• June 21, 2024
Mari kita bicara tentang kutil kelamin

Mari kita bicara tentang kutil kelamin

Di seluruh dunia, terdapat lebih dari 1,7 juta kasus kutil kelamin pada pria dan wanita

Kutil kelamin.

Jika menyebut kata itu saja sudah cukup membuat Anda menggeliat tidak nyaman di tempat duduk, maka simak beberapa fakta tentang kutil kelamin.

Kutil kelamin adalah benjolan yang terkadang terlihat seperti kembang kol dan tumbuh di kulit serta selaput lendir alat kelamin.

Kutil kelamin dapat tumbuh di penis, vulva, uretra, vagina, leher rahim dan sekitar serta di dalam anus. Kutil kelamin dapat menyebar meskipun tidak ada kutil yang terlihat di area yang terkena.

Di seluruh dunia, terdapat lebih dari 1,7 juta kasus kutil kelamin pada pria dan wanita. Kutil kelamin paling sering terjadi pada kelompok usia 50-54 tahun.

TUBUH KITA.  Kita perlu bicara tentang kutil kelamin.  Grafis oleh Mara Elize Mercado/Rappler.com

Kutil kelamin adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) jenis tertentu dan dapat ditularkan melalui kontak kulit ke kulit saat melakukan aktivitas seksual seperti seks vagina, anal, atau oral.

Secara umum, kutil kelamin bersifat jinak dan tidak mengancam nyawa.

“Sekitar 40% dari seluruh kutil kelamin akan dibersihkan oleh sistem kekebalan alami tubuh. Kekambuhan bisa meningkat hingga 65% bahkan dengan pengobatan,” menurut Dr. Ina Crisologo, penasihat medis perusahaan farmasi, MSD.

Namun, karena kutil kelamin dapat ditularkan melalui kontak kulit, penggunaan kondom mungkin tidak memberikan perlindungan yang cukup terhadap kutil kelamin.

“Hanya penis saja yang tertutup kondom,” jelas Crisologo. Hal ini membuat bagian lain dari area genital terbuka; oleh karena itu, vaksin HPV direkomendasikan untuk perlindungan tambahan.

Vaksin HPV bekerja dengan menyebabkan tubuh memproduksi antibodi penetralisir untuk melindungi terhadap strain HPV.

Kanker serviks, yang diketahui disebabkan oleh HPV pada lebih dari 99% kasus, merupakan kanker paling umum kedua di dunia yang menyerang wanita.

Program vaksinasi berbasis sekolah

Departemen Kesehatan (DOH), Departemen Pendidikan (DepEd) dan MSD meluncurkan program vaksinasi HPV berbasis sekolah di 41 sekolah negeri dan 1 sekolah swasta di Cebu dan Baguio.

Inisiatif HPV berbasis sekolah diluncurkan pada tahun 2013 karena meningkatnya jumlah pasien kanker serviks di Filipina dan seluruh dunia.

Di Filipina, penelitian menunjukkan bahwa kanker serviks merupakan penyebab kematian ketiga terbesar di kalangan wanita, dan merenggut nyawa 12 wanita setiap harinya.

Menurut Laporan Tahunan Filipino Cancer Registry 2005, kejadian kanker serviks tetap stabil dari tahun 1980 hingga 2005.

Pada tahun 2005, terdapat 7.277 kasus baru kanker serviks dengan 3.807 kematian dilaporkan. Hal ini menjadikan angka kematian sebesar 1 per 10.000 perempuan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan masa remaja awal sebagai waktu terbaik untuk mendapatkan vaksinasi karena belum ada paparan virus. Pada saat inilah tubuh mencapai respons imun tertinggi terhadap vaksinasi.

‘Kamu penting’

Program percontohan ini diujicobakan pada siswa kelas 5 berusia 10-14 tahun dan dimaksudkan untuk membatasi peningkatan kejadian penyakit yang disebabkan oleh human papillomavirus atau HPV, termasuk kanker serviks.

Kampanye tersebut dijuluki, Kamu penting, diperkenalkan di sekolah dengan orientasi orang tua dan siswa untuk mengatasi kekhawatiran dan menjawab pertanyaan. Setelah orientasi, orang tua yang setuju untuk memvaksinasi putrinya harus menyerahkan persetujuan tertulis dari orang tua.

Vaksin ini, yang diberikan dalam tiga dosis, secara umum mempunyai serapan yang tinggi, dengan 95% anak perempuan yang ditargetkan untuk menerima vaksin menerima ketiga dosis tersebut.

Di satu daerah, tingkat cakupan vaksinasi hanya sebesar 43%, karena pihak sekolah mengharuskan vaksinasi disaksikan oleh orang tua anak perempuan tersebut.

Menurut pejabat DOH yang melaksanakan program tersebut, tidak banyak perlawanan dari orang tua.

“Setelah kekhawatiran awal mereka mengenai vaksin yang dianggap menyebabkan kemandulan telah diatasi secara memadai selama masa orientasi, kekhawatiran terbesar mereka sebenarnya adalah kesehatan dan keselamatan anak perempuan mereka,” kata Dr. Elizabeth Caluag, Kepala Divisi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Nasional DOH, mengatakan.

“Kita harus lebih memanfaatkan peran sekolah untuk mendidik dan berkomunikasi dengan orang tua sebagai peluang untuk meningkatkan kesadaran tentang pencegahan kanker serviks,” tegas Caluag.

Setelah keberhasilan awal dari program percontohan ini, Departemen Kesehatan, DepEd dan lembaga terkait lainnya sedang menjajaki rencana untuk memasukkan program vaksin HPV ini ke dalam program imunisasi nasional Departemen Kesehatan. – Rappler.com

Ana P. Santos adalah kontributor tetap Rappler selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan spin-off dari situs webnya, http://www.sexandsensibilities.com (SAS). Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

Hongkong Prize