• July 16, 2024
Martinez bertahan pada ronde ke-12, mengalahkan Chavez Jr.  melalui UD

Martinez bertahan pada ronde ke-12, mengalahkan Chavez Jr. melalui UD

Begitu dominannya Martinez sehingga ia memenangkan setiap putaran hingga putaran terakhir, yang secara mengejutkan jatuh ke tangan Chavez Jr. dengan cara yang dramatis.

SINGAPURA – Dalam salah satu pertarungan yang paling dinanti tahun ini, Sergio “Maravilla” Martinez (50-2-2, 28KO) mengalahkan Julio Cesar Chavez Jr. (46-1, 32KO) kalah telak dalam 12 ronde. Begitu dominannya Martinez sehingga ia memenangkan setiap putaran hingga putaran terakhir, yang secara mengejutkan jatuh ke tangan Chavez Jr. dengan cara yang dramatis. telah pergi

Dalam salah satu final paling menegangkan dalam olahraga ini, “The Son of The Legend” mengguncang Martinez dengan hook kiri dahsyat yang tidak pernah disangka akan terjadi oleh pemain Argentina itu. Serangan bom tangan kiri berikutnya membuat Juara Linear Middleweight ini terjatuh ke atas kanvas dan kembali lagi dengan kaki yang goyah.

Chavez Jr. melanjutkan serangan gencar pada menit terakhir babak keduabelas, namun sudah terlambat karena jam mulai berputar. Pada akhirnya, Martinez mengambil Keputusan dengan Suara Bulat, namun Chavez Jr-lah yang mengambil keputusan tersebut. yang mengambil hak untuk menyombongkan diri.

Sebelum pertarungan mereka, banyak pembicaraan sampah yang terjadi di antara kedua petarung. Martinez mengklaim bahwa Chavez Jr. tidak berada pada level elitnya, dan bahwa putra dari salah satu petinju terbaik di Meksiko itu diberikan sebuah sabuk di piring perak dan bukannya diperoleh melalui darah, keringat, dan air mata.

Chavez Jr. jelas tersinggung dengan komentar tersebut dan ingin membuktikan kepada Martinez dan seluruh dunia bahwa dia bisa bertahan dengan yang terbaik. Namun demikian, kedua petarung mencari KO dalam pertarungan.

Namun, seperti yang telah dibuktikan oleh sejarah berkali-kali, pepatah lama Tinju masih berlaku – gaya membuat pertarungan.

Dalam pertandingan ini, yang akan terjadi adalah gerakan Sergio Martinez yang cepat dan tidak menentu melawan serangan tubuh Julio Cesar Chavez Jr yang lamban namun menghukum.

Hampir sepanjang pertarungan, Chavez Jr. berjuang untuk menghadapi mobilitas dan kecepatan tangan Martinez yang unggul. Junior mencoba beberapa kali untuk menjebak Martinez di sudut untuk melanjutkan, tetapi tidak bisa menahannya cukup lama untuk menimbulkan kerusakan yang signifikan.

Kapan pun dia berada dalam posisi berbahaya, Martinez dengan cerdas akan berputar kembali ke tengah ring agar dia tidak ditangkap oleh Chavez Jr. Tekanannya tidak ada salahnya.

Tertinggal 10 ronde dengan sisa 2 ronde, Chavez Jr. membutuhkan KO untuk menang di set ke-11.

Ketika Freddie Roach, Chavez Jr. Pelatih kepala, diwawancarai oleh Max Kellerman dari HBO di sela-sela putaran, dia ditanya apakah menurutnya Chavez Jr. dapat mencatat istirahat yang terlambat.

Sejujurnya Roach, pelatih Hall of Fame mengatakan bahwa “faktor kecepatan terlalu berlebihan,” dan bahwa dia “tidak yakin” mereka bisa mendapatkan KO.

Dan itu merangkum semuanya. Memang benar, Martinez terlalu cepat dan terlalu licin untuk Chavez Jr yang terkadang terlalu stagnan.

Martinez melakukan apa yang dia katakan akan dia lakukan, dan itu adalah menindas dan menghukum Chavez Jr. sampai wajahnya berlumuran darah. Di akhir pertarungan, kedua Chavez Jr. matanya hitam dan biru, dengan darah mengalir di hidung dan mulutnya.

Tapi yang tidak dilakukan Martinez adalah menjatuhkan anak itu, malah Chavez Jr. yang melakukan pukulan yang menghasilkan takedown — memberikan landasan yang bagus dan kokoh untuk kemungkinan pertandingan ulang.

Bisakah Julio Cesar Chavez Jr. menyelesaikan pertarungan di pertemuan kedua? Mungkin, kita semua harus menunggu dan melihat.

Sergio Martinez mungkin yang menang, tapi Julio Cesar Chavez Jr. pasti mendapat hak untuk menyombongkan diri dan pasti melakukan cukup banyak hal di ronde terakhir sehingga pantas mendapatkan pertandingan ulang.

Pada usia 37 tahun, Sergio Martinez tampak fantastis dan awet muda seperti biasanya, namun waktu terus berjalan untuk superstar yang menua ini. Dia akan membutuhkan semua pertarungan uang besar yang bisa dia dapatkan di puncak kariernya. Martinez pernah bertarung super dengan Manny Pacquiao dan Floyd Mayweather Jr. mencoba membuatnya, namun sia-sia.

Saya tidak berpikir Pacquiao atau Mayweather akan pernah naik ring melawan monster yang mereka sebut Maravilla ini, jadi pertandingan ulang dengan Chavez Jr. sepertinya mungkin karena keduanya ingin terlihat seperti para penggemar.

Dengan kemenangan tersebut, Martinez Chavez Jr. sabuk kelas menengah WBC dan mempertahankan gelar kelas menengah linier Majalah RING. -Rappler.com

Sdy siang ini