

Dia mengutip peran penting Arroyo dalam pencapaian kota Makati pada tahun 1995, dan pembentukan distrik kedua.

“Kami memberi hormat kepadanya karena dengan murah hati berbagi pemikiran briliannya, yang hanya dapat ditandingi oleh hatinya yang berani namun penuh kasih sayang, untuk mencapai kemajuan yang berkelanjutan dan inklusif demi kepentingan seluruh rakyat Filipina saat ini dan di masa depan,” kata Peña. – dengan laporan dari Ayee Macaraig/Rappler.com

slot demo