• July 23, 2024
Universitas mendorong mempekerjakan lebih banyak eksekutif perusahaan daripada profesor

Universitas mendorong mempekerjakan lebih banyak eksekutif perusahaan daripada profesor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kolaborasi antara sektor swasta dan universitas sangat penting untuk mengakhiri ketidaksesuaian keterampilan kerja di seluruh dunia

MANILA, Filipina – Para pengusaha pada pertemuan tahunan World Economic Forum (WEF) di Tianjin, Tiongkok, mendesak universitas-universitas di seluruh dunia untuk mengambil tindakan dan memainkan peran yang lebih besar dalam mengatasi meningkatnya masalah keterampilan kerja yang tidak seimbang.

Dalam pernyataan WEF yang dirilis pada Rabu, 12 September, para pengusaha terkemuka mengatakan bahwa meskipun memiliki catatan akademis yang sangat baik, para pekerja saat ini masih kekurangan apa yang dibutuhkan perusahaan untuk bersaing dalam lingkungan global.

Anggota Komite Eksekutif Adecco Group-Jepang dan Kepala Regional Mark Du Ree mengatakan universitas harus mempekerjakan lebih banyak profesor atau instruktur dari dunia usaha, atau mereka yang mempraktikkan mata pelajaran yang mereka ajarkan, untuk mengatasi ketidaksesuaian.

Presiden Genpact dan Chief Executive Officer NV (Tiger) Tyagarajan yang berbasis di India mengamini hal tersebut, dengan mengatakan bahwa perusahaan saat ini menghabiskan begitu banyak waktu dan tenaga untuk melatih pekerja, meskipun mereka sudah memiliki gelar sarjana.

“Apa yang perlu kita lakukan adalah lebih banyak menjalin kolaborasi korporat dengan para akademisi. Bagaimana kita bisa membuat para akademisi menghabiskan waktu di dunia nyata – di dunia kerja – sehingga mereka tahu apa yang mereka bicarakan?” kata Du Ree.

normal baru

Du Ree juga mengatakan ada hal lain di tempat kerja yang merupakan bagian dari normal baru. Hal ini mencakup kebutuhan dan tuntutan pekerja muda yang melampaui kompensasi finansial, serta menunggu lebih banyak pengalaman sebelum mendapatkan gelar Master of Business Administration (MBA).

Ia mengatakan, para pekerja saat ini harus memikirkan untuk mendapatkan pengalaman terlebih dahulu sebelum mengejar gelar MBA karena gelar tersebut bukan bagian dari jalur karir semua pekerja.

“Pertanyaannya, apakah mereka mau bekerja sama dengan kita, mengapa mereka ingin bekerja sama dengan kita, dan apa yang kita wakili? Apakah kita mampu membantu orang-orang ini mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, dan menerjemahkannya ke dalam kehidupan yang lebih baik?” kata Du Ree.

Bagi Kevin Taylor, Presiden, Asia Pasifik, BT, Hong Kong SAR, pekerja muda mengubah sifat perusahaan di seluruh dunia karena faktor-faktor ini.

Taylor mencatat bahwa pekerja muda tidak tertarik untuk bekerja 7 hari seminggu atau begadang hingga dini hari untuk menyelesaikan pekerjaan mereka.

Ia mengatakan, para pekerja kini bisa menyelesaikan pekerjaannya di mana saja dan kapan saja. Taylor mengatakan perusahaannya memiliki 20.000 karyawan yang bekerja dari rumah di Inggris saja.

Taylor mengatakan masa depan akan ditentukan oleh bagaimana perusahaan dapat beradaptasi dengan kebiasaan kerja dan cita-cita pekerja muda, bukan sebaliknya.

“Bagus sekali, mejanya mati,” kata Taylor. – Rappler.com

SDy Hari Ini