• April 13, 2024
Mari kita berkabung dengan damai, pinta janda pilot Robredo

Mari kita berkabung dengan damai, pinta janda pilot Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Janda dari Kapten. Jessup Bahinting, pilot pesawat yang mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah. Jesse Robredo, meminta agar nama baik suaminya tidak ternoda dan membiarkan mereka berduka atas kematiannya dengan tenang

CEBU, Filipina – Janda Kapten. Jessup Bahinting, pilot pesawat sewaan naas yang mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah. Jesse Robredo mengimbau masyarakat untuk menjaga nama baik mendiang suaminya dan membiarkan mereka berduka atas kematiannya dengan tenang.

Pada hari Minggu, 26 Agustus, sehari sebelum mereka menguburkan suaminya, Margarita Bahinting membantah laporan bahwa izin pilotnya untuk menerbangkan pesawat komersial telah habis masa berlakunya dan bahwa dia telah mengizinkan muridnya yang berasal dari Nepal, Kshitz Chand, untuk memimpin pesawat ketika mereka terbang pada bulan Agustus. Masbate jatuh. 18.

“Mereka memecat suami saya. Semua tuduhan itu tidak benar dan saya tidak tahu dari mana asalnya,” kata Margarita kepada wartawan setempat.

Margarita menanggapi laporan bahwa Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP), yang sedang menyelidiki kecelakaan tersebut, sedang memeriksa database mereka untuk mengetahui informasi kapan terakhir kali pesawat tersebut jatuh. Bahinting telah memperbarui izin yang diperlukan.

Margarita mengatakan suaminya memperbarui izinnya pada Maret lalu dan memenuhi persyaratan lain yang diperlukan.

Lisensi pilot dan instruktur penerbangan harus diperbarui setiap tahun.

Kapten. Bahinting mendirikan dan menjalankan Aviatour Air yang berbasis di Mactan, yang menawarkan layanan penerbangan carteran dan melatih pilot pelajar.

Penerbangan charter yang dicintai Sec. Robredo ke Kota Naga lepas landas dari Bandara Internasional Mactan Cebu.

CAAP dilaporkan sedang menyelidiki mengapa jenazah Bahinting, yang ditemukan di pesawat yang tenggelam, ditemukan terikat di sisi kanan kokpit.

“Pesawat itu terbalik ketika ditemukan. Makanya suami saya ditemukan di sebelah kanan, bukan di kiri tempat pilot duduk,” kata Margarita.

Margarita mengutip sebagai bukti salah satu foto yang diambil oleh Kepala Pusat Keamanan Penerbangan Polisi (PCAS), Supt. Ritchie Posadas di landasan Bandara Mactan menunjukkan Bahinting sudah duduk di kursi kapten dan Chand hendak memasuki sisi lain sebelum pesawat naas itu lepas landas.

“Ini membuktikan bahwa Bahinting adalah pilotnya dan bukan Chand,” kata Posadas, seraya menambahkan bahwa foto-foto ini telah dikirim ke Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal, yang sedang menyelidiki kasus tersebut bersama CAAP.

Jenazah Bahinting tiba di kampung halaman istrinya di Barangay San Roque, Ginatilan, Cebu Barat Daya pada Minggu sore, 26 Agustus.

Peti mati kapten ditempatkan di ruang serbaguna resor pantai milik keluarga untuk dilihat publik selama satu malam.

Pemakaman akan dilakukan pada Senin sore, 27 Agustus, pukul 15.00 di pemakaman pribadi di Ginatilan.

Anggota keluarga, teman dan tetangga menangis ketika peti mati Bahinting tiba dari Kota Cebu.

Sehari sebelumnya, pemerintah Kota Cebu memberikan penghargaan anumerta kepada Bahinting melalui jandanya karena membantu seorang pekerja kebun binatang yang digigit ular kobra beberapa hari sebelum pesawat jatuh.

Bahinting menyuruh salah satu pesawatnya mengambil 4 botol penawar racun dari Pulau Camiguin untuk pekerja kebun binatang Ronald Aventurado yang juga berduka atas kehilangan penyelamatnya. – Rappler, dengan laporan dari Ryan Christopher J. Sorote

Sidney prize