• May 29, 2024
Marinir PH: Dari Pejuang hingga Pelatih

Marinir PH: Dari Pejuang hingga Pelatih

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Football for Peace’ menonjolkan sisi pengasuhan Marinir

PALAWAN, Filipina – Dari Sulu hingga Palawan, anggota Korps Marinir Filipina (PMC) berhasil merevolusi citra mereka dari “pejuang perang” menjadi pelatih tercinta.

Letnan Kolonel Stephen L. Cabanlet mengatakan bahwa “Sepak Bola untuk Perdamaian,” sebuah program yang dimulai di pulau Sulu, telah dilembagakan di seluruh wilayah di mana unit PMC dikerahkan.

Artinya, program tersebut kini menjadi bagian dari rencana anggaran tahunan satuan Korps Marinir di Sultan Kudarat, Sulu, Cotabato dan Palawan yang totalnya telah melatih lebih dari 900 anak.

Selain keterampilan sepak bola

Lebih dari sekedar pengembangan olahraga, program “Sepak Bola untuk Perdamaian” ditujukan untuk pengembangan karakter. Cabanlet mengatakan sepak bola berfungsi sebagai media untuk menanamkan nilai-nilai disiplin, fair play, kerja sama tim, dan persahabatan pada anak-anak.

Meski diakuinya pada awalnya sulit, program ini mampu menumbuhkan rasa hormat dan persahabatan di antara anak-anak suku yang berkonflik di Sulu.

Di Palawan, hampir sebulan setelah program ini diluncurkan secara resmi, Lt Ma. Rowena Boñon dari 3rd Brigade Marinir sudah mendapat tanggapan positif dari orang tua. Selama percakapan telepon, Boñon menceritakan bagaimana seorang ibu terkejut saat mengetahui putranya mengambil air dan belajar tanpa izin.

Menurut Boñon, sang ibu menyesali sikap putranya terhadap pekerjaan rumah tangga dan belajar. Keluarga tersebut tinggal di daerah pegunungan yang tidak memiliki akses air sehingga harus mengambil air dari sumbernya.

Ketika ditanya tentang perubahan sikap anak laki-laki tersebut, sang ibu mengutip pernyataan putranya bahwa dia “harus” melakukan hal ini agar bisa bermain sepak bola.

Rupanya, para pelatih Marinir mengingatkan para pemain untuk memastikan mereka belajar dan mengerjakan tugas mereka sebelum setiap latihan. Boñon mencatat bahwa baik orang tua maupun guru senang dengan pencapaian Marinir.

SEPAKBOLA UNTUK PERDAMAIAN DI PALAWAN.  PMC di Palawan akan mengadakan pertandingan peluncuran pertamanya pada tanggal 3 Februari 2013

Maju kedepan

Cabanlet merasa puas dengan perkembangan program ini dan dukungan yang diterimanya dari perorangan, perusahaan, dan organisasi masyarakat. Ia berterima kasih kepada Rappler yang memulai kampanye “Bola untuk Perdamaian” yang menyumbangkan lebih dari 1.200 bola kepada PMC.

Dengan pelembagaan program ini, Cabanlet yakin ada kebutuhan untuk bergerak maju dengan lebih banyak inisiatif, betapapun menantangnya inisiatif tersebut.

“Football for Peace” bertujuan untuk menargetkan 4 inisiatif – pengembangan karakter, pengembangan olahraga, pengembangan pendidikan dan pendampingan.

Lebih lanjut, ia berharap program tersebut “dimodulasi” dan para guru dapat dilatih menjadi pelatih agar dapat berkelanjutan jika PMC tiba-tiba diangkat kembali.

Program pengembangan karakter bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai kedisiplinan, rasa hormat, cinta Tuhan dan negara, fair play dan kerjasama tim.

Pengembangan olahraga bertujuan untuk lebih melatih anak-anak dengan keterampilan potensial agar dapat bermain sepak bola secara profesional di masa depan.

Program pendidikan ini berharap dapat menawarkan lebih banyak beasiswa bagi anak-anak dalam program ini melalui kemitraan dengan masyarakat sipil, organisasi dan institusi. Contohnya adalah kisah Sharifamae.

Program pendampingan ini mirip dengan “program adopsi anak” dimana personel Marinir membimbing seorang anak untuk pengembangan karakter. Hal ini juga bertujuan untuk melibatkan perwira senior Barak Marinir Rudiardo Brown untuk menjadi tuan rumah bagi seorang anak dari Sulu selama Piala Sepak Bola Komandan Kedua yang akan datang pada bulan April di Fort Bonifacio, Manila.

Medan perang baru

Marinir yang dikerahkan dilatih untuk berperang dan merespons pertahanan, menurut Cabanlet. Namun, di daerah seperti Sulu dan Palawan, kami melihat bagaimana pria dan wanita berseragam ini membuat perbedaan dalam kehidupan anak-anak dan memulai inisiatif yang berharap dapat memulihkan dan memelihara perdamaian.

Bagi Cabanlet dan Marinir, ini adalah “medan perang baru” di mana “tidak ada anak yang akan menumpahkan darah,… hanya keringat… saat mereka berjuang untuk memenangkan “tujuan perdamaian.” – Rappler.com

PENDIDIKAN KARAKTER.  Lebih dari sekadar keterampilan, 'Football for Peace' berupaya menanamkan nilai-nilai kerja sama tim, fair play, disiplin, dan persahabatan.

Result HK