• June 19, 2024
Maraton sepak bola untuk suatu tujuan

Maraton sepak bola untuk suatu tujuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(SIARAN PERS) Kick for Life merupakan upaya untuk mempromosikan sepak bola di masyarakat dan meningkatkan kesadaran serta dana untuk anak-anak penderita Penyakit Jantung Bawaan (PJK)

Ini adalah siaran pers dari Kick for Life:

MANILA, Filipina – Lexmark Soccer Club bekerja sama dengan klub sepak bola business process outsourcing (BPO) di Cebu akan memainkan pertandingan sepak bola terpanjang di dunia pada 2-6 Desember tahun ini.

Kampanye ini resmi diluncurkan pada 29 September lalu di Ayala Active Zone, Kota Cebu. Inggris menetapkan maraton sepak bola selama 72 jam pada bulan Mei 2013, yang baru-baru ini dikalahkan oleh Prancis dengan waktu 73 jam, meskipun belum ada pengumuman resmi. Kelompok ini bertujuan untuk mencetak Rekor Dunia Guinness.

Kick for life bertujuan untuk memecahkan rekor tersebut dan meningkatkan standar lebih tinggi dengan memainkan sepak bola 101 jam yang akan diadakan di Lapangan Sepak Bola San Roque di Mandaue City. Asosiasi Sepak Bola Cebu, Pemerintah Kota Mandaue, dan Lexmark Cebu menjadi daya tarik utama acara ini.

Kick for Life menggalang dana untuk kampanye advokasi mengenai PJK atau kelainan jantung bawaan yang banyak diderita anak-anak. Untuk setiap 100 bayi yang lahir, setidaknya ada satu bayi yang mengidap PJK. Dan dengan setiap tendangan bola yang dilakukan oleh sekelompok pemain sepak bola, masyarakat akan sadar akan kondisi tersebut dan mudah-mudahan berdonasi untuk tujuan tersebut. Jadi, KICK for LIFE dan hashtag #WeBreakWeMend cocok untuk acara ini. .

Hasilnya, tahun ini ada 30 (dan terus bertambah) anak yang mengantri untuk menjalani operasi. Let It Echo – sebuah LSM yang berdedikasi untuk membantu pasien dan keluarga mereka yang menderita PJK – adalah satu-satunya penerima manfaat dari acara ini.

Ada sekitar 50 pemain amatir di antara kelompok pelatihan dan pengkondisian untuk pertandingan 101 jam, 4 pelatih pelatihan, sekitar 80 anggota panitia penyelenggara, kurang lebih 45 ofisial pertandingan – semuanya adalah sukarelawan dalam berbagai tingkatan.

Acara ini dimulai dari awal dengan para pemain mengeluarkan uang mereka sendiri untuk kebutuhan pelatihan, sementara penyelenggara menanggung biaya dasar – pertemuan, sesi perencanaan mendalam, pemasaran dan promosi.

Namun, diperlukan lebih banyak dukungan untuk mewujudkan impian ini.

Peristiwa ini merupakan contoh klasik dari “bayanihan” di Filipina, dimana betapa pun sulit dan menantangnya suatu tugas, selama semua orang berusaha dan bekerja sama, pekerjaan akan terselesaikan dan tujuan tercapai. – Rappler.com

Data Sydney