• April 20, 2024
Masa depan jalan pedesaan

Masa depan jalan pedesaan

MANILA, Filipina – Departemen Pertanian (DA) berencana memperbaiki masa depan jalan pertanian-ke-pasar (FMR) dengan menggunakan pendekatan yang lebih sistematis dan ilmiah.

DA mendapat reputasi negatif dalam beberapa tahun terakhir setelah dikaitkan dengan skandal korupsi seperti proyek hantu, penipuan Malampaya, penipuan tong babi, Perintah Pelepasan Alokasi Khusus (SARO) palsu, dan penipuan dana pupuk.

Dengan anggaran sebesar P12 miliar untuk proyek FMR tahun ini, DA berharap dapat membuktikan bahwa para pengkritiknya salah.

Departemen Pertanian
Program Pembangunan Jalan Pertanian ke Pasar
Tahun 2014
WILAYAH PENGHARGAAN (dalam peso)
KENDARAAN 750.000.000,00
1 660.000.000,00
2 650.000.000,00
3 750.000.000,00
4a 1.030.000.000,00
4b 950.000.000,00
5 950.000.000,00
6 660.000.000,00
7 780.000.000,00
8 800.000.000,00
9 610.000.000,00
10 700.000.000,00
11 800.000.000,00
12 730.000.000,00
13 830.000.000,00
ARMM 350.000.000,00
TOTAL 12.000.000.000,00

“Pada pemerintahan sebelumnya banyak masalah dengan DA. Kini kepercayaan diri para petani dan nelayan harus dipulihkan. (Sekarang kami harus mendapatkan kembali kepercayaan para petani dan nelayan.) Mereka adalah prioritas kami,” kata asisten direktur DA Projects, Bea Agarao.

Pada tahun 2014, Wilayah IV-A menerima porsi anggaran FMR terbesar, yaitu P1,03 miliar.

Isagani Serrano, presiden Gerakan Rekonstruksi Pedesaan Filipina (PRRM), berpendapat bahwa daerah kaya di Luzon biasanya menerima alokasi anggaran lebih besar dibandingkan daerah miskin di Visayas dan Mindanao. “Kemiskinan dan kelaparan banyak dikaitkan dengan kesenjangan,” tambahnya.

Jalan-jalan di daerah pedesaan terpencil cenderung diabaikan, sementara jalan-jalan yang dekat dengan Manila diprioritaskan. “Semakin dekat Anda dengan Metro Manila, semakin kaya Anda,” sindir Serrano.

FMR sangat penting dalam menjaga penghidupan dan ketahanan pangan petani dan produsen lokal.

Apa yang sedang dilakukan pemerintah

DA mengidentifikasi lokasi prioritas FMR, melalui koordinasi dengan unit pemerintah daerah (LGU), petani dan nelayan setempat. DA, bersama dengan Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH), memantau dan memastikan penyelesaian FMR tepat waktu.

Kriteria seleksi dan prioritas meliputi:

  • Lokasi di kawasan produksi yang terhubung dengan pasar/pos perdagangan utama, kawasan pengumpulan, pelabuhan/tempat pendaratan ikan, tambak, kawasan budidaya laut, fasilitas pasca panen, kawasan pengolahan
  • Daerah miskin dan rentan (misalnya daerah bencana, daerah konflik bersenjata)
  • Daerah yang melaksanakan program pembangunan pertanian yang didanai oleh Private Public Partnership (PPP) dan Foreign Assisted Projects (FAP).
  • Area dimana LGU memprioritaskan investasi FMR

LGU juga dapat meminta FMR, yang akan dievaluasi oleh DA. Usulan tersebut akan dikirim ke Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) untuk penyesuaian anggaran.

Permintaan yang divalidasi akan dilaksanakan dengan bantuan mitra berikut:

  • LGU
  • Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH)
  • Unit Lapangan Regional DA
  • Badan pelaksana lainnya melalui Memorandum of Agreement (MOA) atau kontrak

Kantor Teknik Distrik DPWH akan menyiapkan desain, perkiraan biaya dan memastikan kelanjutan proyek Standar Teknik Pertanian Filipina. LGU diharuskan menyediakan “dana penyeimbang” tidak kurang dari 10% biaya proyek FMR. Namun menurut Agarao, LGU tergolong di bawah 4st-6st kelas pendapatan dapat dikecualikan.

Kesulitan

DPWH melaporkan bahwa pada tahun 2012, 81% jalan nasional telah diaspal, naik dari 72% pada tahun 2007. Namun angka tersebut belum termasuk FMR. DA melaporkan defisit FMR pada tahun 2013 mencapai 13.873 km.

Tempat prioritas proyek FMR sepanjang tahun telah ditetapkan dalam Undang-Undang Anggaran Umum (GAA) tahun ini. Mereka yang tidak termasuk dalam GAA tidak lagi diprioritaskan. Ketidakfleksibelan ini dikritik oleh beberapa kelompok.

