• July 24, 2024
Mar Roxas di Borongan untuk persiapan topan Ruby

Mar Roxas di Borongan untuk persiapan topan Ruby

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua DILG, yang juga wakil ketua NDRRMC untuk kesiapsiagaan bencana, akan berangkat ke Borongan, Samar Timur, tempat Topan Ruby diperkirakan akan menghantam.

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Manuel Roxas II terbang ke Borongan, Samar Timur pada hari Jumat, 5 Desember, sehari sebelum Topan Ruby (Hagupit) menghantam daratan yang akan mendarat .

Ruby diperkirakan akan mendarat di wilayah Samar Timur dan Samar Utara pada Sabtu malam. (BACA: Topan Ruby: 47 provinsi ‘berisiko tinggi’)

Dalam sebuah pernyataan, DILG mengatakan Roxas akan “membantu memastikan bahwa unit pemerintah daerah (LGU) siap ketika Topan Ruby melanda.” (BACA: Jutaan orang dievakuasi saat Ruby turun di PH)

Roxas akan tetap berada di wilayah Visayas Timur sampai Ruby mendarat, kata DILG dalam pernyataannya pada Sabtu, 6 Desember.

Selama di Borongan, Roxas melakukan rapat koordinasi dengan Gubernur Samar Timur Conrado Nicart Jr.

Yang juga bersama Roxas adalah Edwin Lacierda, sekretaris juru bicara kepresidenan.

Roxas, sebagai ketua DILG, juga merupakan wakil ketua bidang kesiapsiagaan Dewan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC).

Pada hari Kamis, 4 Desember, Presiden Beningo Aquino III mendesak lembaga-lembaga nasional dan LGU untuk mempersiapkan diri dengan baik menghadapi Ruby. (BACA: Topan Ruby: Aquino Tak Mau Terima Permintaan Maaf)

Ketua DILG mengatakan dalam rapat dewan NDRRMC sebelumnya bahwa sekitar 50 dari 80 provinsi akan terkena dampak Ruby, yang akan menyerang pada hari Sabtu, 6 Desember.

Menurut ilmuwan pemerintah, Leyte Utara dan Samar Timur akan mengalami hujan lebat dan gelombang badai setinggi 4 meter ketika batu Ruby menghantam.

Ruby diperkirakan menjadi badai terkuat yang melanda Filipina tahun ini.

Hal ini akan berdampak pada banyak wilayah yang masih terguncang akibat Topan Super Yolanda (Haiyan), yang menghancurkan Visayas Timur dan wilayah sekitarnya pada tahun 2013.

Roxas juga berada di wilayah tersebut, bersama Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin, ketika Yolanda melakukan pendaratan. Beberapa jam setelah badai melanda, mereka tidak dapat dijangkau setelah komunikasi dan saluran listrik terputus. Mereka lupa membawa telepon satelit.

Baik Roxas maupun Gazmin tidak dapat segera mendapatkan telepon satelit pada saat itu. Keduanya akhirnya menemukan lokasinya beberapa jam setelah Yolanda mendarat.

Jika terjadi bencana lagi, membawa telepon satelit akan menjadi salah satu prioritasnya, kata Roxas kepada Rappler dalam wawancara sebelumnya. – Bea Cupin/Rappler.com

Togel Sydney