• June 21, 2024
Masalah kesehatan mental muncul di daerah yang terkena dampak Yolanda

Masalah kesehatan mental muncul di daerah yang terkena dampak Yolanda

MANILA, Filipina – Hampir 6 bulan setelah topan super Yolanda (nama internasional Haiyan) melanda, banyak orang yang selamat masih dalam tahap pemulihan dari trauma yang disebabkan oleh topan terburuk yang melanda negara itu dalam sejarah baru-baru ini.

“Enam bulan setelah kejadian tersebut, kami melihat meningkatnya masalah kesehatan mental di masyarakat dimana orang-orang mulai menyadari betapa besarnya kehilangan yang mereka alami, baik itu orang yang mereka cintai, rumah atau mata pencaharian mereka,” Dr Julie Hall, perwakilan negara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Jumat 2 Mei.

Ini adalah salah satu masalah kesehatan pertama yang muncul hanya beberapa hari setelah topan mematikan melanda sebagian Visayas pada tanggal 8 November 2013 lalu, menyebabkan ribuan mayat di pinggir jalan terbunuh oleh angin kencang, air banjir, puing-puing yang berjatuhan atau trauma.

Namun para ahli mengatakan munculnya masalah kesehatan mental bahkan berbulan-bulan setelahnya adalah hal yang normal selama situasi bencana.

Dr Bernardino Vicente, direktur Pusat Kesehatan Mental Nasional, mengatakan kepada Rappler bahwa ada korban yang hanya mengalami hal ini ketika mereka telah menetap “di tempat yang aman”.

“Peristiwa yang menyelamatkan nyawa terkadang menghalangi Anda (dari) merasakan gejala gangguan mental. Terkadang Anda tidak merasakannya (segera karena) ada kebutuhan untuk menyelamatkan nyawa (dan) melarikan diri. Kalau mereka di tempat aman, saat itulah mereka mengalami sakit kepala, susah tidur,” kata Vicente dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Obat pemeliharaan

Dr Ruth Foxwell, ketua tim pencegahan penyakit WHO Filipina, mengatakan biasanya ada peningkatan jumlah orang yang melaporkan mengalami masalah kesehatan mental antara 3 hingga 6 bulan setelah bencana.

“Populasinya biasanya sangat tangguh. Namun, setelah terjadi bencana (dan) bencana besar, (mereka) membutuhkan bantuan ekstra,” tambahnya.

Ada dua kemungkinan mengapa masalah kesehatan mental muncul beberapa bulan setelah tragedi tersebut.

Selain trauma akibat bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya seperti Yolanda, topan juga menghanyutkan obat-obatan yang dibutuhkan oleh pasien yang sudah memiliki masalah kesehatan mental.

Kegagalan pemeliharaan, kata Vicente, dapat menyebabkan kekambuhan.

“Banyak orang mengalami kesulitan dalam mengakses pengobatan (dan) fasilitas kesehatan… WHO, DOH (Departemen Kesehatan) dan mitra kesehatan lainnya secara aktif mencari orang-orang yang sebelumnya… menjalani pengobatan,” kata Foxwell juga.

Menurut Vicente, masalah kesehatan mental yang umum terjadi setelah bencana antara lain gangguan stres pasca trauma, depresi, dan kecemasan.

Pelayanan kesehatan jiwa di pedesaan

WHO telah melatih petugas kesehatan setempat mengenai pertolongan pertama psikologis dan perawatan kesehatan mental berbasis komunitas untuk membantu mengatasi kebutuhan kesehatan mental. (BACA: Bagaimana sekolah dapat membantu anak pulih dari trauma bencana)

Vicente mengatakan layanan kesehatan mental tidak diintegrasikan ke dalam layanan kesehatan primer, sehingga organisasi non-pemerintah lainnya membantu mengembangkan kapasitas untuk menyediakan layanan ini.

“Secara logistik, kami menyediakan obat gratis,” imbuhnya. NCMH adalah rumah sakit DOH dan fasilitas perawatan kesehatan mental terkemuka di negara ini.

Namun, dalam waktu dekat, layanan kesehatan mental mungkin akan menjadi kebutuhan pokok di unit kesehatan pedesaan.

Ia mengatakan ada usulan untuk memasukkan kantor kesehatan jiwa masyarakat dan area kegiatan di setiap unit kesehatan pedesaan. Saat ini unit dasar hanya memiliki ruang praktik dokter, ruang pemeriksaan, dan ruang konferensi.

Ruangan-ruangan yang diusulkan dapat digunakan untuk pengolahan psikososial, pembekalan dan forum kesehatan jiwa bagi masyarakat.

“(Kalau) depresi, mau kemana? Dari segi infrastruktur, kami menginginkannya,” tambah Vicente.

Pelajaran yang didapat

Upaya pemulihan Yolanda menunjukkan bahwa kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik—tidak hanya bagi para korban, namun bahkan bagi petugas pertolongan pertama dan para pemimpin lokal. (BACA: Terapis membantu penyintas yang kebingungan)

“Persiapan menghadapi bencana, menjaga tim, manajemen krisis, dan menangani krisis organisasi juga penting. Agar masyarakat tidak kelelahan, (Anda memerlukan) keseimbangan antara bekerja dan bermain,” kata Vicente.

Ia juga mengakui bahwa pemerintah tidak bisa menangani masalah kesehatan mental yang muncul sendirian, apalagi dengan kurangnya praktisi kesehatan mental di negara ini.

“Hanya ada sekitar 500 psikiater bersertifikat, dan tidak ada distribusi yang adil. “(Saya) bergantung pada petugas kesehatan setempat, dokter primer, perawat kesehatan pedesaan, (dan) bidan (untuk membantu layanan kesehatan mental),” katanya.

Sebagian besar psikiater ini, katanya, berbasis di Metro Manila, Metro Cebu atau Metro Davao.

WHO telah mengidentifikasi kota-kota lain yang terkena dampak Yolanda dan masih membutuhkan bantuan, kata Foxwell.

Setelah 6 bulan, Hall mengatakan “kemajuan nyata” telah dicapai, namun ketahanan semangat Filipina “tidak akan cukup.”

“Memastikan ketahanan infrastruktur kesehatan, layanan kesehatan universal bagi seluruh warga Filipina, dan investasi berkelanjutan dalam promosi kesehatan semuanya diperlukan,” tambahnya. – Rappler.com

Pengeluaran SDY