Dalam keadaan darurat atau bencana, DA dan DBM dapat merespons permintaan FMR dengan lebih cepat. Tetapi dalam kasus normal – dimana tidak terjadi bencana dan wilayah tersebut tidak termasuk dalam GAA – permintaan dan perbaikan FMR kemungkinan besar harus menunggu.

“Sayangnya, kami tidak dapat menindaklanjuti semua permintaan dalam tahun ini kecuali ada kebutuhan yang mendesak,” jelas Agarao.

“Hal yang baik tentang GAA adalah transparansinya. Kita sudah tahu sejak awal ke mana anggaran itu disalurkan. Yang sulit adalah ketika ada permintaan FMR yang tiba-tiba, prosesnya bisa lebih lambat. Namun pada akhirnya, ini masih merupakan cara teraman,” tambah Agarao.

Sementara itu, Gerakan Pekerja Filipina (KMP) mengeluhkan “proyek palsu” yang berkedok FMR.

Ada pepatah ‘FMR‘, tapi di antah berantah. Berkonversi milik orang lain kegunaan bumi. Proyek hantu hanya,” Willy Marbella, Wakil Sekretaris Jenderal KMP, mengatakan. (Ada yang disebut “FMR” tapi tidak ada sawah di sana. Lahan sedang diubah untuk penggunaan lain. Itu hanya proyek hantu.)

KMP juga melaporkan perbaikan FMR dengan material bermutu rendah. “Kerikil hanya akan ditempatkan di beberapa bagian, di bagian lain tidak akan ada. Betonnya rusak.” (Kerikil akan ditempatkan di beberapa bagian. Akan ada ruang di antara area yang disemen.)

Mengingat permasalahan-permasalahan ini, tidak mengherankan jika menurut data terbaru, petani mempunyai tingkat kemiskinan tertinggi kedua di antara semua sektor dasar statistik kemiskinan pada sektor dasar oleh Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) sejak tahun 2009. Angka kemiskinan mereka sebesar 36,7% hampir tidak berubah sejak tahun 2003, ketika angkanya mencapai 37%.

Inovasi

DA Program Pembangunan Pedesaan Mindanao (MRDP) telah memelopori penggunaan geo-tagging di antara lembaga-lembaga pemerintah.

Pemberian tag geografis memungkinkan LGU dan warga negara memantau kemajuan proyek pemerintah seperti FMR. Ini menggunakan teknologi global positioning system (GPS) dan dapat diakses melalui Google Earth. Catatan keuangan juga dapat diberi tag geografis.

Teknologi ini membantu melacak proyek-proyek, terutama proyek-proyek di daerah terpencil yang sebelumnya tidak terpantau karena kendala logistik dan keuangan.

Penandaan geografis dimulai pada tahun 2012 sebagai respons terhadap tantangan di Mindanao, menurut Wakil Direktur Program Program Pembangunan Pedesaan Filipina (PRDP), Arnel de Mesa. Saat ini, penandaan geografis untuk proyek FMR hanya diperoleh oleh LGU, peserta lelang, dan pihak yang terlibat langsung dengan proyek tersebut. DA terus berupaya memperluas akses kepada masyarakat umum.

DA melatih lembaga pemerintah lainnya seperti Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), Badan Pengairan Nasional (NIA), Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR), dan Komisi Audit (COA) dalam penggunaan geo- penandaan untuk transparansi pemerintah yang lebih baik.

Sementara itu, Program Pembangunan Pedesaan DA Filipinabekerja sama dengan Bank Dunia, berupaya meningkatkan pertanian negara melalui empat komponennya:

  • Pembangunan infrastruktur
  • Pengembangan perusahaan
  • Perencanaan Lokal
  • Dukungan Program

Dalam komponen infrastrukturnya, DA akan mewajibkan LGU untuk menyiapkan rencana yang matang mengenai komoditas dan kebutuhan infrastrukturnya. Rencana tersebut harus didukung oleh ilmu pengetahuan dan penelitian, menurut Direktur PRDP Luzon Shandy Hubilla.

Misalnya, komoditas utama Bicol adalah kelapa, sehingga proyek infrastruktur akan dirancang untuk meningkatkan transportasi kelapa di daerah tersebut. PDRP menetapkan bahwa proyek infrastruktur memenuhi kebutuhan spesifik setiap provinsi.

PDRP juga melarang pejabat daerah untuk mengklaim proyek infrastruktur sebagai miliknya.

“FMR adalah komoditas politik. Di jalannya sendiri Anda bisa melihat wajah dan nama politisi,” kata De Mesa. Beberapa politisi tersebut mengajukan permohonan FMR yang sama setiap tahunnya tanpa mempelajari kebutuhan riil konstituennya.

DA memperkirakan PDRP akan berjalan lancar pada pertengahan tahun ini, menurut De Mesa. Timnya memandang dengan penuh optimisme terhadap masa depan jalan pedesaan jalan yang memadai, terencana, didanai dengan baik, dan berkualitas baik.

Mereka yang benar-benar dan rutin melintasi jalan pedesaan Filipina mungkin kurang optimis, namun tetap memimpikan masa depan serupa. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini