• July 20, 2024
Bepergian ke Strangeland bersama Keane

Bepergian ke Strangeland bersama Keane

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anak-anak di balik lagu hit ‘Somewhere Only We Know’ kembali dengan album baru

MANILA, Filipina – Band rock alternatif Inggris Keane (orang yang sama yang memberi Anda “Somewhere Only We Know” dan “Everybody’s Changing”) telah merilis album studio ke-4 mereka Negara asing (di Filipina di bawah MCA Music) awal tahun ini. Ini adalah album penuh pertama mereka sejak itu Simetri sempurna dirilis pada tahun 2008.

Strangeland menampilkan 16 lagu lengkap dengan liriknya — sebuah penyertaan yang bijaksana dalam album yang benar-benar menonjolkan keterampilan menulis lagu band ini lebih dari sekadar melodinya.

Keane – terdiri dari Tom Chaplin (vokal utama), Tim Rice-Oxley (piano), Richard Hughes (drum) dan Jesse Quin (bass) – membawa Anda pada perjalanan yang lebih kaya dan sederhana dalam hal pemahaman, penanganan, dan mengatasi. kesulitan hidup yang tidak terlalu glamor dan melakukan perjalanan ke “negeri asing”.

Jika ini pertama kalinya Anda bertemu Keane, saya kira Anda akan mendapat kejutan yang menyenangkan: Negara asingTerlepas dari namanya, film ini berfokus pada tema-tema yang tidak terlalu asing – cinta, keyakinan, pelepasan – yang semuanya “didorong secara berlebihan” agar terdengar antemik dan memberdayakan, bukannya murahan dan klise.

Lagu pertama “You Are Young” langsung memberi Anda gambaran sekilas tentang album yang akan datang – suara besar Tom Chaplin bernyanyi di atas piano dan drum, dengan pesan yang ditulis sedemikian rupa sehingga kebanyakan orang romantis realistis (seperti saya) akan mengerti – jujur -untuk-kebaikan tanpa bulu halus.

Lagu ini diikuti dengan “Silenced By The Night”, sebuah lagu untuk sebagian besar pasangan yang merasa membutuhkan sedikit pengingat tentang “bagaimana mencintai seperti dulu”.

Saat Anda mendengarkan lebih jauh, Anda mulai menyadari bahwa album ini mempertahankan aransemen sonik tunggal yang, meskipun mungkin dianggap membosankan oleh orang lain, menurut saya pribadi menghibur dan cukup menawan. Itu setia pada suaranya dan tidak memiliki jenis lagu “outtanowhere” yang ada di beberapa album hanya demi “melemparkan sesuatu ke dalam campuran”.

Sekali lagi, album ini menekankan lirik dan vokal di sini, meskipun piano dan synthesizer serta keseluruhan popnya terasa agak monoton.

“Sea Fog”, bagaimanapun, adalah terobosan yang bagus dari lagu-lagu lainnya yang lebih ceria dan menunjukkan nuansa dramatis dalam suara Chaplin dan di sini Anda merasa bahwa dia melakukan lebih dari sekedar bernyanyi – akunya.

Secara keseluruhan, Keane menyampaikan pesannya dengan sangat jelas, disampaikan dengan halus dan elegan.

Meskipun sejujurnya saya dapat mendengarkan album ini dari awal sampai akhir, satu lagu yang sepertinya selalu saya ingat kembali adalah “Day Will Come” – lagu band ini mengambil tema universal “never give up or give in,” lagu yang bagus untuk didengarkan. hari-hari ketika Anda merasa ingin mengunci diri di kamar, berbaring di lantai dan menatap langit-langit.

ALBUM TERBARU KEANE berkisah tentang cinta, keyakinan, dan pelepasan

Karena ketika suatu hari duniamu terbakar / dan suatu hari tenggelam seperti batu / saat itulah hatimu akan menangis / sampai tubuhmu mati rasa / dan malam akan mencoba menggodamu / tetapi harinya akan tiba.

Hari Keane telah tiba lagi. – Rappler.com

Keane akan mengunjungi Manila untuk konser satu malam di Mall of Asia Arena pada tanggal 2 Oktober 2012.

Siapa yang sedang Anda dengarkan saat ini? Album atau lagu apa yang ingin Anda ceritakan kepada kami? Kirimkan ulasan Anda melalui email dengan judul subjek MUSIK ke [email protected].

Pengeluaran Sydney