• June 23, 2024
Calon pengacara Bedan bersinar dalam perdebatan peraturan Uber

Calon pengacara Bedan bersinar dalam perdebatan peraturan Uber

Siswa dari 9 fakultas hukum membahas berbagai isu topikal dalam turnamen undangan yang disponsori oleh Kantor Penasihat Presiden bidang Politik dan Ateneo

MANILA, Filipina – Enam calon pengacara dari San Beda College – 3 dari Mendiola dan 3 dari Alabang – bertarung di final turnamen debat antarsekolah pertama yang disponsori Malacañang untuk mahasiswa hukum tahun pertama dan tahun kedua.

Pada hari Jumat, 5 Desember, Bedans yang berbasis di Manila muncul sebagai pemenang dalam perdebatan mengenai apakah pemerintah harus mengatur aplikasi berbasis seluler Uber sebagai entitas transportasi utilitas umum reguler.

Tim pemenang mengusulkan agar Uber, yang menjadi berita utama karena sebagian besar penggunaannya tidak diatur di beberapa negara, harus mendapatkan hak waralaba dari Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB).

Tim Mendiola terdiri dari mahasiswa hukum Karl Antonio, Charles de Belen dan Victor Baguilat.

Dengan menerapkan persyaratan konstitusional untuk perlindungan yang setara, De Belen berpendapat bahwa Uber “serupa” dengan kendaraan utilitas publik dan oleh karena itu “harus diperlakukan sama di bawah hukum.”

Dengan menerapkan persyaratan konstitusional untuk perlindungan yang setara, De Belen berargumen bahwa Uber “sifatnya serupa” dengan kendaraan utilitas publik dan oleh karena itu “harus diperlakukan dengan cara yang sama di bawah hukum”.

Di Filipina, mitra Uber yang merupakan pemilik mobil pribadi bukanlah perusahaan transportasi terdaftar, sebuah status yang secara efektif membebaskan mereka dari pembayaran pajak dan persyaratan untuk memiliki garasi dan menjalani pemantauan kendali mutu dua kali setahun, dan membayar biaya pengawasan tahunan. . (Tanya Jawab: Bisakah Pemilik Taksi Uber dan PH Mencapai Kompromi?)

Status Uber yang tidak diatur menciptakan persaingan tidak sehat bagi operator taksi, kata De Belen, yang pada dasarnya “menghindari hukum” sambil “menghukum mereka yang telah menjalani proses hukum yang tepat untuk akreditasi.”

Turnamen ini diselenggarakan oleh Perkumpulan Debat dan Advokasi Saint Thomas More (STM) dari Sekolah Hukum Ateneo bekerja sama dengan Kantor Penasihat Politik Presiden.

Kumpulan pengacara-advokat masa depan

Acara ini menampilkan mahasiswa dari fakultas hukum bergengsi Universitas Timur Jauh, Universitas Adamson, Universitas Timur, Lyceum Filipina, Universitas De La Salle, Ateneo, San Sebastian dan San Beda berpartisipasi dalam panasnya.

Presiden Masyarakat Debat dan Advokasi STM, Diego Santiago, mengatakan turnamen ini berfungsi untuk menyebarkan kesadaran tentang isu-isu sosial, mendorong pemikiran kritis dan memungkinkan mahasiswa hukum untuk menerapkan teori-teori yang mereka pelajari di sekolah ke dalam situasi kehidupan nyata, kebijakan, dan proposal kebijakan.

Di antara topik yang diperdebatkan selama turnamen tersebut adalah pelarangan situs web perzinahan, penahanan praperadilan terhadap terdakwa di pengadilan, hak pengguna internet untuk dilupakan, dan konstitusionalitas karantina wajib bagi warga Filipina yang kembali dari negara-negara yang terkena dampak Ebola.

Santiago mengatakan berbagai isu yang dibahas mencerminkan sifat organisasi tuan rumah yang berorientasi pada tujuan, yang mempromosikan litigasi advokasi di antara sekitar 60 anggotanya.

Pembicara pada pertandingan final juga mengungkapkan keinginannya untuk menjadi paralegal di masa depan.

“Kita dilahirkan dalam sistem yang kaku, dan kita dibuat percaya bahwa ini adalah kenyataan… Perdebatan membangunkan kesadaran saya bahwa hal ini dapat ditantang.”

– Victor Baguilat, finalis dan calon pengacara

Alumni DLSU, Baguilat, mengatakan dia akan mendukung masyarakat adat dalam perjuangan mereka untuk mendapatkan akses terhadap pendidikan berkualitas, sementara Antonio, penduduk asli San Beda, mengatakan dia sangat mendukung akses pihak-pihak miskin yang berperkara terhadap perwakilan hukum yang berkualitas.

Pentingnya debat dan berpikir kritis

Tim pemenang terdiri dari para pendebat parlemen lama di tingkat perguruan tinggi sebelum memasuki sekolah hukum. Mereka semua mengakui bagaimana debat kompetitif mempengaruhi cara berpikir mereka.

Baguilat menjelaskan bahwa pengalaman debatnya mengajarinya untuk menantang keyakinan sosial yang sudah lama dianut.

“Kita dilahirkan dalam sistem yang kaku, dan kita dibuat percaya bahwa itulah kenyataannya,” katanya, mengacu pada biner gender. “Debat menyadarkan saya bahwa hal itu bisa ditantang.”

Bagi De Belen, yang biasa berdebat secara kompetitif untuk FEU, sistem ini mengasah kemampuannya untuk mempertanyakan pemikirannya sendiri dan terbuka terhadap oposisi.

Seringkali, katanya, kita “tidak mau berpikir bahwa kita salah.”

Kim Apple Carvajal, alumnus Universitas Santo Tomas, dari tim San Beda Alabang, mengatakan perdebatan mendorongnya untuk “lebih agresif dalam menuntut hak-haknya” dan “lebih bertanggung jawab secara sosial.”

‘Kemenangan San Beda’

Pastor Rembert Tumbali dari Kantor Pelayanan Kampus Institusi San Beda “sangat senang” dengan hasil kompetisi “seperti yang diharapkan”.

Dia menambahkan bahwa turnamen ini memungkinkan “pertunjukan bakat mentah San Beda” saat kedua tim Bedan berhasil mencapai final.

Ketika ditanya bagaimana perasaannya mengenai hal-hal yang didukung oleh calon pengacara Bedan, Tumbali mengatakan bahwa advokasi sosial adalah salah satu dari “hsemua karakteristik pendidikan Bedan.” – Rappler.com

Singapore Prize