• February 28, 2024
‘Mardi gras’ balet Filipina-Spanyol

‘Mardi gras’ balet Filipina-Spanyol

Balet David Campos yang berbasis di Barcelona tampil di CCP dari tanggal 22 hingga 25 Maret

MANILA, Filipina – Di sebagian besar kota di Eropa dengan populasi Katolik Roma yang besar, mardi gras atau karnaval diadakan secara rumit sebelum musim Prapaskah.

Mungkin festival Sinulog di Kota Cebu dan Dinagyang di Kota Iloilo paling mirip dengan mardi gras atau karnaval Eropa. Namun acara ini diadakan di Filipina selatan.

Namun, di Metro Manila, tampaknya tidak ada mardi gras atau karnaval serupa yang diadakan sebelum memperingati sengsara Yesus Kristus.

Hal ini mungkin mendorong duta besar Spanyol di Manila, Jorge Domecq, untuk secara metaforis menggambarkan pertunjukan 4 malam Balet David Campos dari Barcelona di sini sebagai “mardi gras di Manila sebelum kedatangan Paskah (Pekan Suci) dimulai.”

“Balet adalah bentuk seni yang unggul di Filipina dan Spanyol, menggabungkan musik dan tari. Kami senang bisa menghadirkan Ballet David Campos dari Barcelona ke sini karena ini merupakan upaya budaya antara Filipina dan Spanyol,” kata Domecq.

Pertunjukan pertama Balet David Campos di Pusat Kebudayaan Filipina dimulai Kamis, 22 Maret hingga Minggu, 25 Maret. Ini juga merupakan peluncuran Koneksi Tari Filipina-Spanyol.

“Filipino-Spanish Dance Connection adalah sebuah proyek yang merupakan kesempatan emas untuk menunjukkan kepada masyarakat Filipina dan Spanyol cara dan hubungan yang tak terbatas untuk mempromosikan dan mendukung interaksi yang lebih besar antar budaya,” Jose Maria Fons, pejabat senior bidang kebudayaan di Instituto Cervantes de Manila, kata dalam sebuah wawancara.

Fons mengatakan David Campos, direktur dan koreografer David Campos dari Barcelona Ballet Company, istrinya Irene Sabas Campos, direktur artistik dan nyonya balet perusahaan balet tersebut, dan putri mereka yang lahir di Barcelona, ​​Karina Campos, juga seorang penari balet, menghabiskan waktu mereka liburan tahunan di Filipina.

“Ini pertama kalinya keluarga David Campos berada di Manila untuk tampil. Bergabung dengan mereka adalah penari balet kelahiran Filipina namun kini berbasis di Spanyol, yaitu Elline Damian, Aileen Gallinera dan Eduardo Espejo dalam pertunjukannya,” kata Fons.

Pinoy Artistik

Dalam wawancara terpisah, Irene Sabas Campos mengatakan, “Salah satu tujuan Proyek Koneksi Tari Filipina-Spanyol adalah untuk lebih meningkatkan semangat Filipina dan menggambarkan sisi kreatif masyarakat Filipina melalui tarian di panggung dunia.”

“Gambaran nyata masyarakat Filipina yang tinggal di Eropa adalah bahwa kami adalah masyarakat pekerja keras. Pekerja keras. Namun bagi saya, penting juga untuk menunjukkan kepada dunia bahwa orang Filipina tidak hanya pekerja keras, namun kami juga sangat artistik,” katanya. “Kami perlu lebih banyak memproyeksikan kesenian kami dalam musik dan menari di panggung internasional.”

Pada tahun 1980 Irene berkeliling Eropa mengikuti audisi untuk berbagai perusahaan balet dan diterima oleh Royal Ballet of Flanders di Belgia. Dia pertama kali bertemu calon suaminya di stasiun kereta Belgia.

David mengatakan bahwa dia diminta oleh master balet Royal Ballet of Flanders untuk “menjemput seorang penari balet Filipina dari stasiun kereta.” David mengatakan kepada wartawan bahwa dia langsung menganggap Irene “romantis” ketika bertemu dengannya di stasiun kereta. “Pertemuan di stasiun kereta memulai serangkaian peristiwa.”

Pada tahun 1987, David dan Irene memutuskan untuk mengundurkan diri dari posisi mereka di Royal Ballet of Flanders untuk menetap di tempat kelahiran David, Barcelona, ​​​​di mana mereka mendirikan Escola Ballet David Campos untuk melatih penari muda yang berspesialisasi dalam tarian klasik.

Balet David Campos ditugaskan pada tahun 2004 oleh Teatre Sagarra de Santa Coloma de Gramenet, salah satu teater paling modern dan lengkap di Barcelona. Hibah residensi memungkinkan pasangan tersebut untuk mendirikan perusahaan balet sah yang dapat menampung penari-penari hebat, melakukan produksi ekstensif, dan menyebarkan tarian lebih lanjut di Spanyol.

David mengatakan versinya tentang “The Sleeping Beauty” dan “Giselle” memadukan gaya tari kontemporer dan inovatif dengan disiplin seni teknik balet klasik. “17 anggota kami yang hadir di sini untuk pertunjukan akan menampilkan perpaduan artistik Filipina-Spanyol yang kuat.”

Versi modern

“Saya selalu berpikir bahwa tampilan set berat yang sering digunakan untuk The Sleeping Beauty dapat direvisi, direvisi, dan diperbarui untuk bagian misteri ceritanya. Tidur dan bermimpi apa adanya bisa jauh lebih bebas penafsirannya. Hasilnya adalah apa yang ingin saya persembahkan sekarang untuk Putri Tidur saya dilihat dari sudut pandang yang berbeda, di mana realitas dan fiksi dapat menyatu untuk menunjukkan kepada Anda sebuah cerita di dalam sebuah cerita,” kata David kepada wartawan.

“Sleeping Beauty” versi modern David menceritakan apa yang terjadi pada Putri Aurora setelah mantra diucapkan padanya dan dia tertidur. “The Sleeping Beauty” versi David memiliki pendekatan yang hampir sinematik terhadap desain set dongeng.

Untuk produksi “Giselle”, gadis petani muda diperkosa dan dibunuh untuk “menunjukkan kesembronoan, superioritas dan kekuasaan laki-laki atas perempuan, dan perjalanan antara balas dendam dan teror serta pengampunan dan cinta terakhir”.

(Sleeping Beauty berlangsung pada 22-23 Maret pukul 8 malam, sementara Giselle ditampilkan pada 24 Maret pukul 8 malam dan 25 Maret pukul 6 sore. Semua pertunjukan di Teater Utama PKC. Untuk detailnya, silakan kunjungi: www.ticketworld.com.ph atau hubungi 832 -3704 atau 891-9999. Foto dalam artikel ini adalah milik Instituto Cervantes de Manila.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran Sydney